Reinkarnasi Raja FA Cup

Arteta saat Arsenal menjadi juara FA Cup 2014

Malam ini, kita akan menyaksikan kemungkinan ditanamnya tonggak bersejarah pertama Arsenal era Arteta, kali ini dari pinggir lapangan. Di Final FA Cup 2014, Arteta memimpin skuad Arsenal di lapangan sebagai kapten pada hari bersejarah itu. Hari itu bersejarah, bisa menjadi hari yang membahagiakan karena mengakhiri masa penantian selama 9 tahun untuk trofi (trofi terakhir Arsenal saat itu FA Cup 2005) atau memperpanjang musim kering tanpa trofi klub. Meskipun Dennis Bergkamp pernah berujar kalau ia sangat menyukai Arsenal, dengan ataupun tanpa trofi, kita sebagai fans tentunya ingin sekali merasakan menjadi juara lagi, setelah sekian lama bersabar.

Saya masih ingat saat itu saya nonton bareng Final FA Cup 2014 yang diselenggarakan AIS Jakarta di Flavor Bliss Alam Sutera. Tulisan mengenai malam itu masih bisa dibaca di blog ini. Gooners mungkin juga masih ingat betapa hebatnya detak jantung kita saat Hull City memimpin 2-0 dan Arsenal butuh extra time dan gol ajaib Aaron Ramsey untuk memenangkan final tersebut. Malam itu menjadi malam yang sangat membahagiakan bagi fans Arsenal di generasi tersebut. Buat saya, lebih nikmat rasanya daripada saat Arsenal menjadi Invincibles, karena masa penantian untuk meraih trofi yang sangat lama. Bak air hujan yang baru turun setelah satu tahun masa kering, tentunya akan teraasa jauh lebih nikmat.

Semenjak itu, FA Cup seakan menjadi langganan Arsenal. Final berikutnya terjadi di tahun 2015 dan kemudian di 2017 dan keduanya dimenangkan Arsenal. Wenger pensiun sebagai manager dengan 7 trofi FA Cup dan berkontribusi untuk menorehkan sejarah Arsenal sebagai klub yang masuk ke final FA Cup terbanyak (20 final) dan juara FA Cup terbanyak (13). Pendek kata, Arsenal adalah Rajanya FA Cup dengan persentase 65% kemenangan di final sepanjang sejarah turnamen ini.

Mau tahu cerita di balik setiap kemenangan final FA Cup Arsenal, bisa cek di wikipedia, saya bantu dengan linknya: The Thirteen Classics (1930193619501971197919931998200220032005201420152017). Fakta lain yang menarik adalah dari semua final FA Cup Arsenal di bawah asuhan Wenger, ia hanya kalah di tahun 2001 dari Liverpool. Tujuh dari delapan final dimenangkannya sehingga persentase kemenangannya adalah 87.5%. Berbeda dengan 9 musim pertama Arsenal era Wenger yang memang mampu bersaing di semua kompetisi major dan FA Cup bukanlah trofi utama yang diincar, 3 trofi juara FA Cup Arsenal terakhir lebih berfungsi sebagai pelipur lara di akhir hasil Premier League yang mengecewakan. Meskipun demikian, 3 trofi FA Cup dalam 4 tahun (2014-2017) sempat memberikan secercah harapan kepada fans bahwa Arsenal bisa bangkit kembali untuk bersaing memperebutkan gelar juara liga. Sayangnya prestasi Arsenal semenjak musim 2016-2017 semakin merosot, dari peringkat 2 di musim 2015-2016, turun ke-5, 6, 5 dan terakhir di peringkat ke-8 musim ini. Dan malam ini kita kembali dihadirkan kemungkinan adanya pelipur lara untuk Gooners musim ini. Malam ini Arteta diberikan kesempatan mencetak rekor baru Arsenal di kompetisi ini, kemenangan ke-14 di turnamen sepakbola tertua di Inggris.

FA Cup Arsenal-nya Arteta

Walaupun peringkat akhir Arsenal di akhir musim ini yang terburuk dalam 25 tahun terakhir ini, Gooners yang mengikuti dengan cermat kiprah Arteta tidak akan terlalu bersedih saat memikirkannya. Identitas sepakbola tim ini mulai terlihat, demikian juga perkembangan mayoritas pemain Arsenal di bawah asuhan Arteta. Kita telah move on dari sepakbola era Emery yang membosankan. FA Cup sebenarnya dapat menjadi barometer yang tepat untuk menilai Arsenal-nya Arteta karena dari pertandingan pertama sampai final, tim ini diasuh olehnya.

Hasil Pertandingan Arsenal di FA Cup 2020

Dari screenshot di atas, bisa dilihat perjalanan Arsenal di turnamen ini. Arsenal memulai dengan mengalahkan timnya Marcelo Bielsa yang sedang naik daun di Championship (akhirnya mereka memenangkan Championship dan akan promosi ke Premier League musim depan). Pertandingan-pertandingan berikutnya semua dimenangkan dengan tidak mudah. Kemudian tibalah pertandingan melawan tim solid Sheffield United yang sangat menentukan, yang mana mental tim Arsenal diuji habis. Ceballos tampil sebagai pahlawan dengan mencetak gol kemenangan di menit terakhir.

Pertandingan melawan Manchester City di semifinal adalah penampilan terbaik Arsenal musim ini. Secara taktik dan mental Arsenal unggul atas Manchester City malam itu. Malam ini kita membutuhkan penampilan Arsenal yang sama, pertahanan yang solid dan counter attack yang mematikan. Build up yang tenang dan eksekusi finishing yang efisien. Arteta sudah membuktikan diri kalau ia bisa sangat tenang dan berpengaruh terhadap timnya, di big match melawan Liverpoold an Manchester City. Ia mampu memotivasi pemainnya untuk memberikan lebih dari 100%. Malam ini, semua pemain tahu, kemenangan di FA Cup ini akan sangat berarti bagi Arteta dan juga bagi kepercayaan diri mereka sendiri untuk musim mendatang.

Chelsea

Chelsea menutup musim ini dengan lolos ke Champions League. Hasil yang luar biasa untuk manajer muda Frank Lampard, terutama mengingat prestasi ini dicapai di tengah larangan transfer Chelsea. Mengandalkan pemain muda binaan akademi dan pemain baru satu-satunya Christian Pulisic yang berhasil dibeli sebelum larangan transfer, Frank Lampard berhasil menstabilkan kapal yang akhirnya berlabuh dengan mantap di peringkat keempat di akhir musim. Penampilan mereka sejak Project Restart cukup stabil dengan beberapa penampilan menonjol dari Giroud, Pulisic dan Mason Mount, tiga penyerang yang sangat berbahaya.

Di belakang mereka ada Kovacic yang penampilannya di musim ini lebih baik lagi semenjak dipermanenkan. Jorginho siap dengan umpan-umpan panjangnya kalau tidak sedang menjatuhkan diri teatrikal. Di sayap, James dan Alonso adalah wing back ofensif yang akan selalu maju menyerang. Chelsea akan bermain dengan 3-4-3, formasi yang sama dengan Arsenal.

Predikisi line-up kedua tim

Pulisic akan menyerang lewat dribble dan penetrasi di sisi kanan Arsenal dan Mount lewat crossing. Kedua pemain sayap ini sangat sering masuk ke dalam dari sayap untuk membiarkan overlapping dari wingback Chelsea. Keduanya sangat berbahaya, Mount dengan 8 gol dan 5 assist, Pulisic dengan 10 gol dan 7 assist untuk Chelsea musim ini.

Bila ada hal negatif dari kedua pemain sayap ini adalah keengganan mereka dalam melakukan tracking back. Hal ini bisa dieksploitasi pemain sayap Arsenal saat counter attack.

Giroud adalah pemain depan yang hold up play-nya lebih baik daripada semua striker Arsenal saat ini. Ia akan menjadi “bumper” untuk kedua pemain sayap ini dalam melakukan operan-operan pendek. Selain itu ia akan menjadi target man Chelsea yang demen crossing dari sayap. Dari 8 golnya musim ini di Premier League, 6 gol terjadi setelah Project Restart. Ia seperti lahir baru setelah lock-down Covid-19.

Untuk mengantisipasi pemain sayap Chelsea, Arteta bisa memilih menurunkan Ainsley Maitland-Niles dahulu. Namun bila ia ingin bermain lebih ofensif, Saka akan menjadi opsi yang lebih baik untuk menyerang sisi kanan Chelsea, berkombinasi dengan Aubameyang dan Xhaka. Sisi kiri Arsenal saat Saka bermain jauh lebih hidup dan ia memberikan kemampuan untuk memainkan kombinasi umpan pendek di sisi kiri lapangan.

Pemain depan Arsenal tidak kurang berbahaya. Di semua kompetisi musim ini Aubameyang mencetak 27 gol dan 3 assist, Pepe dengan 8 gol dan 9 assist, Lacazette dengan 12 gol dan 4 assist. Bila Saka (4 gol dan 11 asssist) dimainkan, daya serang Arsenal akan lebih kuat daripada Chelsea.

Perbedaan yang sangat jelas antara pemain depan Arsenal dan Chelsea adalah direct vs short pass. Chelsea akan bermain dengan umpan-umpan pendek sehingga akan bisa lebih lama dalam ball possession saat menyerang. Sebaliknya pemain depan Arsenal adalah tipe direct semua dan tidak nyaman dengan umpan-umpan pendek di sepertiga lapangan terakhir. Inilah kesulitan yang dialami Arsenal untuk membongkar dan penetrasi low block lawan. Dengan perbedaan style ini, Arsenal akan memilih bermain counter attack dan high pressing dan Chelsea sepertinya akan lebih dominan dalam ball possession.

Konsentrasi

Bukan rahasia umum lagi kalau masalah terbesar David Luiz adalah dirinya sendiri. Pemain dengan rekor memberikan 5 penalti musim ini harus fokus penuh dan menjadi tonggak utama pertahanan Arsenal malam ini, jika Arsenal ingin juara. Luiz di hari terbaiknya bisa tampil sangat baik, menghalau umpan crossing lawan dengan mudahnya dan memotong umpan cutback dari sayap ke pemain striker lawan. Tierney akan diberikan tugas untuk membantunya dan Holding di kanan. Ketiga pemain ini akan menjadi kunci suksesnya Arsenal malam ini.

Di tengah, duet Xhaka dan Ceballos semakin padu dan solid. Tidak ada yang perlu dikuatirkan soal lapangan tengah. Ceballos terutama seakan terlahirkan kembali. Ia melakukan interception, recovery, clearance, tackling dengan sangat baik di setiap pertandingan dan umpan-umpannya pun sangat akurat. Soal konsentrasi, lini tengah ini jauh membaik setelah Project Restart.

Di lini depan, trio Aubameyang, Pepe dan Lacazette semakin berbahaya. Pepe dan Auba terutama semakin terasa kliknya. Saat counter attack, ketiga pemain ini rasanya bisa mengatasi 3 CB Chelsea yang tidak begitu solid.

Emi Martinez

Pertandingan ini penting bagi semua pemain, staf dan fans Arsenal namun pertandingan ini memiliki makna paling spesial untuk Emi Martinez. Pemain yang sudah bergabung dengan Arsenal selama 10 tahun ini mengawali musim ini sebagai kiper cadangan namun sangat mungkin mengawali musim depan sebagai kiper utama Arsenal. Tidak ada yang kurang dari penampilan Emi setelah Leno cedera. Kelebihannya dibanding Leno adalah dalam menangkap bola hasil crossing. Dengan tubuhnya yang lebih tinggi, Emi sering menggagalkan serangan dari sayap lawan dengan mudahnya, menjemput bola sebelum menyentuh kepala pemain lawan, hal yang sangat dibutuhkannya malam ini.

Emi berlatih sangat keras selama lock-down dan dewi fortuna pun memberikannya kesempatan. Ia memiliki rasa percaya diri yang sangat tinggi, dan belief bahwa ia pantas menjadi kiper utama Arsenal. Saat ini ia berkesempatan meraih trofi pertamanya sebagai kiper di kompetisi utama, hasil jerih payah dan semangat tidak menyerah.

Percaya Arteta

Dua petandingan pasca kemenangan fantastis lawan City sempat mengurangi kepercayaan diri fans Arsenal akan kemampuan timnya. Arsenal kalah 1-0 melawan Aston Villa dan menang 3-2 lawan Watford dengan memberikan kesempatan Watford untuk kembali ke pertandingan setelah unggul 3-0. Dan kedua tim papan bawah ini sedang berjuang menghindari relegasi. Gooners mulai membayangkan skenario buruk musim lalu, di mana Arsenal dihajar Chelsea 1-4 di final Europa League, yang membuyarkan mimpi kembali ke Champions League saat itu. Hal itu bisa saja terjadi, namun saya percaya Arteta dan timnya mampu menghindari skenario terburuk itu.

Melawan Aston Villa, terlihat jelas tim Arsenal yang lelah dan terkuras mentalnya. Skuad ini tidak memiliki kedalaman sebaik tim besar lainnya sehingga pemain yang notabene sama terus digunakan Arteta. Lawan Watford, Arsenal sedikit melepas pedal gas setelah unggul 3-0. Arteta jelas sangat marah dengan penampilan yang inkonsisten tersebut. Satu minggu telah berlalu dan tim ini mestinya memiliki persiapan mental dan fisik yang cukup untuk pertandingan hari ini. Kondisi mental mereka perlu kembali seperti 2 minggu lalu, saat melawan Liverpool dan kemudian tiga hari kemudian melawan Manchester City. Arsenal di malam tersebut bisa mengalahkan tim manapun di liga ini.

Keyakinan terhadap Arteta paling jelas hadir dari para pemain. Hampir semua pemain (kecuali Ozil dan Guendouzi) memuji cara melatih dan manajemen Arteta. Mereka tidak menyangka Arteta akan sehebat ini. Taktik yang direncanakannya berhasil dieksekusi di lapangan dan terbukti efektif. Kemenangan demi kemenangan, terutama hasil perencanaan matang melahirkan kepercayaan terhadap managernya. Mereka ingin terus bersama Arteta meraih kesuksesan di masa depan dan memenangkan FA Cup ini akan menjadi bukti dari kepercayaan mereka.

Saat Arteta dan rekan-rekannya memenangkan FA Cup 2014, mereka melakukannya untuk manager-nya, Arsene Wenger. Saat itu bila Arsenal kalah, maka kontrak Wenger tidak akan diperpanjang. Wenger selalu membela dan melindungi pemainnya, dan di malam final tersebut, semua pemain Arsenal ingin memberikannya sebuah trofi penting, sebagai wujud terima kasih mereka atas kepercayaannya terhadap mereka. Mereka masih ingin memperpanjang babak akhir Wenger bersama Arsenal. Mengingat malam itu, Arteta berujar:

“I mention Arsène because we felt the responsibility to respond to him. He really deserved it because of the way he defended us. He protected all the players through some difficult moments and it was a moment of gratitude towards him from all of the players to say: ‘He deserves it, we want to stay with him.’ The best possible way to help was to win that trophy.”

Di FA Cup kali ini kondisinya berbeda. Kita baru saja membuka babak baru Arsenal bersama Arteta. Kemenangan malam ini bisa menjadi penting dan mempermudah persiapannya musim depan, dari soal kepercayaan diri pemain, mempertahankan pemain bintang, mendatangkan pemain baru (karena budget yang bertambah), namun tidaklah sesignifikan menjuarai trofi di tahun 2014, karena satu hal: waktu. Arteta memiliki banyak waktu untuk membenahi tim ini, menang ataupun kalah malam ini. Ia baru memulai revolusi-nya.

Namun bila Arsenal-nya Arteta menang malam ini, maka kita bolehlah meresmikan reinkarnasi raja FA Cup. Arsenal sebagai raja FA Cup di era Wenger, akan terlahir kembali di tangan muridnya, sang putera mahkota. Semoga kemenangan malam ini akan menjadi awal dominasi baru Arsenal, yang kita harapkan tidak hanya terbatas di FA Cup saja. Walaupun kita tidak bisa selebrasi bareng malam ini, saya rasa tidak ada yang menentang kalau tengah malam ini suasana di rumah akan sedikit dikejutkan dan diramaikan dengan seruan kemenangan.

Come On You Gunners!

Published by

benhan

A rookie in blogging

4 thoughts on “Reinkarnasi Raja FA Cup”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s