Winning FA Cup The Arsenal Way

Menang FA Cup dengan Jalan Arsenal

Arsenal 3-2 Hull City

Cazorla (17), Koscielny (72), Ramsey (109) – Chester (3), Davies (9)

Arsenal, The 2014 FA Cup Winner

Arsenal, The 2014 FA Cup Winner

Begini rupanya cara mengakhiri puasa gelar hampir 9 musim. Trofi terakhir yang diraih Arsenal di Highbury adalah FA Cup (tahun 2005) dan sudah sepantasnya pula trofi pertama Arsenal di Emirates Stadium adalah FA Cup. FA Cup sebagai pembuka dan penutup sebuah babak, babak kering gelar di mana Arsenal mesti mengencangkan ikat pinggang, mesti membangun dan membayar stadion baru sambil berkompetisi dengan klub-klub sugar daddy dengan budget tak terbatas yang masuk ke liga Inggris 9 tahun belakangan ini (silakan baca artikel Model Finansial Arsenal).

Siapapun yang menulis “skenario” final FA Cup malam itu mesti diacungi jempol. Tidak ada cara yang lebih dramatis untuk mengakhiri puasa gelar ini daripada apa yang terjadi malam itu. Tertinggal 2 gol di 10 menit pertama, comeback Arsenal yang mencetak 3 gol di 110 menit sisanya membuat pertandingan tersebut menjadi pertandingan final FA Cup yang paling menarik dalam satu dekade ini. Wenger telah mendapatkan lima trofi FA Cup, namun trofi kelima ini saya yakin akan menjadi trofi yang paling dikenang fans Arsenal. Nilai historis dan dramatisnya pertandingan itu mungkin setara dengan kemenangan 14 kali beruntun Arsenal di musim 97/98 yang menyalip Manchester United dalam perburuan gelar juara liga. Atau 2 gol Michael Thomas di tahun 1989 di Anfield yang mengakhiri puasa gelar juara liga Arsenal selama 18 tahun! Bayangkan bila Arsenal menang mudah 3-0 atas Hull City di final kemarin. Fans Arsenal akan gembira karena mengakhiri puasa gelar namun rasanya mereka juga akan cepat melupakan pertandingan final ini. Yang diingat mungkin hanya momen saat para pemain dan manajer akhirnya mengangkat trofi FA Cup.

Winning FA Cup The Arsenal Way

The Arsenal Way di sini artinya jalan berliku untuk sukses, tanpa jalan pintas dan dilalui langkah demi langkah, dengan sumber daya sendiri. We earned the trophy, not buying it. Walaupun Hull City juga pantas meraih FA Cup ini, Arsenal berjuang keras untuk comeback dari ketertinggalan 0-2 dan memetik buah perjuangan keras itu. Arsenal memang melakukan transfer besar dengan membeli Ozil musim ini, namun itu adalah hasil “tabungan” dan kesabaran selama 8 tahun. Selain Ozil, skuad Arsenal terdiri dari pemain-pemain yang direkrut sejak muda atau murah (kisaran 10 juta pounds). Arsenal mencetak bintang, bukan membeli bintang layaknya klub-klub sugar daddy. Sanogo dan Ramsey yang direkrut sejak muda (dan cukup murah) menjadi kunci kemenangan malam ini. Dilengkapi dengan Santi Cazorla, Koscielny dan Giroud yang dibeli dengan harga hanya belasan juta pounds, mereka tampil lebih baik daripada Ozil, sang bintang mahal yang tampil kurang prima malam itu. Harga transfer pemain tidak serta merta menjadi ukuran kualitas pemain, apalagi di klub yang terkenal dengan filosofi mencetak bintangnya ini.

Skenario final FA Cup ini makin sempurna ketika pemain terbaik Arsenal musim ini, Aaron Ramsey, menjadi pencetak gol terakhir penentu kemenangan. Filosofi Arsenal yang dibangun Wenger terwujud dalam diri Ramsey. Direkrut saat berusia 17 tahun, dididik dengan Wengerball, mengalami cedera panjang, rehabilitasi dan kembali bermain, diragukan banyak orang termasuk fans Arsenal sendiri namun tidak oleh Sang Manager, dan akhirnya membayar kepercayaan managernya dengan performa konsisten yang mengejutkan semua orang. Kisah Aaron Ramsey seakan seperti kisah Gospel tentang create, fall, redemption and restoration. Dalam rentang waktu yang lebih lama, analogi serupa dapat kita temui dalam sosok Arsene Wenger selama membangun “kerajaan”-nya di Arsenal: mengangkat level harapan semua fans Arsenal (create), menjadi korban kesuksesannya sendiri, dikritik karena 8 musim tanpa gelar, ditinggal pemain-pemain terbaiknya (fall), terpaksa membongkar dan membangun ulang tim karena budget terbatas, dan akhirnya menjawab kritik malam itu dengan trofi FA Cup kelimanya (45% dari 11 trofi FA Cup sepanjang sejarah Arsenal) (redemption). Hanya Ferguson yang menyamai rekor jumlah trofi FA Cup tersebut dan Wenger berkesempatan memecahkan rekor tersebut dalam tiga tahun kontrak barunya yang akan ditandatangani dalam beberapa hari ke depan.

Kisah Aaron Ramsey seakan seperti kisah Gospel tentang create, fall, redemption and restoration

Kemenangan ini tidaklah mudah. Namun tidak ada final FA Cup yang mudah dalam satu dekade belakangan ini. Berikut adalah hasil 10 final FA Cup terakhir:

2004–05 Arsenal 0–0 dagger Manchester United Millennium Stadium 71,876
2005–06 Liverpool 3–3 dagger West Ham United Millennium Stadium 71,140
2006–07 Chelsea 1–0 * Manchester United Wembley Stadium (new) 89,826
2007–08 Portsmouth 1–0 Cardiff City Wembley Stadium (new) 89,874
2008–09 Chelsea 2–1 Everton Wembley Stadium (new) 89,391
2009–10 Chelsea double-dagger 1–0 Portsmouth Wembley Stadium (new) 88,335
2010–11 Manchester City 1–0 Stoke City Wembley Stadium (new) 88,643
2011–12 Chelsea 2–1 Liverpool Wembley Stadium (new) 89,041
2012–13 Wigan Athletic 1–0 Manchester City Wembley Stadium (new) 86,254
2013–14 Arsenal 3–2 * Hull City Wembley Stadium (new) 89,345

Bila ada yang bertaruh Arsenal akan menang lebih dari dua gol malam itu, pasti ia tidak membaca statistik di atas

Dua final dimenangkan lewat adu penalti dan dua lainnya dengan gol di extra time. Sisanya (6 final) adalah kemenangan dengan selisih hanya satu gol. Bila ada yang bertaruh Arsenal akan menang lebih dari dua gol malam itu, pasti ia tidak membaca statistik di atas.

FA Cup adalah turnamen tertua di dunia dan tidak kehilangan daya magis-nya hingga sekarang. Walaupun Wenger menempatkan FA Cup sebagai prioritas ketiga setiap musimnya (setelah Premier League dan Champions League), tidak berarti hal yang mudah untuk mencapai final dan memenanginya. Arsenal mengalahkan Tottenham, Liverpool, Everton dan Wigan (juara bertahan yang mengalahkan City) dalam perjalanan menuju final FA Cup kali ini. Kemenangan lewat adu penalti di semifinal lawan Wigan seakan menjadi preview final malam ini, dan pertandingan sulit kembali terulang. Tekanan ancaman 9 musim tanpa gelar dan ketertinggalan 2 gol di awal menjadi ujian berat bagi pemain, manager dan fans Arsenal malam itu. Namun akhirnya, hasil manis bisa kita petik, buah kesabaran dan keyakinan pada semboyan: Victoria Concordia Crescit. Keharmonisan antara fans, manager dan pemain akhirnya membuahkan kemenangan. A team of losers bertransformasi menjadi a team of winners.

Hanya Ferguson yang menyamai rekor jumlah trofi FA Cup tersebut dan Wenger berkesempatan memecahkan rekor tersebut dalam tiga tahun kontrak barunya…

Nobar AIS Jabodetabek

Momen historik itu saya saksikan di acara nobar bersama AIS Jabodetabek, acara yang diselenggarakan bersama beberapa klub supporter Arsenal regional wilayah Jabodetabek. Bertempat di Flavor Bliss Alam Sutera, Serpong, yang hanya 15 menitan dari rumah, saya tiba di lokasi sekitar jam 9 malam. Karena sebelumnya sudah membuat janji dengan boss AIS, Rawindraditya, dan dengan Wimar Witoelar, begitu sampai lokasi saya langsung mencari beliau berdua. Ratusan muda-mudi dalam kostum Arsenal sudah memenuhi lokasi. Beberapa layar lebar juga telah dipasang di panggung utama. Singkat kata, saya ketemu Wimar di salah satu resto di Flavor Bliss, dan bersama Liya dan Jason (warga Perancis fans Chelsea yang malam itu berkostum Arsenal) kami menuju lokasi nobar.

Ribuan Gooners di lokasi Nobar

Ribuan Gooners di lokasi Nobar

Windra sudah menyiapkan tempat di dekat panggung dan kami diundang untuk talkshow singkat di depan panggung sebelum pertandingan dimulai, tentang Arsenal tentunya. Bergabung dengan saya dan Wimar kemudian adalah Antony Sutton (Londoner yang juga wartawan sepakbola @JakartaCasual), Vincent Rompies (artis serba bisa fans Arsenal) dan Edwin Setyadinata (presenter bola yang juga mantan ketua AIS). Kami berempat ditanyai hal-hal seputar Arsenal. Semua narasumber optimis dengan kemenangan Arsenal malam itu, tentunya karena kami belum mengintip “skenario”-nya. Beberapa quote menarik yang bisa saya ingat dari para narasumber malam itu:

  • Wimar: “David Moyes sebenarnya cocok menangani MU. Ia bisa membawa MU stabil dan konsisten… di peringkat ketujuh.”
  • Wimar: “Momen paling bahagia musim ini… Nasri tidak terpanggil ke timnas Perancis.”
  • Vincent: “Kalau gue ikut nobar di WBH (Warung Bang Hoody), Arsenal selalu kalah. Karena sekarang bukan di WBH, gue mau ikut.”
  • Antony: “People in Asia usually support clubs like Man United, Liverpool, and lately Chelsea and City because of their success in winning trophies. Arsenal haven’t got any trophies in eight years yet the followers in Indonesia keep growing like this. Amazing.”
  • Benhan: “Delapan tahun tanpa trofi dan AIS malah tumbuh berkembang seperti sekarang. Di sini tidak ada plastic fans, karena plastic fans tidak akan mendukung tim tanpa trofi. Di sini semua real fans. Luar biasa kerja jaringan AIS.”
  • Edwin: “Dulu di tahun 2005 kami mengadakan nobar Arsenal paling hanya 15-20 orang yang ikut. Ini nobar terbesar dengan peserta terbanyak (3000 orang lebih) yang pernah saya ikuti.”
Talkshow AIS

Talkshow AIS

View Penonton dari Panggung

View Penonton dari Panggung

Usai talkshow, AIS merayakan ulang tahun kesebelasnya. Dilanjutkan dengan menyanyikan chant-chant ala Arsenal.

And it’s Arsenal, 
Arsenal FC, 
We’re by far the greatest team, 
The world has ever seen….

She wore, She wore,
She wore a yellow ribbon, 
She wore a yellow ribbon in the merry month of May,
And when, I asked, Oh why she wore that ribbon,
She said its for the Arsenal and we’re going to Wembley, Wembley, Wembley,
We’re the famous Arsenal and we’re going Wembley.

dan masih banyak lagi chant lainnya. Tidak lupa tentunya Windra memimpin chant wajib: “What do you think of Tottenham?” Serentak semua menjawab, “Shit!”

Rollercoaster 120 menit

Pertandingan dimulai dan saya kebetulan duduk bersama Wimar, Vincent dan Edwin. Sepanjang pertandingan kami sempat ngobrol dan “stress” bersama. Awal-awal chant non stop dari Gooners membahana di lokasi nobar. Baru berjalan tiga menit, kami terdiam karena gol dari Hull City datang tak terduga. Enam menit kemudian gol kedua dari Hull City kembali masuk. Bila gol pertama murni lahir dari keterkejutan Arsenal karena tendangan Huddlestone yang dibelokkan Chester, gol kedua mereka memiliki kontribusi kesalahan dari Fabianski yang gagal menepis bola ke luar lapangan. Tak pelak terlintas pemikiran bahwa Wenger salah memilih memasang Fabianski daripada Szczesny. Gol ketiga hampir terjadi bila Gibbs tidak berhasil menghalau bola sundulan yang mengarah ke gawang. Fabianski terlihat ragu menyambut bola-bola crossing Hull City sebaliknya mereka terlihat sudah latihan set pieces dengan sangat baik dan menggunakannya sebagai senjata anti-Arsenal di final ini. Arsenal terlihat seperti klub amatir melawan klub profesional di awal pertandingan ini.

Chant dari fans Arsenal menurun intensitasnya. Para Gooner di Flavor Bliss memegang kepalanya, terkejut dan tidak menyangka kebobolan 2 gol awal. Prospek trofi di depan mata memudar. Saya sendiri speechless seakan tidak percaya, masak kegagalan Carling Cup 2011 mesti terjadi lagi?! Final yang dirasakan akan berjalan mudah karena Hull City pernah dikalahkan 0-3 di kandang mereka sendiri oleh Arsenal beberapa minggu sebelumnya tiba-tiba menjadi seperti neraka. Beberapa fans Arsenal di lokasi nobar masih setia menyanyikan lagu-lagu penyemangat namun sebagian besar terdiam, terpaku, terpana, tak percaya dengan pemandangan skor di layar.

Arsenal mulai menyerang namun masih gagal melahirkan peluang bersih. Gooners menunggu-nunggu gol balasan yang tak kunjung datang. Saya berkata kepada Wimar bahwa minimal kita butuh satu gol di babak pertama untuk punya peluang menang. Santi Cazorla yang akhirnya menjawabnya. Gol dari tendangan bebas langsung yang langka terjadi musim ini, kali ini dieksekusi dengan indahnya. Serentak semua Gooner berdiri dari tempat duduknya, berteriak sambil melompat-lompat. Skor 2-1 di babak pertama memberikan harapan untuk comeback.

Bersama Wimar

 

Di babak kedua Arsenal lebih mendominasi namun beberapa peluang tidak berhasil diselesaikan Giroud, Podolski dan Ozil. Peluang penalti yang jelas juga diabaikan wasit. Hull City bertahan dengan baik. Kami mulai berpikir ini bukan harinya Arsenal. Saya berujar bahwa menjadi seorang Gooner memang cobaannya berat. Peluang mengakhiri puasa 8 musim tanpa gelar sudah di depan mata, namun tidak diambil-ambil juga. Istilah Vincent, seperti lagi puasa, terus melihat orang lain sudah pada buka puasa duluan, sambil minum es dengan nikmat di depan mata kita, dan kita masih harus menahan diri untuk buka puasa. “Arsenal like to do things the hard way”, kata Antony. Wimar mengatakan tak ada orang di dunia ini yang tahu skor pertandingan ini 30 menit ke depan. Sepakbola sungguh sulit ditebak. Wimar pasti belum membaca “skenario”-nya. 🙂

Wenger bertindak sigap menggantikan Podolski dengan Sanogo di menit ke-60. Tidak seperti biasanya, ia bergerak 10 menit lebih awal. Podolski yang tidak efektif digantikan Sanogo yang menurut saya keputusan tepat. Sanogo akan mengganggu konsentrasi pemain bertahan Hull City karena ia lebih nyaman bergerak di kotak penalti lawan daripada Podolski. Ada beberapa fans Arsenal yang terdengar mencemooh keputusan itu karena Sanogo belum pernah mencetak gol sekalipun dalam karirnya bersama Arsenal. Mereka jelas salah. Begitu Sanogo masuk, permainan Arsenal berubah. Lini tengah seakan menemukan outletnya. Ia membantu pergerakan Giroud karena dengan formasi 4-4-2 Arsenal sekarang memiliki 2 striker yang perlu diawasi. Corner kick yang menghasilkan gol Koscielny juga terjadi karena usaha tembakan Sanogo. Gol kedua Arsenal ini serentak membuat arena nobar meriah dengan flare, seruan, teriakan, pelukan, high-five 3000-an Gooner.

Flare Saat Gol Terjadi

Kemeriahan Saat Gol Terjadi

Babak kedua hampir usai, dan Wenger belum memasukkan Rosicky ataupun Wilshere. Saya saat itu menduga ia menyimpan mereka untuk extra time, menunggu pemain-pemain Hull City kehabisan stamina. Namun sulit untuk sabar menunggu kali ini. “Kalau sampai jadi adu penalti, saya tak yakin jantung ini kuat menontonnya”, ujar saya ke Wimar. Bukan Wenger namanya kalau tidak keras kepala, yakin dan sabar menunggu. Akhirnya ia melepaskan dua senjata terakhirnya di awal babak kedua extra time. Keputusan tepat karena kedua pemain enerjik ini mengoyak-ngoyak pertahanan Hull City. Ramsey mendapatkan beberapa peluang dan langsung menembak namun semuanya off target. Kami mulai mencela Ramsey, wah egois, wah bukan harinya, terlalu ngotot, dan lain-lain. Namun kengototan itu pula yang ternyata berbuah hasil. Einstein berkata, melakukan sesuatu yang tidak berhasil secara berulang-ulang adalah kebodohan. Ternyata pepatah itu tidak selalu benar. Bila gol pertama dan kedua Arsenal berasal dari set pieces, maka gol ketiga ini adalah gol sempurna Wengerball. Berawal dari Arteta ke Wilshere yang kemudian mengoper bola ke kotak penalti ke kaki Sanogo, dengan dua sentuhan Sanogo mengopernya ke Giroud dan kedua pemain ini bergerak ke arah berlawanan yang membuka pertahanan Hull City. Ramsey masuk ke kotak penalti dan Giroud yang mendengar seruannya melakukan back heel pass cantik. Tendangan first time dari Ramsey dan gol pun tercipta. Wengerball diselesaikan dengan manis oleh Wenger’s Man, pemain yang ia rayu secara pribadi dan renggut dari cengkeraman Ferguson, yang ia bina, pupuk, terus dimainkan saat semua orang di dunia berpendapat sebaliknya. Aaron Ramsey, nama yang tahun lalu masih dicemooh sebagian fans Arsenal, hari ini menjadi pahlawan Arsenal, legenda Arsenal karena apapun prestasinya setelah ini, ia akan tercatat dalam sejarah Arsenal sebagaimana Michael Thomas yang melesakkan dua gol di Anfield tahun 1989. Demikian pentingnya gol yang ia ciptakan malam itu dalam sejarah Arsenal. Puasa gelar hampir 9 tahun itu akhirnya berakhir. Aaron Ramsey adalah sosok pembukanya. Sosok pengakhir “kutukan” Emirates Stadium.

Sejak gol ketiga Arsenal itu tercipta, semua Gooner serentak berdiri dan tak ingin lagi duduk. Windra dan rekan-rekan pengurus AIS naik ke panggung dan memimpin chant dengan microphone. Kami terus bernyanyi tak henti-henti. Sepuluh menit tersisa terasa lama namun semua Gooner penuh percaya diri akan memenangkan pertandingan ini. Tak ada lagi keraguan. Skenario ini demikian sempurna. Tertinggal 0-2 dan melakukan comeback 3-2 dengan pemain terbaik Arsenal mencetak gol penentuan, di extra time. Tidak ada skenario yang lebih baik lagi. Arsenal ditakdirkan menjadi juara FA Cup 2014 dengan cara dramatis ini.

Peluit panjang berbunyi dan Gooner berpelukan, high-five dan larut dalam suka cita. Mungkin ada sebagian yang meneteskan air mata. Saya mengantarkan Wimar dan kawan-kawan ke parkiran dahulu dan menyempatkan diri kembali sejenak untuk melihat momen pengangkatan trofi oleh Wenger dan para pemainnya. Sayangnya, tidak semua momen tersebut ditayangkan beinSport.

One Arsene Wenger

Keesokan harinya foto-foto selebrasi Arsenal mulai muncul di media. Rasa haru memenuhi dada ini ketika melihat Wenger tersenyum lebar mengangkat trofi yang telah demikian lama berpisah darinya. Para pemain mengatakan mereka memenangkan trofi ini untuknya, sebuah ungkapan yang tulus dan penuh dengan penghormatan dan rasa terima kasih. Wenger selama ini selalu mempercayai pemainnya, melindungi mereka dari kritik media, dan dalam konteks tersebut wajar bila para pemain ini kemudian merasa berhutang budi kepadanya. Hutang budi ini dibayar tidak lain dengan cara memenangkan trofi untuknya.

The manager and players have been under a lot of pressure over the last couple of years, and this one’s for the manager, for the fans, who’ve always believed in us as well even when things weren’t going as well. ~ Aaron Ramsey

Arsene Wenger Fifth FA Cup

Vermaelen memberikan trofi FA Cup kepada Wenger setelah ia mengangkatnya. Tradisi yang tidak biasa karena umumnya manager akan mengangkatnya belakangan setelah semua pemain. Namun hal itu ia lakukan karena ia tahu persis betapa pentingnya makna trofi ini bagi Wenger. Wenger terlihat sumringah sekaligus lega. Tekanan besar selama 9 tahun seakan terlepaskan hari itu. Semua kekakuan Wenger juga runtuh di hari itu. Ia diangkat dan dilempar ke atas oleh para pemainnya, lalu dikejar Podolski dan disiram dengan champagne. Belum pernah Wenger terlihat sebahagia dan selepas itu selama karirnya di Arsenal. Gif di bawah ini menjadi buktinya.

tumblr_n5qhlxI4As1r5kkj0o4_250

Adegan Langka

The Bump

Secara pribadi, selain senang karena akhirnya klub yang saya dukung mengakhiri musim kering tanpa gelar, saya turut berbahagia untuk The Boss, Arsene Wenger. Obsesinya terhadap sepakbola dan cintanya terhadap Arsenal mungkin tak ada duanya. Bahwa ia telah menghadirkan sukses demi sukses di fase awalnya memegang Arsenal, menghadirkan rekor Invincibles yang tidak pernah bisa diulang oleh manajer lainnya, seakan terlupakan saat ia kemudian menjadi korban kesuksesannya sendiri ketika Arsenal tak mampu lagi bersaing dengan dua klub Sugar Daddy dan Manchester United. Wenger tidak sempurna, namun upayanya untuk mengangkat kembali Arsenal dengan segala keterbatasannya (budget untuk transfer dan gaji pemain karena beban stadion baru) tidak diragukan lagi. Wenger rela berkorban, menjadi martir di baris depan ketika board Arsenal menyembunyikan fakta bahwa Arsenal tak mampu bersaing dengan klub-klub lain soal belanja pemain, paling tidak sampai tahun 2014 (akhirnya dipercepat setahun karena kontrak baru dengan Emirates dan Puma membantu pencairan lebih awal). Penyembunyian fakta oleh board Arsenal itu tak lain agar klub ini tetap dipersepsikan sebagai klub elit, agar pemain bagus mau bertahan dan calon pemain tidak meremehkannya. Apa jadinya bila Arsenal mengakui mereka tidak punya budget transfer sama sekali dan mesti menjual pemain dahulu sebelum membeli pemain baru? Wenger dan board Arsenal sepakat untuk menyembunyikan hal ini meskipun konsekuensinya adalah Wenger seakan punya penyakit “enggan belanja pemain”.

Setiap tahun ia selalu memberikan “trofi” minimal peringkat keempat, dan ia dicela karena menganggapnya sebagai trofi. Padahal dari segi hadiah uang (minimal 30 juta pounds), partisipasi di Liga Champions jauh lebih besar dari hadiah uang juara turnamen domestik apapun. Selain itu berpartisipasi di Liga Champions akan memungkinkan sebuah klub untuk berpeluang menarik pemain-pemain top Eropa atau mempertahankan pemain-pemain terbaiknya. Tanya saja kepada klub seperti Everton dan Spurs, apakah finish di posisi ke-4 akan serasa seperti memenangkan trofi? Fans Liverpool juga merayakan “trofi” peringkat kedua mereka musim ini karena untuk pertama kalinya setelah sekian tahun, mereka kembali ke Liga Champions (dan berpeluang besar menahan Suarez).

Namun kali ini “trofi sungguhan” berhasil diraih Wenger dengan tim yang menurutnya terbaik soal semangat dan kekuatan mental setelah era Invincibles. Tim Arsenal kali ini adalah tim campuran pengalaman dan semangat muda. Selama delapan tahun sebelumnya, Wenger mesti mengandalkan anak-anak muda dan baru beberapa tahun belakangan ini ia dapat melengkapinya dengan pemain berpengalaman dan satu-dua pemain bintang. Bandingkan lini tengah Arsenal saat itu (Denilson, Diaby) dan sekarang (Arteta, Ramsey). Walcott sendiri yang sempat bermain di dua periode tersebut mengatakan:

[The fans] have waited so long and since I’ve been here, this team has been the best I’ve worked with. It’s a fantastic response [from the fans] and we want more from these guys.

Baru musim ini pula Wenger bisa membeli pemain idaman khas Arsenal: Mesut Ozil. Ia berani membayar mahal karena budgetnya memang ada. Musim depan, ia bisa kembali membeli pemain idamannya karena budgetnya telah tersedia di tahun 2014 ini. Trofi FA Cup ini akan membungkam kritik tanpa gelar dari media dan dari Specialist in Failure yang sudah 2 musim tanpa trofi (baca: Jose Mourinho). Trofi ini juga akan sementara menyatukan dua kubu fans Arsenal: AKB (Arsene Knows Best) dan AMG (Arsene Must Go). Wenger bisa bebas menyusun ulang strategi transfer dan formasi untuk musim depan. AMG mesti rela menerima kontrak barunya karena trofi yang diiinginkan mereka telah didapatkan musim ini.

Bagi saya pribadi, Wenger adalah manusia terhormat dengan nilai-nilai pribadi yang tinggi. A man with honour. A great human being. Beberapa ungkapannya dalam video wawancara berikut ini bisa membuat kita terkagum-kagum dengan obsesi dan dedikasinya pada sepakbola.

“You have to sacrifice your life for this job.”

“Every defeat is a scar on your heart that remains for life.”

“The core of the build-up to training is done by me – I wouldn’t be in this job if it was just to sit behind a desk.”

“You have to prepare to week seven days a week for the whole year. I think I’ve worked hard in the last nine years than in the first five or six.”

Tidak diragukan lagi bahwa ia inginkan hal terbaik untuk Arsenal. Tuduhan bahwa ia “sengaja” tidak mengejar trofi untuk Arsenal karena pelit belanja pemain sungguh konyol dan tidak masuk akal. Berikan ia kesempatan kembali untuk menghadirkan masa kejayaan Arsenal yang pernah ia ciptakan. Biarkan imajinasinya terealisasi dalam tiga tahun ke depan. Kita pernah punya Invincibles, Doubles, Thierry Henry, Patrick Vieira, Robert Pires, Cesc Fabregas yang lahir dari kedua tangannya. Seorang Dennis Bergkamp (God) sekalipun baru menjadi juara dan legenda di Arsenal setelah Wenger bergabung dengan Arsenal.

Ia telah mengencangkan ikat pinggang selama delapan tahun belakangan ini dan saat ini baru mulai memanen hasilnya. Sebagaimana kisah Gospel seputar create, fall, redemption and restoration, saat ini adalah saat Restorasi Arsene Wenger, Restorasi Arsenal. Saya pribadi akan dengan sabar menyaksikan hasil karya terakhir dari One Arsene Wenger untuk klub tercinta kita ini, The Mighty Arsenal.

Semoga sukses ini menjadi yang pertama dari yang banyak, yang akan datang. COYG.

Advertisements

One thought on “Winning FA Cup The Arsenal Way

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s