An Everlasting New Beginning

“Football, if I can say, is an everlasting new beginning.”

– Oliver Giroud

Ungkapan di atas sering terbaca di berbagai artikel media Inggris pasca kemenangan 3-0 Arsenal atas West Ham. Penampilan sempurna Giroud yang menyumbangkan 1 gol, 1 assist dan 1 pre-assist, semacam menjadi aksi “redemption”-nya setelah kegagalan mencetak gol saat melawan Monaco di Champions League. Namun, sebenarnya kalimat di atas sudah pernah diucapkan Giroud di bulan Januari 2015 saat ia diwawancarai oleh Sports Illustrated.

Mungkin Giroud menjadi sedikit filosofis karena punya waktu lama untuk merenung selama proses rehabilitasi dari cederanya yang cukup panjang. Pertama kalinya dalam 10 tahun terakhir dalam kariernya ia mengalami cedera serius. Ia harus mengulang segalanya dari nol kembali setelah pulih dari cedera panjang. Ia mesti bersaing dengan Welbeck dan Sanchez untuk posisi striker utama Arsenal. Filosofinya bahwa sepakbola selamanya adalah permulaan yang baru itu ada benarnya. Dalam kompetisi liga, pertandingan selalu di-reset setelah 90 menit. Walaupun hasil kumulatif dari poin setiap pertandingan dijumlahkan untuk menentukan juara kompetisi, hasil pertandingan yang satu tidaklah secara langsung mempengaruhi hasil pertandingan berikutnya. Sepakbola selalu memberikan peluang untuk lahir baru, untuk memperbaiki yang salah, untuk bertobat. Ungkapan “everlasting new beginning” juga bisa ditemukan dalam kitab suci, tentang kesempatan yang diberikan untuk memulai hidup baru, terlepas dari apa yang telah dilakukan di masa lampau.

Blog ini juga semacam mengalami sebuah “new beginning” dengan tulisan ini. Saya terakhir menulis tentang Arsenal di blog ini kurang lebih enam bulan lalu, September 2014, ketika musim kompetisi baru bergulir. Sekarang kita memasuki 9 pertandingan terakhir Premier League, babak semifinal FA Cup, dan bila mukjizat terjadi, babak perdelapan final Champions League (untuk Arsenal). Saya bukannya sengaja menghilang karena hasil-hasil buruk Arsenal di periode tersebut (walaupun malas juga kalau mesti menulis tentang kekalahan demi kekalahan, hehe), namun kesibukan di pekerjaan demi sesuap nasi dan seonggok berlian akhirnya menghambat isi otak tentang Arsenal untuk disebarkan lewat blog ini. Saya tetap mengikuti berita tentang Arsenal dan menonton pertandingannya (di layar kaca tentunya). Saya tetap mengumpat-umpat ke TV ketika Arsenal kalah dan tersenyum sendiri setiap pagi setelah Arsenal menang. Hanya saja untuk menulisnya, butuh waktu luang selama 1-2 jam tidak terganggu, hal yang sulit terjadi di tengah kesibukan saya tahun lalu dan awal tahun ini. Saya berharap tulisan ini bisa menjadi awal baru dari konsistensi saya dalam menulis tentang Arsenal. Tidak janji, namun akan diupayakan.

A New Beginning

Beberapa pemain Arsenal mengalami a new beginning seperti Giroud. Francis Coquelin adalah pemain yang paling menonjol. Ia hampir hilang dari radar fans pemain Arsenal kalau saja Wenger tidak memanggilnya kembali di paruh musim karena cedera panjang Arteta. Coquelin seakan lahir baru, memainkan peran sempurna di posisi DM, melengkapi puzzle Arsenal yang selama ini tidak pernah komplet. Ia menjadi tak tergantikan di posisi tersebut, bahkan tidak oleh Arteta yang fit sekalipun. Penampilannya sejak melawan Manchester City dan kemudian diulang di setiap pertandingan baik melawan tim kecil maupun besar, membuka mata fans Arsenal tentang pentingnya DM yang intelijen secara taktik, mampu membaca pertandingan dengan baik, dan mampu merebut bola dengan tackle ataupun interception. Coquelin tidak bertubuh tinggi besar, namun ia memiliki otak yang cepat berpikir dan tubuh yang cepat bereaksi, memotong bola lawan dan melakukan tackle dengan timing yang sempurna. Ia bahkan masih dapat berkontribusi dalam penyerangan bila melihat beberapa umpan panjangnya yang akurat. Saya tidak ragu lagi kalau Coquelin akan menjadi DM utama Arsenal hingga awal musim depan.

Hector Bellerin adalah pemain lainnya. Diberkati dengan timing yang pas dengan cedera Debuchy dan Koscielny sehingga Chambers beberapa kali harus bermain sebagai CB, Bellerin memulai karirnya sebagai pemain starter. Ia mampu bertahan dengan baik dan sangat cepat dalam counter attacking. Ia juga bagus dalam interception. Chambers tergeser posisinya sebagai back up CB. Musim depan akan menarik untuk melihat kompetisi antara Bellerin dengan Debuchy di RB namun musim ini Wenger tampaknya akan percaya pada Bellerin untuk menghantarkan Arsenal ke garis finish.

Santi Cazorla, Aaron Ramsey, Theo Walcott bisa juga masuk dalam kategori pemain lama namun memulai awal baru di musim ini. Pemain yang benar-benar baru seperti Alexis, Chambers, Gabriel, Ospina, Debuchy dan Welbeck sudah pasti sedang memulai babak baru dalam karir sepakbola mereka. Namun dalam durasi yang lebih pendek, setiap pemain berkesempatan untuk memperbarui penampilan mereka dalam setiap pertandingan. Dalam sepakbola setiap kali peluit berbunyi, semua pemain selalu memulai dari nol. Berapapun gol yang ia cetak di pertandingan sebelumnya, tidak menjadi jaminan ia akan mencetak gol lagi di pertandingan ini. Sebaliknya, berapapun kesempatan yang gagal berbuah menjadi gol di pertandingan sebelumnya, tidak menjadi jaminan kegagalan mencetak gol di pertandingan ini. Football indeed is an everlasting new beginning.

The Chance to Put It Right

“We got it wrong in the first game. What you want in life is the chance to put it right. We have the opportunity to put it right and after, no matter what, we will be ready to give everything to do it.

We are in a position where today Monaco is favourite. We can go there and create something special. I believe that we will have the desire to do it and give absolutely everything to do it.

I’d prefer to be 3-0 up but we have no choice. We have to put it right. Sometimes in life, you make a big mistake, and there’s no comeback, no way you get the chance to put it right again. In football, you can do it, so let’s just give everything to do it.”

– Wenger on the 2nd leg vs Monaco

Dalam kehidupan ada kalanya kita diberi kesempatan untuk memperbaiki kesalahan, namun tidak akan sering. Entah oleh guru, oleh keluarga, oleh pasangan, oleh komunitas di sekeliling kita, kesempatan untuk memperbaiki kesalahan akan diberikan, namun tidak akan berulang-ulang. Dalam sistem hukum kita dikenal adanya hukuman percobaan. Dalam agama, ada yang dinamakan kesempatan untuk bertobat. Dalam sepakbola, kesempatan untuk memperbaiki kesalahan lebih sering diberikan. Setiap pertandingan adalah kesempatan baru untuk memperbaiki apa yang salah, meluruskan apa yang tidak benar. The chance to put it right. Dengan catatan, selama pemain itu masih dipercaya sang pelatih.

Giroud masih dipercaya Wenger pasca horror melawan Monaco di Emirates Stadium, maka ia diberi kesempatan. Ia lalu mencetak gol di setiap pertandingan liga setelahnya (lawan Everton, QPR dan West Ham). Mertesacker adalah pemain lain yang tampil buruk di pertandingan itu, ia kembali masuk starting line up saat melawan QPR dan kembali ke performa biasanya. Giroud dan Mertesacker akan menjadi pemain yang paling berambisi mengubur kesalahan di leg pertama dengan penampilan gemilang di leg kedua ini. Tidak heran mereka berdualah yang paling banyak berkomentar sebelum pertandingan malam ini. Mudah-mudahan keduanya bisa membuktikannya di lapangan hijau.

Mencetak tiga gol tanpa kebobolan melawan Monaco bukan hal mudah. Namun Arsenal juga telah beberapa kali hampir membalikkan keadaan di leg kedua UCL. Hasil 2-0 lawan Bayern Muenchen di kandang mereka dan 3-0 lawan AC Milan di kandang sendiri adalah hasil spektakuler tapi masih dikategorikan sebagai kegagalan. Arsenal mungkin bisa menang malam ini, tapi apakah mereka mampu menang 3-0? Sebagai fans, kita pasti akan memberikan kesempatan, the chance to put it right. Inilah indahnya sepakbola. Fans akan cepat melupakan kekalahan ketika kemenangan hadir. Kesedihan bisa dengan cepat berganti menjadi kegembiraan.

Apapun hasil malam ini, tersingkir atau lolos, musim Arsenal belum berakhir. Semifinal FA Cup sudah menanti. Selisih 1 poin dengan City di liga menghadirkan kesempatan untuk merebut posisi kedua. Musim ini bagaikan roller coaster yang bertolak belakang dengan musim lalu. Setelah tampil buruk di paruh musim pertama, saat ini terlihat cikal bakal Arsenal baru yang kuat. Arsenal yang bisa menang tandang melawan klub besar lainnya. Dua klub Manchester sudah ditaklukkan di kandang mereka. Delapan kemenangan dari sepuluh pertandingan liga sejak awal tahun 2015 melejitkan Arsenal ke posisi ketiga setelah berbulan-bulan jauh dari posisi empat besar. Arsenal bisa finish lebih baik dengan poin yang lebih banyak daripada musim lalu. Menjadi juara mungkin masih agak jauh, tergantung bunuh dirinya Chelsea. Namun peringkat kedua di Premier League dan trofi FA Cup menjadi target yang sangat realistis saat ini.

Dalam hidup, ketika kita melakukan kesalahan, kita tentunya berharap diberikan kesempatan untuk memperbaikinya. Demikian juga pemain-pemain Arsenal. Sebagai fans, hal terbaik yang kita bisa lakukan adalah mendukung mereka hingga 90 menit berakhir. Percayalah pada mereka. Berikan mereka kesempatan. Sudah pasti mereka akan berjuang habis-habisan untuk membalikkan keadaan. Soal berhasil atau tidak adalah hal kedua, yang pertama akan kita akan nilai adalah perjuangan di lapangan hijau.

Pertandingan malam ini mungkin juga membawa sedikit nostalgia untuk Monsieur Wenger. Monaco adalah klub besar pertama yang dilatihnya. Di sini ia mengalami masa-masa indah dengan gelar liga pertamanya dan juga masa-masa pahit ketika dipecat dan juga harus kalah bersaing dari Marseille yang akhirnya terbukti menyuap pemain-pemain di Ligue 1. Kekecewaannya bersama Monaco bahkan harus membuatnya “bertapa” dahulu, jauh dari sepakbola Eropa di negeri Jepang. Dan kembali ke filosofi Giroud, selalu ada kesempatan baru, permulaan baru dalam sepakbola. Dari Jepang, Wenger malah menemukan tempatnya di Arsenal. Ia mungkin malah menjadi figur sepakbola dunia yang lebih berpengaruh saat ini daripada bila ia tetap di Perancis saat itu. Namun Monaco tidak melupakan Wenger. Presentasi spesial dengan plague dan foto Wenger menyambutnya di Stade Louis II.

Sejarah dan nostalgia masa lalu, statistik dan rekor Champions League (yang sangat mengunggulkan Monaco) bertemu malam ini dengan prospek new beginning-nya Arsenal. Dengan perjuangan keras dan sedikit dibantu oleh dewi fortuna, Arsenal sangat mungkin dapat mengukir sejarah baru malam ini. Victoria Concordia Crescit.

Advertisement

Jarak antara Harapan dan Kenyataan = Penderitaan

Mari kita mulai blog preview Arsenal vs Bayern Muenchen ini dengan satu pepatah filosofis lagi:

Jarak antara Harapan dan Kenyataan adalah Penderitaan.

Ini adalah kebenaran mutlak yang seringkali kita tolak untuk terima padahal nyata. Bila kita berharap atas sesuatu dan kenyataan yang terjadi tidak sesuai harapan tersebut, maka terjadilah penderitaan. Seberapa besar penderitaan itu tergantung dari seberapa besar jarak antara harapan dan kenyataan. Misal kita berharap dibelikan mobil Ferrari pada saat ulang tahun kita (anggap saja anak gedongan), eh taunya sama bokap dibelikan sepeda ontel. Penderitaan yang terjadi saat itu mungkin tak terbayangkan. Speechless. Harapnya Ferrari dapatnya Ontel. Hal yang sama berlaku untuk ranking di kelas, pacar, popularitas, gaji, promosi jabatan, dan banyak hal lain lagi. Semakin tinggi kita berharap, semakin sulit harapan itu terwujud, sehingga semakin tinggi kemungkinan kita menderita. Sebaliknya semakin rendah kita berharap, semakin mudah harapan itu terwujud, semakin mudah kita berpuas diri, dan tidak menderita. Namun hidup tanpa berharap adalah hidup tanpa ambisi, hidupnya orang malas. Maka sangat penting mendapatkan keseimbangan antara penentuan harapan dengan kenyataan yang mungkin diwujudkan.

Lalu kembali ke Arsenal, bagaimana sepantasnya kita meletakkan harapan akan hasil pertandingan melawan tim terkuat di Eropa musim lalu dan mungkin juga musim ini: Bayern Muenchen?

Semua orang pasti punya standar harapan masing-masing akan pertandingan ini yang berbeda-beda, bahkan untuk fans Arsenal sekalipun. Tentunya setiap fans Arsenal sejati pasti berharap menang di pertandingan hari ini, namun dalam harapan untuk menang tersebut juga tersirat keragu-raguan. Keragu-raguan ini menyebabkan terciptanya harapan yang formalitas supporter sebuah klub, harapan yang tidak sungguhan. Berharap menang tapi tidak yakin menang. Karena di bawah sadar, kita mungkin telah sadar akan dampak dari harapan yang terlalu tinggi dan tidak terwujud: penderitaan. Apalagi melawan tim sekelas Muenchen.

Saya sendiri akan sharing harapan saya atas hasil pertandingan ini, yang realistis, yang tidak bombastis. Untuk setting harapan, tentunya kita mesti tahu medan. Seberapa kuat Bayern Muenchen dan seberapa kuat Arsenal, seberapa besar pengaruh kandang Arsenal, sejarah pertemuan kedua klub dan kondisi para pemain dan manager. Mari kita coba bahas satu-satu sebelum kemudian menyimpulkan harapan realistis seperti apa yang wajar kita letakkan di pertandingan ini.

Klub Terbaik Eropa

Jujur saya tidak mengikuti Bundesliga, maka analisa teknik sebaiknya diberikan kepada ahlinya. Namun tidak sulit menyimpulkan bahwa Bayern Muenchen adalah klub terbaik di Eropa saat ini, berdasarkan prestasinya musim lalu, dan prestasinya di liga dan UCL sejauh ini, di musim ini. Bila Muenchen sudah dominan musim lalu di Bundesliga, musim ini lebih gila lagi. Pep mengubah Muenchen menjadi tim yang sangat sulit dikalahkan musim ini (tak terkalahkan di liga dan hanya sekali kalah di UCL, oleh City). Ia mengubah Lahm dari fullback menjadi DM, dan memainkan formasi yang sangat menyerang dengan pemain-pemain bagus seperti Gotze, Muller, Kroos, Alcantara, Ribery (untungnya absen), Robben dan Mandzukic. Selain itu ia masih punya pemain tengah seperti Schweinsteiger dan Javi Martinez yang tidak diragukan lagi kualitasnya. Di belakang ia punya Rafinha dan Alaba sebagai fullback, Boateng dan Dante sebagai CB, serta Neuer kiper timnas Jerman.

Di atas kertas, kualitas pemain Arsenal masih kalah dari Muenchen. Mungkin hanya Ozil, Mertesacker dan Koscielny yang bisa bersaing dengan nama-nama pemain Muenchen tersebut. Coba bandingkan Arteta, Flamini dengan Schweinsteiger dan Martinez. Gotze, Muller, Robben dengan Chambo, Cazorla, Podolski. Mandzukic dengan Giroud. Bila kita main CM atau FM, sudah hampir pasti rating pemain-pemain Muenchen di atas pemain Arsenal. Untungnya sepakbola bukanlah soal gabungan statistik personal pemainnya. The whole might be greater than the sum of its parts. Sebuah tim bisa lebih besar daripada jumlah dari setiap personilnya. Maka Arsenal bisa mengalahkan Muenchen di kandangnya musim lalu.

Tapi sebelum menyimpulkan Arsenal bisa kalahkan Muenchen, untuk bagian ini kita sebut saja secara kekuatan tim di atas kertas, Muenchen > Arsenal.

Sejarah Pertemuan

Musim lalu, Arsenal mengejutkan Muenchen dan dunia sepakbola dengan kemenangan 2-0 di kandang mereka, satu-satunya kekalahan telak Muenchen di kandang musim lalu. Mencetak gol cepat lewat sayap dari Walcott ke Giroud, Arsenal kemudian menambah satu gol hasil sundulan Koscielny dari tendangan sudut. Praktis sisanya Arsenal bertahan dari gempuran Muenchen. Sayang sekali satu kesempatan Gervinho gagal menjadi gol. Setelah gol Koscielny, Muenchen praktis membuang waktu di 10 menit terakhir untuk menjamin lolosnya mereka ke babak selanjutnya atas keuntungan aggregate. Muenchen dibatasi Arsenal untuk hanya melakukan tendangan-tendangan jarak jauh. Pertahanan Arsenal demikian solid malam itu, sehingga the whole is greater than the sum of its parts terjadi.

Pertemuan pertama di Emirates Stadium yang berakhir 3-1 ingin dilupakan hampir semua fans Arsenal. Namun dalam pertandingan tersebut, bukan berarti Arsenal menyerah begitu saja. Saat kedudukan 2-1 (setelah Arsenal mencetak gol), Arsenal sedang di atas angin untuk menyamakan kedudukan sebelum gol Mandzukic hasil serangan balik membuat mereka putus asa. Fakta ini diabaikan. Andai saja serangan balik tersebut tidak berhasil, bisa jadi sampai menit terakhir Muenchen akan digempur Arsenal. Bagi saya pribadi, dalam dua leg tersebut, walaupun Muenchen lebih kuat soal ball possession dan lebih banyak menciptakan kesempatan, Arsenal cukup dapat mengimbangi permainan klub terkuat Eropa tersebut. Dan kunci itu ada pada pertahanan yang super kuat di leg kedua.

Benteng Arsenal

Musim ini Emirates Stadium bisa dikatakan mulai menjelma menjadi benteng Arsenal. Selain kekalahan awal atas Aston Villa yang dapat diabaikan, dan kekalahan tipis atas Dortmund (pertandingan Capital One Cup lawan Chelsea sengaja diabaikan di sini), Arsenal tidak terkalahkan di kandang dan sangat sedikit kebobolan gol. Kuncinya ada pada duet Mertesacker dan Koscielny serta penampilan Szczesny. Selain itu pemain-pemain Arsenal seperti terobsesi dengan clean sheet di kandang. Mungkin perubahan sikap para fans Arsenal yang mulai lebih percaya pada tim ini sejak memuncaki klasemen menambah kepercayaan diri para pemain. Fokus dan konsentrasi di setiap pertandingan kandang terlihat berbeda musim ini. Hasil fluke seperti kekalahan 6-3 di Etihad, 5-1 di Anfield atau bahkan 1-0 di Old Trafford tidak akan terjadi di kandang. Menarik untuk menunggu apakah rekor pertahanan ini masih bisa bertahan saat kita menjamu Muenchen.

Pertarungan Taktik Dua Manager

Guardiola pernah kalah dari Wenger di Emirates (2-1 lawan Barca) dan Wenger selalu kalah dari Guardiola di Nou Camp. Namun yang perlu diingat adalah materi pemain kedua klub saat itu berbeda jauh. Wenger memiliki tim yang lebih lemah. Saat ini juga demikian walaupun penambahan Ozil dan makin matangnya beberapa pemain Arsenal membuat perbedaan kualitas tiap pemain semakin dekat daripada pertemuan-pertemuan berikutnya. Taktik Guardiola tidak sulit ditebak, demikian juga Wenger. Kedua pelatih ini adalah pelatih yang memprioritaskan strategi daripada taktik. Gaya permainan dominan daripada antisipasi gaya dan taktik lawan. Pep melatih pemainnya dengan obsesi terhadap positioning yang ketat, dan menekankan pada ball possession. Wenger melatih pemainnya untuk bermain sepakbola cepat satu dua sentuhan dan memberikan keleluasaan mereka untuk berimprovisasi di lapangan, terutama kepada para pemain tengahnya (lihat pergerakan Ozil, Cazorla). Di situ sedikit perbedaan kedua pelatih. Bila Pep lebih pada disiplin, Wenger lebih pada freedom. Demikian saya melihatnya.

Bila kita menyimak komentar Arteta (yang tidak akan bermain malam ini karena suspensi kartu) tentang Muenchen:

They are very creative, they can use the full backs to have people running behind, they have people who can hold the ball, running midfielders, they can shoot from outside the box.

They’ve got a complete team but again I think they face some issues at the back which I’m sure we can exploit.

maka jelaslah bahwa Wenger dan para pemainnya telah melakukan analisa terhadap calon lawannya ini. Mereka menyerang lewat fullback, tendangan jarak jauh, namun juga memiliki kelemahan di belakang yang dapat dieksploitasi. Sekali lagi karena saya tidak mengikuti Muenchen maka saya tidak tahu secara persis kelemahan apa yang dimaksud Arteta tersebut. Pertandingan Muenchen melawan City bahkan tidak dapat dijadikan sebagai referensi mengingat tidak pentingnya nilai pertandingan itu saat itu bagi Muenchen yang hampir pasti menjadi juara grup. Daripada berspekulasi tentang kelemahan Muenchen, lebih baik kita mencoba melihat apa kekuatan Arsenal yang dapat digunakan di pertandingan ini.

Kekuatan Pondasi Arsenal

Kekuatan Arsenal musim ini bukan pada kualitas penyerangannya. Serangan yang dibangun Arsenal tidak segencar dan sesering City atau Liverpool misalnya. Arsenal bisa bertengger di puncak klasemen EPL demikian lama musim ini dan hanya terpaut satu point saat ini dari puncak karena pondasi yang dibangun pada pertahanan, sejak awal Maret tahun lalu (tepatnya setelah kekalahan dari Spurs di liga, dan saat pertandingan leg kedua melawan Muenchen). Pondasi tersebut bertahan hingga hampir setahun, dan masih kokoh. Masuknya Ozil dan Flamini memberikan keseimbangan baru pada pondasi tersebut. Tidak hanya bertahan dan menang 1-0, Arsenal juga cukup kuat dalam melakukan serangan cepat karena pengaruh Ozil. Sayangnya Walcott dan Ramsey yang menjadi mesin gol Arsenal musim ini masih cedera. Bila mereka berdua fit, Muenchen akan menghadapi lawan yang jauh berbeda. Walaupun demikian, pondasi pertahanan Arsenal tetap dapat diandalkan di pertandingan ini.

Maka tidak sulit untuk mengira bahwa Wenger akan memainkan taktik sebagaimana saat melawan Liverpool. Solid di belakang dengan fullback yang sedikit ditahan untuk maju, dan mengandalkan serangan cepat yang dibangun oleh Ozil dan pemain sayap. Giroud perlu sedekat mungkin ke kotak penalti lawan sebagaimana Sanogo kemarin, dan kecepatan Chamberlain serta Podolski perlu dieksploitasi oleh kecepatan pikiran Ozil. Arsenal mesti nyaman dengan menyerahkan ball possession kepada Muenchen, dan mereka telah nyaman melakukannya musim ini. Arsenal bisa restart serangan di periode-periode kritis pertandingan seperti 10 menit awal dan akhir babak pertama dan kedua, dan sisanya bertahan dengan tidak memberikan ruang pergerakan untuk pemain Muenchen, sesuatu yang sangat kita kuasai musim ini. Tentunya memilih untuk tidak menguasai bola memerlukan tingkat konsentrasi yang lebih tinggi daripada menguasainya. Namun tingkat konsentrasi yang tinggi ini sangat membantu untuk tidak melakukan kesalahan, dan sangat berpengaruh dalam melakukan serangan balik yang efisien.

Demi terciptanya gol lewat serangan balik, maka saya prediksi Wenger tetap akan memainkan Chamberlain di pertandingan ini dan mungkin Podolski bila ia yakin dengan kemampuan tracking back Podolski. Bila ia tidak terlalu yakin, maka ia akan memilih Rosicky. Namun dengan demikian artinya kehilangan satu ruang untuk Cazorla. Keputusan sulit untuk Wenger. Flamini akan menggantikan posisi Arteta dan Wilshere kemungkinan akan menemaninya di tengah. Kalau saya pribadi, mungkin akan memilih memasang Chamberlain dan Podolski di sayap, serta Rosicky, Ozil dan Flamini di tengah. Pressure yang bisa diberikan Rosicky lebih baik daripada Wilshere ataupun Cazorla dan ia lebih jarang kehilangan bola daripada keduanya, hal yang sangat penting untuk pemain poros tengah. Kedua pemain ini bisa disimpan untuk babak kedua, ketika Arsenal ingin pindah gigi lebih tinggi dan menyerang penuh.

Namun sepertinya Wenger akan berpikir terlalu riskan memainkan dua pemain penyerang di pertandingan ini. Maka ia besar kemungkinan akan memilih menyimpan Podolski dan memainkan Cazorla.

Prediksi line ups: Szczesny – Sagna, Mertesacker, Koscielny, Gibbs – Flamini, Rosicky, Ozil – Cazorla, Giroud, Chamberlain.

Sub: Fabianski, Monreal, Jenkinson, Podolski, Sanogo, Gnabry, Wilshere.

Tidak banyak pilihan pemain penyerang untuk Wenger karena cedera Ramsey dan Walcott. Untungnya pemain bertahannya yang bisa dipasang adalah pilihan-pilihan utama.

Setelah analisa amatiran di atas, seberapa tinggi harapanmu atas pertandingan ini? Bila sebelum pertandingan lawan Liverpool di FA Cup saya sangat yakin Arsenal menang, maka di pertandingan ini harapan saya terletak pada kemenangan 1-0 atau seri. Terus terang sulit berharap kita menang telak dari klub terkuat Eropa yang sedang di atas angin dan kondisi kita sendiri yang belum stabil dengan cederanya beberapa pemain inti. Tapi tetap tersisa harapan untuk mencuri kemenangan bila game plan Wenger bisa diterapkan dengan apik oleh pemain-pemainnya dan dibantu oleh kharisma benteng pertahanan Arsenal yang baru: Emirates Stadium.

Pesan terakhir, ingat pepatah di atas. Jika kita kalah dalam pertandingan ini, jangan terlalu sedih. Karena harapan tidak selalu sesuai dengan kenyataan. Peace out and just enjoy the game! 🙂