Tukar Tambah Sukses Arsenal

Setelah menulis 2 artikel mengenai aktivitas transfer Arsenal musim panas kemarin, rasanya tidak elok jika saya tidak menyimpulkannya dengan artikel yang juga membahas transfer musim dingin ini. Kedatangan Aubameyang dan Mkhitaryan di luar prediksi kedua artikel tersebut, dan tentunya juga mengejutkan semua fans Arsenal. Hype fanbase Arsenal menyambut dibelinya Aubameyang sangat luar biasa dan akun Twitter Arsenal pun mengimbanginya dengan video yang tak kalah luar biasanya.

Diawali dengan kalimat “Yo Pi’erre, you wanna come out here?” (dari lagu Magnolia – Playboi Carti, yang terinspirasi dari adegan dengan kalimat yang sama di Jamie Foxx Show), dilanjutkan dengan musik tekno yang upbeat dan gemerlap lampu LED, video ini sesuai dengan karakter Aubameyang yang antusiastik, fun, dan penuh swagger. Selebrasi golnya dengan Mkhitaryan yang khas (skipping) tidak abai dimasukkan. Video ini membayar hype fans Arsenal yang sudah lama menunggu resminya transfer fenomenal ini. Bila Manchester United mencoba memperlihatkan sisi melankolis pemain barunya dengan video permainan piano Sanchez (yang terus terang tidak meyakinkan), Arsenal memilih dengan menampilkan video Aubameyang yang super fun, super hype, estatik, yang membuat debar jantung fans Arsenal jauh lebih cepat, otak merilis dopamine dalam jumlah banyak, sekaligus menetapkan harapan yang sangat tinggi terhadap pemain baru pemakai kostum legendaris No.14 ini.

Jujur, saya tidak mengira Arsenal akan mendapatkan Aubameyang musim ini. Setelah kecewa dengan aktivitas transfer Arsenal di musim panas, saya pikir lebih baik tidak berharap banyak agar tidak terlalu kecewa. Artikel saya sebelumnya memprediksi Arsenal akan menambahkan 1 atau 2 pemain di luar Lacazette dan Kolasinac. Mbappe dan Lemar dibicarakan. Kenyataannya nol. Keputusan mempertahankan Sanchez pun menjadi senjata makan tuan. Sanchez yang kecewa karena batal dijual di hari terakhir transfer window musim panas, ditambah dengan tidak lolosnya timnas Chili ke Piala Dunia, bermain tidak sebaik musim lalu dan mengacaukan suasana harmonis tim. Permainannya yang sangat individualis musim ini juga menyebabkan Arsenal bermain lebih buruk dari musim lalu. Alih-alih berkompetisi untuk juara liga, Arsenal terpuruk di posisi keenam musim ini.

Dengan kondisi demikian, siapa sangka Arsenal dapat membuat periode transfer Januari ini menjadi periode transfer terbaik Arsenal semenjak era Invincible? Artikel saya sebelumnya menyebutkan problem utama Arsenal adalah skuad yang gemuk, melebihi kuota 25 pemain yang dapat didaftarkan. Hal ini membatasi pergerakan transfer masuk. Pendek kata Arsenal mesti menjual pemain yang tidak dibutuhkan untuk dapat membeli yang baru. Tidak ada masalah dengan budget transfer. Namun saya tidak membahas aturan Premier League Short Term Cost Control (STCC) dalam artikel tersebut. Ternyata aturan STCC tersebut juga sangat berpengaruh terhadap kebijakan transfer Arsenal. Klub tidak boleh menaikkan pengeluaran untuk gaji pemain > 7% pengeluaran gaji tahun sebelumnya. Tujuannya agar pendapatan dari hak siar TV Premier League tidak digunakan untuk menaikkan gaji pemain seenaknya. Namun, klub boleh menaikkan pengeluaran gaji > 7% jika ekses di atas 7% tersebut dapat dijustifikasi dengan kenaikan pendapatan dari sisi komersial / sponsorship, tiket, profit jual pemain, dan bonus dari UEFA. Lihat flow chart di bawah ini.

pl20stcc202016-opt882x767o02c0s882x767

Nah Arsenal tidak menaikkan tiket musiman stadion, gagal menaikkan pendapatan komersial secara signifikan (hanya naik 10 juta pounds musim ini), dan juga tidak bermain di UCL musim ini. Arsenal menjadi klub top PL yang paling terkena dampak aturan STCC musim ini. Manchester City dan United bisa bermanuver dengan pendapatan komersial mereka. Yang satu sugar daddy club yang bisa di-inject dana dari Abu Dhabi kapan saja dan yang satu lagi memang super kaya karena pendapatan komersialnya. Liverpool dan Chelsea bermain di UCL musim ini, dapat extra pendapatan. Keempat klub punya fleksibilitas lebih dalam menaikkan budget untuk gaji pemain daripada Arsenal.

Karena skuad Arsenal juga gemuk, ditambah lagi keperluan memenuhi aturan STCC, maka satu-satunya cara Arsenal untuk bisa membeli pemain baru adalah dengan menjual pemainnya. Profit hasil jual pemain ini kemudian bisa digunakan untuk menaikkan pengeluaran gaji > 7% tanpa melanggar STCC.

Salah satu alasan Arsenal tak mampu memenuhi permintaan gaji Sanchez dan Ozil secara bersamaan di awal musim adalah aturan STCC ini. Kabarnya Sanchez minta gaji di atas 500K/week ke Arsenal, dan tentunya Ozil tidak akan menerima kurang dari itu. Arsenal memilih Ozil dan melepas Sanchez. Akhirnya Ozil bisa diperpanjang dengan gaji 350K/week. Timing perpanjangan kontraknya pun sangat tepat. Pertama Lacazette, Aubameyang dan Mkhitaryan diboyong dengan gaji di atas 150K/week, lebih tinggi daripada gaji Ozil saat itu. Setelah itu baru Ozil diberikan kontrak fantastis. Apabila hal ini terjadi sebelumnya, kemungkinan agent-nya Aubameyang dan Mkhitaryan akan lebih ngotot dalam negosiasi gaji pemain mereka. Hal lumrah sebagai manusia untuk melihat pendapatan orang lain sebagai alasan untuk dapat lebih. Kita pun begitu di lingkungan kerja. 🙂

Kenaikan pengeluaran gaji musim ini yang kemungkinan > 7% daripada pengeluaran gaji musim lalu hanya dimungkinkan karena profit dari jualan pemain Arsenal sangat tinggi. Profit = nilai penjualan – sisa nilai pemain setelah amortization nilai transfer. Contohnya begini: Coquelin dan Walcott adalah pemain Arsenal yang telah perpanjang kontrak mereka dari kontrak awal transfer pertama. Nilai transfernya sudah diamortisasi semua (misal transfer 10 juta, kontrak 4 tahun maka nilai amortisasi per tahun 2,5 juta). Maka hasil penjualan mereka otomatis dianggap profit semua. Melirik daftar pemain Arsenal yang dijual musim ini yang notabene adalah pemain lama kecuali Gabriel, bisa diperkirakan profit jual pemain Arsenal musim ini mencapai 100 juta pound. Laporan keuangan Arsenal musim ini akan membuat hijau mata para pemegang saham. Bisa dipahami kan sekarang kalau Stan Kroenke tidak akan melepas sahamnya yang sudah meningkat hampir 3 kali lipat sejak ia membelinya. Musim panen belum tiba tapi padi sudah terlihat menguning…

Tukar Tambah Sukses Arsenal

Tanpa bermaksud menghina, menukar Giroud ke Aubameyang itu bak upgrade dari mobil sedan ke mobil sport.

Setelah dua jendela transfer musim ini, Arsenal berhasil melakukan yang mereka inginkan, akhirnya. Tidak hanya membuang pemain yang sedang merajuk, Arsenal juga berhasil merampingkan skuad dengan membuang beberapa pemain cadangan (otomatis mengurangi pengeluaran gaji pemain klub) dan mendapatkan dua pemain top tipikal Arsenal, yang sudah menjadi idaman Wenger sejak lama. Aubameyang dan Mkhitaryan didapatkan lewat transaksi tukar tambah ribet yang melibatkan Sanchez dan Giroud. Kombo maut ini kemudian dilengkapi dengan perpanjangan kontrak Mesut Ozil dengan menaikkan gajinya lebih dari dua kali lipat. Semua itu dicapai dengan nett transfer spending minus (penjualan lebih besar daripada pembelian), dan tanpa melanggar STCC. Deal tukar tambah yang sempurna. Tanpa bermaksud menghina, menukar Giroud ke Aubameyang itu bak upgrade dari mobil sedan ke mobil sport.

Mari kita lihat komposisi skuad Arsenal setelah transfer Lacazette dan Kolasinac, sebelum dimulainya musim 2017/2018:

GK (4): Cech, Ospina, Martinez, Szczesny

DF (12): Mertesacker, Koscielny, Mustafi, Gabriel, Holding, Chambers, Monreal, Bellerin, Gibbs, Debuchy, Jenkinson, Kolasinac

MF (8+1): Ramsey, Wilshere, Ozil, Chamberlain, Cazorla, Xhaka, Coquelin, Elneny, Jeff (U21)

FW (8+1): Sanchez, Perez, Giroud, Walcott, Iwobi (U21), Welbeck, Campbell, AkpomLacazette

Skuad di atas awalnya berjumlah 32 pemain + 2 U21. Dengan bergabungnya Mkhitaryan, Aubameyang, Mavropanos (U21) dan dijual/dipinjamkannya pemain-pemain yang dicoret di atas, komposisi tim utama Arsenal mengutip Arsenal.com menjadi sebagai berikut:

GK (2): Cech, Ospina

DF (8+1): Mertesacker, Koscielny, Mustafi, Holding, Chambers, Monreal, Bellerin, Kolasinac, Mavropanos (U21)

MF (7+1): Ramsey, Wilshere, Ozil, Cazorla, Xhaka, Elneny, Ainsley Maitland-Niles (U21), Mkhitaryan

FW (3+1): Iwobi (U21), Welbeck, Lacazette, Aubameyang

Skuad menjadi jauh lebih ramping dengan 20 pemain + 3 pemain U21. Tidak tanggung-tanggung, 12 pemain senior “dibuang” Arsenal musim ini. Pemain Home Grown Arsenal memang berkurang, tinggal 6 pemain (Holding, Chambers, Bellerin, Ramsey, Wilshere, Welbeck) tanpa mengikutkan pemain U21. Namun jumlah pemain “asing” Arsenal juga berkurang menjadi tinggal 14 orang, menyisakan 3 slot untuk rekrutmen pemain “asing” senior musim depan. Clearance sale yang berhasil!

Berkurangnya jumlah pemain Home Grown juga menjelaskan mengapa Arsenal begitu ngotot mengejar Jonny Evans. Selain sebagai bek senior berpengalaman, ia juga pemain Home Grown. Dengan bergabungnya Evans, Arsenal bisa memburu lebih banyak pemain “asing” tambahan musim depan tanpa harus terganggu dengan aturan kuota Home Grown (syarat aturan Home Grown adalah max 17 pemain asing dari slot 25 pemain). Musim depan kesiapan Arsenal untuk belanja pemain akan jauh lebih baik daripada musim ini. Kok bisa? Ini alasannya:

  1. Dana untuk transfer akan tersedia banyak karena nett transfer surplus musim ini. Operasi tukar tambah yang sukses menyisakan banyak amunisi untuk musim depan.
  2. Kuota pemain tidak akan menjadi masalah. Pensiunnya Mertesacker dan dilepasnya Cazorla akhir musim ini akan menyisakan slot 5 pemain baru dari luar Liga Inggris.
  3. Aturan STCC juga tidak akan menjadi kendala Arsenal musim depan. Bila musim ini aturan itu bisa diatasi Arsenal dengan profit penjualan pemain, maka musim depan STCC tidak akan menjadi masalah karena faktor berikutnya ini.
  4. Kenaikan pendapatan komersial Arsenal musim 2018/2019. Kemungkinan besar musim depan sponsorship kostum Arsenal akan pindah dari Puma ke Adidas. Arsenal akan buyback sponsorship Puma sebesar 30 juta pound/musim yang tinggal setahun musim depan dan menggantikannya dengan sponsorship dari Adidas. Rumor mengatakan Adidas siap membayar 90 juta pound/musim, naik 3 kali lipat dari jumlah yang dibayar Puma sekarang. Sebagai info, Chelsea, City dan United memiliki nilai deal sponsorship kostum yang jauh lebih besar daripada Arsenal saat ini.

So musim depan beli Jan Oblak, Max Meyer, Malcom dan Kostas Manolas? Silakan bermimpi… Mungkin kali ini mimpi Gooners lebih dekat dengan kenyataan berkat bergabungnya transfer guru Raul Sanllehi dan Sven Mislintat. Keempat faktor di atas dan suksesnya pembelian Aubameyang + Mkhitaryan setidaknya meniupkan angin optimisme baru dalam hal rekrutmen pemain.

Mungkin kali ini mimpi Gooners lebih dekat dengan kenyataan berkat bergabungnya transfer guru Raul Sanllehi dan Sven Mislintat.

Auba dan Micki

Mari kembali ke masa kini. Kemenangan gemilang 5-1 atas Everton akhir pekan lalu menunjukkan langsung nyetelnya kedua pemain terbaru Arsenal. Mkhitaryan seperti kembali pada formnya saat bermain di Dortmund, setelah kebebasannya dibatasi Special One, sang supir bus yang jago parkir. Dua dari tiga assist-nya diberikan untuk Aaron Ramsey, pemain yang baru bermain bersamanya sekitar 30 menit pekan lalu. Kecerdikannya mengisi kantung di antara lini tengah dan belakang lawan sangat berbahaya bagi lawan. Ozil menemukan pemain yang dapat mengimbanginya dalam playmaking. Selain itu umpan silangnya juga sangat akurat, 2 kali dilepaskan dari sisi kanan dan 2 kali pula menemukan Ramsey. Ia juga memiliki skill dribble yang mumpuni, namun seperti Ozil ia adalah tim player yang mengutamakan kecepatan passing dan operan satu sentuhan daripada berlama-lama menggocek bola ala Sanchez.

Micki juga bertukar posisi dengan Iwobi dan Ozil dengan luwesnya. Di awal ia bermain di kiri, Iwobi di kanan. Setelah gol kedua Arsenal, Micki pindah ke kanan dan Iwobi ke kiri. Namun keduanya sering bertukar posisi dengan Ozil di tengah dan fleksibilitas ketiganya membingungkan taktik man-marking Everton.

Bila Micki dengan umpan akurat dan kostum nomor 7-nya mengingatkan kita pada Rosicky dan Pires, nomor 14 Arsenal yang baru memberikan kesan Thierry Henry yang bermain kembali. Kecepatannya dalam counter attack, lepas dari jebakan offside lawan dan kemudian mencetak gol dengan tenangnya sudah lama tak kita jumpai dalam striker-striker Arsenal pasca era Henry. Bahkan si Judas yang punya tembakan akurat tidaklah secepat Aubameyang. Auba juga memperlihatkan kemampuannya dalam link-up play dengan operan vitalnya ke Micki untuk gol pertama Arsenal. Mungkin ia tidak memiliki skill dribble ala Henry, namun saya rasa ia memiliki kelebihan lain sebagai goal poacher, fox in the box yang bisa mengendus bola akan berakhir di mana di kotak penalti lawan. Saat Koscielny menyundul masuk gol kedua, Aubameyang sudah siap menyambar di belakangnya. Di Dortmund, ia terkenal dengan spesialisasinya menyambar bola umpan silang di tiang gawang jauh, posisi yang sangat berbahaya untuk kiper dan bek lawan karena merupakan blind spot mereka. Bermain di depan dua pemain top kreatif yang sangat senang mengumpan bola akan membuatnya makin berbahaya. Bahkan Aaron Ramsey dapat memanfaatkan kelengahan lawan yang tersita perhatiannya oleh pergerakan Aubameyang di kotak penalti.

…nomor 14 Arsenal yang baru memberikan kesan Thierry Henry yang bermain kembali.

Loyal Servant

Kita tentu sedih dengan berpisahnya pemain-pemain setia Arsenal seperti Giroud, Walcott dan Coquelin (mungkin untuk yang satu ini banyak fans yang tidak sepakat), namun akal sehat harus mengalahkan perasaan dalam hal ini. Ketiga pemain tersebut sayangnya tidak dipercaya lagi oleh Wenger musim ini. Mereka hanya bermain sebagai tim B musim ini, di Europa League dan Carabao Cup. Bahkan Wenger lebih percaya kepada Welbeck, Iwobi dan Elneny untuk start di Premier League daripada ketiga pemain ini. Daripada membayar gajinya per-minggu (tidak murah, kurang lebih 100K/week per orang) tanpa jam bermain yang cukup dan semakin hari nilai jualnya semakin mengecil, menggantikan mereka dengan seorang Aubameyang sambil menyisakan slot pemain untuk masa depan adalah langkah yang rasional.

Bagaimana dengan Lacazette? Banyak fans Arsenal yang mempertanyakan di mana Lacazette akan bermain dengan bergabungnya Aubameyang? Hal seperti itu tak perlu kita khawatirkan mestinya. Paling tidak sekarang Arsenal punya opsi dua top striker. Saat melawan Swansea, Lacazette bermain amat buruk, terburuk dalam musim ini. Bila Aubameyang sudah bergabung saat itu, maka ia bisa digantikan dan mungkin gaya bermain Arsenal bisa berubah menjadi lebih efektif. Jangan lupa pula kalau Aubameyang tidak bisa bermain di Europa League.

Tidak pula menutup kemungkinan mereka bisa bermain bersama bila Arsenal mengubah formasi atau saat mengejar ketinggalan kedudukan. Mungkin hal ini tidak akan sering terjadi (mudah-mudahan kita tidak sering tertinggal). Namun, seperti kata Wenger, kompetisi hanya akan membuat pemain lebih baik lagi. Kita tak perlu peduli dengan perasaan Lacazette, Arsenal bukan sinetron. Semua pemain adalah profesional. Justru persaingan akan memberinya motivasi untuk menjadi lebih baik lagi. Tim secara keseluruhan akan menjadi lebih baik karena adanya tantangan internal. Yang justru perlu kita khawatirkan adalah bila kita tak punya pilihan striker, sebagaimana Arsenal di era Giroud, era nrimo apa adanya.

Menariknya, setelah jendela transfer musim dingin ditutup, kekhawatiran fans akan jatuhnya klub ke titik nadir akibat kehilangan serempak Sanchez dan Ozil tidak terjadi. Arsenal menjadi tim yang lebih ramping namun lebih harmonis. Applause harus diberikan kepada kerja keras tim manajemen Arsenal dalam hal ini Gazidis dan tim barunya (Sven Mislintat, Huss Fahmy). Ironisnya, Wenger yang tidak suka dengan winter transfer window, mungkin akan diselamatkan oleh hal yang sama. Rumor Gazidis mencari pengganti Wenger bukan asap tanpa api. Bila Arsenal tidak berakhir dengan trofi apapun musim ini, dan tidak lolos UCL, kemungkinan besar Wenger akan diganti. Keberhasilan Gazidis merekrut Mislintat dan Sanllehi bisa menjadi cerminan standar rekrutmen manager Arsenal pasca Wenger. Keduanya adalah orang-orang top yang berhasil di klub lamanya dan diincar banyak klub lain. Dampak Mislintat sudah mulai terlihat dengan direkrutnya Mavropanos yang mengesankan Wenger dan ditariknya dua pemain eks Dortmund yang juga ditemukannya sendiri 5 tahun silam. Sanllehi akan bergerak di musim panas nanti, kabarnya ia mengincar Malcom dan Oblak. Bila kedua orang ini menjadi standar perekrutan manager Arsenal berikutnya, kita sebagai fans boleh lega, lebih optimis dengan masa depan klub tercinta.

Sekarang kembali ke Wenger. Aubameyang dan Mkhitaryan direkrut Gazidis dan timnya untuk Wenger dan juga masa depan Arsenal. Ia telah diberikan pemain idamannya, dan kesempatan untuk membuktikan apakah ia masih pantas memimpin tim ini atau tidak. Final Carabao Cup di depan mata, posisi keempat semakin dekat dengan selisih 6 angka, dan Europa League memberikan jalur Plan B untuk masuk Liga Champions musim depan. Dengan skuad yang lebih ramping, prospek sponsorship kostum yang lebih atraktif (Adidas akan tawarkan kontrak yang lebih menarik jika Arsenal lolos UCL), Arsenal siap menyongsong masa depan yang lebih baik. Namun semuanya ditentukan terlebih dahulu oleh mampu/tidaknya Wenger membawa tim ini masuk ke Liga Champions kembali, lewat jalur top four trophy ataupun Europa League trophy.

Bila Wenger tidak mampu, sebagaimana loyal servant lainnya yang dilepas Arsenal musim ini, tampaknya Arsenal juga tidak akan ragu menyongsong masa depan tanpa manager terbaik sepanjang sejarahnya ini.

Bila Wenger mampu, untuk kesekian kalinya, kembali menjadi Houdini yang lepas dari cengkeraman maut di detik-detik terakhir, maka sudah seyogyanya kita memberinya kembali kesempatan. Kesempatan untuk memenangi trofi yang sudah lama menjauhinya, dengan pemain-pemain terbaik yang mampu diberikan klub kepadanya.

Advertisements

Preview Arsenal 2014/2015: Ambisi ke Puncak

Akhirnya saya sempatkan diri untuk menulis artikel preview ini walau musim 2014/2015 telah berjalan kurang lebih sebulan. Alasan penundaan adalah alasan kesibukan pribadi (klise) dan jendela transfer yang belum ditutup hingga 2 minggu lalu. Bergabungnya Welbeck dan hasil seri melawan City rasanya menjadi timing yang tepat untuk diluncurkannya artikel ini. Tidak terlalu panjang tapi saya akan mencoba membahas kekuatan dan kelemahan Arsenal musim ini dan target klub musim ini.

Skuad Utama

Dengan dibelinya Sanchez, Debuchy, Ospina, Chambers dan Welbeck, skuad Arsenal tidak dipungkiri lagi di atas kertas lebih kuat daripada musim lalu terutama di lini depan. Bersama dengan pemain muda yang makin matang, skuad utama Arsenal terdiri dari 31 pemain seperti terlihat dalam foto di bawah ini.

Arsenal First Team Photocall

Arsenal First Team Photocall

Dari depan ke belakang, kiri ke kanan:

  1. Sanchez, Wilshere, Ozil, Rosicky, Mertesacker, Wenger, Arteta, Koscielny, Podolski, Walcott, Cazorla
  2. Debuchy, Coquelin, Ramsey, Giroud, Sanogo, Diaby, Chambers, Welbeck, Bellerin, Flamini, Gibbs, Chamberlain
  3. Gnabry, Zelalem, Akpom, Martinez, Szczesny, Ospina, Hayden, Monreal, Campbell

Arsenal bisa mendaftarkan 31 pemain karena memiliki banyak pemain U-21. Selain Bellerin, Hayden, Zelalem, Akpom yang baru dipromosikan musim ini, Sanogo, Gnabry dan Chamberlain juga masih masuk kategori U-21. Total ada 7 pemain U-21 sehingga kuota 25 pemain di EPL masih dapat dipenuhi Arsenal, walaupun memiliki total 31 pemain tim utama. Pembagian pemain berdasarkan posisi dan jumlah pemain di tiap posisi bisa dilihat di tabel di bawah ini.

Posisi dan Formasi

Posisi dan Formasi

Bila tidak ada pemain yang cedera, maka tim ini cukup seimbang dan “dalam” di semua lini. Lini belakang sedikit riskan karena 3 pemain dari 8 pemain tersebut adalah pemain U-21 yang belum cukup jam terbang padahal posisi pertahanan adalah posisi yang paling mementingkan pengalaman. Posisi penjaga gawang tercover dengan baik dengan tambahan Ospina yang adalah kiper kelas dunia dan Martinez sebagai kiper ketiga terbaik di liga. Lini tengah penuh dengan pemain kreatif dan pertanyaan utama adalah gagalnya Arsenal menggaet DM baru mengingat performa Flamini di posisi tersebut kurang meyakinkan dan pergerakan Arteta yang makin lamban dimakan usia. Lini depan paling menjanjikan dengan ditambahnya pemain sekelas Sanchez dan Welbeck. Tampaknya cedera Giroud bisa menjadi blessing in disguise bila Welbeck mampu mencetak gol rutin di pertengahan pertama musim ini. Prospek tersebut telah terlihat dari penampilannya melawan City dan saat international break bersama Inggris. Kita tinggal menghitung hari saat Welbeck mencetak gol pertamanya karena Sanchez ternyata tidak membutuhkan waktu lama untuk mencetak gol pertamanya. Total sudah 3 gol disarangkan Sanchez hanya dalam sebulan debutnya. Tidak ada pemain yang lebih cepat nyetel dengan Arsenal sejak debutnya daripada Alexis Sanchez.

Review Transfer Arsenal

Saya pribadi cukup puas dengan hasil transfer Arsenal musim ini walaupun kebanyakan fans Arsenal menggerutu soal gagalnya Arsenal merekrut DM dan CB baru. Sedikit perspektif untuk hal ini:

  1. Musim ini adalah pembelanjaan terbesar Arsenal dalam sejarah klub. Arsenal menghabiskan sekitar 80 juta pounds untuk 5 pemain baru, dan setelah penjualan pemain net transfernya menjadi sekitar 60 juta pounds (dikurangi penjualan Vermaelen, Eisfeld dan Djourou). Angka net transfer ini hanya di bawah Manchester United musim ini yang terpaksa belanja besar-besaran demi mimpi empat besar mereka (ironis setelah fansnya gemar mengejek finish top four kita setiap musim). Inilah bukti ambisi Arsenal yang tidak pelit belanja. City dan Chelsea sendiri terpaksa membatasi belanja pemain mereka karena aturan FFP. Chelsea beruntung karena mereka berhasil “menipu” PSG agar membeli David Luiz senilai 50 juta pounds. Lebih mahal dari Mesut Ozil, bayangkan.
  2. Kegagalan merekrut DM baru dari daftar nama seperti: Lars Bender, Morgan Schneiderlin, William Carvalho perlu dipahami dengan perspektif yang pas karena ketiga pemain tersebut nyatanya tidak pindah dari klub asalnya. Artinya klub asal mereka tidak berminat menjual pemain tersebut, dengan harga pasar, pada musim ini. Diperlukan kesepakatan ketiga pihak agar transfer bisa terjadi. Schneiderlin yang memaksa untuk pindah juga tidak bisa berbuat apa-apa ketika Southampton menolak menjualnya ke Sp*rs. Apalagi tiga pemaini ini masih memiliki kontrak yang cukup panjang. Arsenal menolak membeli DM kualitas tanggung atau DM tidak berpengalaman seperti Adrien Rabiot misalnya. Atau pemain yang bukan DM seperti Sami Khedira (yang langsung cedera di awal musim, sialnya). Arsenal memilih menunggu transfer window berikutnya untuk kembali mencoba pembelian DM baru. Januari ini rasanya akan ramai kembali rumor seputar ketiga pemain tersebut. Saya pribadi akan menambahkan nama Paul Pogba di Januari atau Juni tahun depan. 🙂
  3. Kegagalan merekrut CB ini baru layak disesalkan. Nama pemain seperti Manolas yang sempat mendekat ke Arsenal tidak menjadi kenyataan (ia memilih bergabung dengan Roma). Beberapa nama alternatif beredar di hari terakhir transfer window namun tidak ada satupun yang menjadi kenyataan. Prediksi saya adalah nama pemain-pemain yang beredar tidak cukup memuaskan Wenger. Mereka bisa jadi tidak lebih baik dari Vermaelen dan bila ada yang lebih baik, tidak dijual oleh klubnya (Hummels). Kita bisa melihat contoh MU yang hanya berhasil merekrut satu CB dalam diri Marcus Rojo padahal Van Gaal ingin memainkan formasi 3-5-2 yang artinya mereka butuh paling tidak 5 pemain CB berkualitas. City membeli Mangala seharga Sanchez padahal ia “hanyalah” CB ketiga di timnas Perancis, tidak bermain sama sekali di Piala Dunia. Kelangkaan CB sebagaimana kelangkaan CF dalam transfer musim ini adalah fenomena baru. Eropa sepertinya memupuk dan kaya akan pemain tengah kreatif, namun miskin pemain depan dan belakang sedangkan Amerika Latin sebaliknya. Hal ini bisa diatasi dengan memberikan kesempatan pada pemain belakang dan depan muda untuk bermain di liga elit, berkompetisi dengan pemain-pemain terbaik dunia dan Arsenal akan melakukan itu terhadap Chambers dan Welbeck.

Buat saya, nilai transfer Arsenal musim ini adalah 8. Puas tapi tidak sempurna. Bagi yang masih kecewa, mungkin disebabkan oleh momentum di deadline day transfer window. Coba dibalik misalnya Arsenal membeli Welbeck di awal transfer window dan membeli Sanchez di akhir transfer window. Rasanya fans Arsenal akan tenggelam dalam euforia sebagaimana saat Arsenal membeli Ozil musim lalu. Lagi-lagi ini soal perspektif, yang dipengaruhi situasi dan momentum. Silakan direnungkan.

Prediksi saya, munculnya peluang membeli Welbeck dan cedera panjang Giroud membuat Arsenal memilih menghabiskan sisa pundi transfer untuk seorang striker daripada untuk seorang CB cadangan kualitas rata-rata. Langkah ini tidak dapat dibantah adalah cermin ambisi Arsenal ke puncak daripada bertahan untuk peringkat keempat. Akan saya jelaskan mengapa di bagian berikutnya.

Formasi 4-1-4-1

Formasi yang mulai dicoba Wenger sejak pre-season ini adalah varian terbaru dari 4-3-3 yang menjadi cetak biru Arsenal pasca Invincibles. Wenger mencoba formasi ini karena ingin memainkan Wilshere dan Ramsey bersamaan sebagai duo box-to-box yang di-cover satu DM. Posisi AM dengan sendirinya hilang dan digantikan dengan dua pemain tengah-luar yang bisa menjadi pemain sayap atau playmaker yang beroperasi dari sayap ke tengah (ingat Pires?). Keuntungan formasi ini adalah Wenger tidak perlu memilih antara Ramsey dan Wilshere dan bukan kebetulan pula Wilshere menjadi pemain terbaik Arsenal saat melawan City karena formasi ini. Kerugiannya adalah Ozil menjadi pemain yang dikorbankan dari posisi favoritnya sebagai No.10 tulen. Ia terpaksa bermain di sayap, dan dapat masuk ke tengah hanya bila dua pemain B2B Arsenal tidak mengisi posisi tersebut. Apakah Wenger memilih mengorbankan Ozil demi Wilshere? Bila kita menganalisa lebih dalam, bukan itu maksud perubahan formasi ini.

Kelebihan formasi 4-1-4-1 ini adalah fleksibilitas. Hanya dengan satu pergantian pemain, formasi ini bisa dengan cepat berubah menjadi 4-2-3-1, 4-1-2-3 (4-3-3), atau bahkan 4-4-2 (lihat tabel di atas). Artikel ini mengupas bagaimana Guardiola dengan Bayern Muenchen-nya mengadopsi 4-1-4-1 menjadi formasi utama mereka yang fleksibel. Rasanya bukan untuk mencontoh Guardiola, Wenger menerapkan formasi ini sejak awal musim. Namun ada sebab khusus karena pengalaman musim lalu dan eksperimen untuk memperbaiki kekurangan musim lalu, terutama saat menghadapi tim besar.

Untuk memahami lebih dalam formasi 4-1-4-1, artikel ini bisa menjadi pembuka. Artikel di blog yang menganalisa taktik sepakbola Jerman ini mengulas bagaimana formasi 4-1-4-1 bisa menghasilkan pressing yang efektif, dan juga “jebakan pressing”. Dengan menguasai 2 lini dari 4 yang tersedia dan kemudahan untuk pindah lini dari empat pemain di lini tengah, formasi ini sangat fleksibel dan efektif dalam menerapkan pressing. Artikel taktik tersebut menjelaskan bagaimana 4-1-4-1 bisa menjebak lawan dalam ruang yang dikurung pemain tengah dan depan yang lalu memaksanya melakukan operan yang tidak akurat sehingga terjadi transisi. Jack Wilshere mengatakan hal ini setelah pertandingan lawan Man City:

That first five seconds is important – we want to win the ball back in a dangerous position. You saw it with the first goal, we won it high up the pitch. Once we get behind the midfield with runners, teams can’t live with us.

Taktik Arsenal melawan Man City adalah melakukan pressing tinggi di area lawan, memaksa mereka kehilangan bola, dan transisi terjadi dengan cepat karena jarak (terjadi di area lawan) dan waktu yang pendek (kecepatan pemain Arsenal). Lawan yang baru saja kehilangan bola tidak punya cukup waktu untuk menyusun kembali formasi bertahan. Gol pertama Wilshere adalah contoh keberhasilan taktik tersebut.

Gol kedua terjadi ketika clearance yang tidak mulus berhasil disundul kembali oleh Wilshere yang bergerak dari lini kedua. Sanchez yang berada di lini depan menyamber bola dengan teknik yang tinggi. Gol ini hanya bisa terjadi karena banyaknya pemain Arsenal yang memenuhi lapangan lawan. Ini tidak lain karena formasi 4-1-4-1.

Wenger terkenal dengan ucapannya yang mengatakan memperbaiki pertahanan jauh lebih mudah daripada memperbaiki serangan dan hal itu benar adanya. Melirik jumlah gol Arsenal musim lalu yang berselisih jauh dari Man City dan Liverpool, jelas area ini yang ingin dibenahinya musim ini. Selain dengan merekrut Sanchez dan Welbeck, perpindahan formasi dari 4-2-3-1 yang menitik beratkan ball possession ke formasi 4-1-4-1 yang menitik beratkan pada high pressing bertujuan untuk memperbaiki serangan Arsenal. Meningkatkan jumlah peluang dan gol yang tercipta dengan menambah daya dobrak lini depan dan memperbanyak jumlah transisi berbahaya di lapangan lawan. Berdasarkan pertandingan melawan Man City ini, hasilnya cukup menjanjikan. Inilah senjata Arsenal melawan momok tim besar musim lalu. Arsenal akan menyerang daripada bertahan. Tekanan lebih pada mencetak gol daripada menjaga clean sheet. Dan kecepatan Welbeck, Sanchez serta Walcott yang akan bergabung bulan depan akan menjadi faktor penting dalam peningkatan daya serang Arsenal ini.

Latihan Set Pieces

Bila perubahan ke formasi 4-1-4-1 untuk sementara meningkatkan daya serangan Arsenal, kelemahan masa lalu berupa kebobolan gol set pieces kembali terjadi. Hal ini bisa disebabkan oleh belum mantapnya Zonal Marking Arsenal, atau karena absennya Giroud yang biasanya menambah tinggi rata-rata pemain Arsenal. Musim lalu hal ini telah diperbaiki Arsenal dan Arsenal harus segera memperbaikinya di awal musim ini. Szczesny telah memastikan hal ini tidak luput dari perhatian pemain.

We do realise that set pieces have been a weakness for us recently. We’ve conceded [a couple] of goals already and it’s very early in the season.

We did very well last season on set pieces and we’re a bit disappointed. We’ve been working on it in training so hopefully we’ll put that right on Tuesday.

Saya tidak terlalu kuatir dengan hal ini. Set pieces bisa dilatih. Pemain-pemain baru hanya perlu beradaptasi dengan Zonal Marking Arsenal saat set pieces. Selain defensive set pieces, yang perlu dilatih Arsenal juga adalah offensive set pieces. Adanya Sanchez dan Wilshere yang gemar dribbling sudah pasti akan mengundang banyak foul di area berbahaya lawan. Sayang sekali bila set pieces hasil foul ini tidak dimanfaatkan optimal oleh Arsenal. Saat melawan City, banyak peluang set pieces terbuang percuma karena delivery yang tidak bagus.

Mesut Ozil

Seperti Wilshere yang dikritik sebelum pertandingan kemarin, kali ini giliran Ozil yang mendapatkan kritikan keras pundit bola maupun fans Arsenal sendiri. Kritikan ini seputar perbandingan penampilan dirinya dengan Sanchez. Ozil berjuang untuk mempengaruhi pertandingan dari posisi kiri luar Arsenal namun masih kurang sukses sementara Sanchez sudah menyumbang gol. Sebagian kritik juga dilemparkan kepada Wenger yang memainkan Ozil di sayap kiri (sesungguhnya bukan sayap kiri dalam 4-1-4-1). Namun sebagian besar kritik ini dilemparkan tanpa mengerti keinginan Wenger untuk melatih timnya dalam formasi baru ini.

Ozil bukan Fabregas yang tidak akan bisa bermain di posisi kiri atau kanan luar dari formasi ini. Ozil punya kecepatan, punya teknik dribbling yang lumayan dan ia mampu memberikan umpan-umpan berbahaya dari sisi luar. Ia juga sesekali bergerak ke tengah saat area tersebut kosong. Dengan fleksibilitas yang ditawarkan formasi ini dan Sanchez yang juga nyaman bermain di kiri dan kanan, Ozil berkali-kali berganti posisi sepanjang pertandingan dari kiri luar ke kanan luar, ke tengah, atau bahkan ke depan menemani Welbeck saat counter attack. Apresiasi Ozil akan ruang dan kecerdasan taktiknya membuat ia akan mampu beradaptasi dengan formasi ini sebagaimana yang ia lakukan dengan formasi timnas Jerman di Piala Dunia baru. Fabregas tidak akan mampu melakukannya (dan mungkin ini yang menjadi pikiran Wenger saat menolak kembalinya eks kapten Arsenal itu). Ozil menjadi kunci kesuksesan formasi 4-1-4-1 ini dan ia bahkan bisa lebih berbahaya dengan berkurangnya marking lawan terhadapnya di posisi luar dari lini kedua Arsenal tersebut.

Bersama Ramsey dan Wilshere yang sudah makin kompak (duo ini menghasilkan kombinasi operan tertinggi antara dua pemain), Ozil akan membentuk segitiga kreativitas maut dengan Welbeck dan Sanchez sebagai outlet-nya. Dan karena Sanchez dan Welbeck sendiri juga memiliki operan akurat, peran tersebut bisa berbalik sebagaimana ditunjukkan dalam gol Wilshere. Ramsey berlari ke kotak penalti menerima operan dari Sanchez, yang lalu dioper ke Wilshere yang kemudian mencetak gol. Serangan Arsenal akan bergantung pada lima pemain ini. Semakin lama, mereka akan semakin mengerti satu sama lain (mulai ditunjukkan oleh Ramsey-Wilshere), kombinasinya makin dahsyat. Kita tinggal menunggu beberapa pertandingan ke depan untuk melihat ledakan bom serangan Arsenal baru ini.

DM

Agar kelima pemain Arsenal bisa konsentrasi dalam menyerang dan pressing, perlu satu DM yang intelijen secara taktik, mampu membaca pertandingan dengan baik, dan mampu merebut bola dengan tackle ataupun interception. Hal itu ada pada sosok Arteta tapi tidak pada Flamini. Sayangnya pergerakan Arteta semakin lambat karena faktor usia. Schneiderlin ataupun Carvalho akan cocok di posisi ini. Sayangnya lagi kedua pemain ini tidak dijual (baca: tidak pada harga yang wajar). Wenger telah berkali-kali berupaya membeli Lars Bender dan gagal. Saya rasa ia akan kembali mencoba di Januari ini untuk ketiga pemain ini. Ini satu-satunya keping puzzle Arsenal yang hilang.

Untuk sementara ini kita hanya bisa berharap Arteta tetap fit dan mampu mengemban tugas mengawal lini belakang Arsenal dengan bantuan pressing tinggi empat pemain di depannya. Perubahan formasi ini akan membantunya karena lawan mesti berhadapan dengan empat pemain di depannya terlebih dahulu. Arteta akan berfungsi sebagai sweeper yang menyambut bola muntahan atau bola operan jauh lawan daripada sebagai destroyer tunggal di tengah lapangan. Flamini kurang berhasil melakukan hal tersebut saat lawan City, mari kita lihat Arteta saat melawan Dortmund.

Sekilas Seputar Rival

Rival Arsenal untuk gelar juara liga musim ini ada 4: Man City, Chelsea, Liverpool, Man United. Dari lima tim yang bersaing untuk trofi puncak ini, 4 akan gagal dan hanya 1 yang akan berhasil. Sejauh ini hanya Chelsea dan Arsenal yang belum terkalahkan. Lawan Chelsea terlalu mudah di 4 pertandingan awal ini dan Liverpool telah kalah dua kali. Man United sedang berjuang mengatasi masa adaptasi dengan pelatih barunya. Prediksi saya bila Arsenal tidak didera cedera baru sampai pertengahan musim, puncak klasemen musim dingin akan diperebutkan antara 3 tim: Chelsea, Man City dan Arsenal. Setelah itu, aktivitas di transfer window Januari nanti akan mempengaruhi sisa kompetisi.

Di antara ketiga klub tersebut, Chelsea seakan-akan terlihat paling siap untuk gelar juara liga. Namun jangan tertipu dengan skor tinggi, duet Fabregas-Costa dan hasil kemenangan empat kali beruntun. Saya justru melihat ada kelemahan besar Chelsea di lini belakang. Kelemahan ini akan terekspos saat mereka dijamu Man City minggu depan. Sementara Arsenal memperbaiki lini belakangnya, Chelsea baru akan menyadari hal yang sama di pekan-pekan berikutnya. Pertemuan kedua tim ini di Matchday 7 akan menentukan posisi relatif keduanya di klasemen. Saya prediksi puji-pujian terhadap Chelsea akan berhenti di hari itu.

Ambisi Juara

Setelah masa paceklik selama hampir sepuluh tahun, Arsenal mulai memanen hasil pengencangan ikat pinggangnya dengan gelar juara Piala FA musim lalu. Target Arsenal musim ini jelas adalah gelar juara liga. Namun seperti yang telah dibahas di atas, dari 5 tim yang sangat ngotot ingin juara hanya 1 tim yang akan berhasil dan 4 lainnya sudah pasti akan kecewa. Hal realistis ini mesti disadari oleh fans Arsenal. Yang mesti menjadi target Arsenal adalah berada sedekat mungkin dengan puncak klasemen. Musim lalu jarak itu berhasil kita potong menjadi 7 poin. Musim ini barangkali kita bisa memotongnya menjadi 3 poin, atau bahkan 0 poin?

Manajemen Arsenal telah mendukung ambisi juara ini dengan pembelanjaan yang memecahkan rekor. Sekarang tinggal Wenger dan timnya meracik resep kemenangan dan kemudian para pemain untuk mengeksekusinya. Kita sangat berpeluang untuk menjadi juara musim ini, dan yang kita nantikan adalah penampilan hingga titik darah penghabisan semua pemain Arsenal. Menurut banyak pemain Arsenal saat ini, atmosfer di ruang ganti dan latihan sekarang adalah yang terbaik dalam belasan tahun belakangan ini. Mari kita terus pertahankan harmonisnya atmosfer ini dengan dukungan tanpa henti kepada klub tercinta. Ingat dengan semboyan Victoria Concordia Crescit. Tidak ada kemenangan yang bisa lahir dari suasana yang tidak harmonis. Hentikan ejekan kepada akun twitter pemain Arsenal, berikan support tanpa henti, dan nikmati semua pertandingan demi pertandingan Arsenal musim ini.

Up The Arsenal!

Tentang Rumor Transfer dan Piala Dunia (2)

Artikel ini menyambung bagian pertama sebelumnya, hanya saja sebentar lagi yang namanya rumor itu akan jadi kenyataan. Dalam beberapa jam lagi Alexis Sanchez dan Mathieu Debuchy akan diumumkan sebagai duo pemain baru Arsenal. Kemungkinan besar bersamaan dengan launching kaos bola baru Arsenal yang disponsori PUMA malam ini 11 pm GMT atau 05.00 WIB besok pagi.

Terus terang  saya tak lagi gugup dengan jadi atau tidaknya transfer Sanchez yang kabarnya mencapai nilai 30-35 juta poundsterling, hanya kalah dengan nilai transfer fantastis Ozil sepanjang sejarah Arsenal. Kemampuan Arsenal membeli pemain di tahun 2014 ini telah diprediksi di seri blog Model Finansial Arsenal di blog saya yang lama. Di tiga tulisan Model Finansial Arsenal tersebut saya menulis:

Tahun 2014 akan memulai babak baru dari naik kelasnya Arsenal. (Model Finansial Arsenal Part 1)

Di tahun 2014, potensi kenaikan pendapatan komersil sebesar 50 juta per tahun dan terbebasnya Arsenal dari cicilan utang stadion sebesar 20 juta per tahun akan menambah budget belanja pemain Wenger sebesar 70 juta per tahun menjadi 225 juta per musim, setara dengan Man United dan Chelsea. (Model Finansial Arsenal Part 2)

…pembelian Özil meletakkan kembali Arsenal di jajaran klub elit dan kaya dunia. First tier club yang belanja dari klub first tier juga. (Model Finansial Arsenal Part 3)

Alih-alih belanja dari klub gurem, Arsenal sekarang belanja dari dua klub terkaya dunia: Real Madrid dan Barcelona, dua musim panas berturut-turut. Dan kita tidak membeli pemain mereka yang hampir pensiun, atau pemain cadangan, atau pemain buangan. Kita membeli pemain kedua terbaik mereka (Ozil setelah Ronaldo, Sanchez setelah Messi) dengan harga premium. Hal ini mustahil terjadi di kondisi normal. Klub yang tidak butuh uang seperti Madrid dan Barca tidak perlu menjual pemain-pemain terbaik mereka. Adanya kondisi khusus memungkinkan itu, yaitu kedua klub sedang ingin me-refresh starting line up mereka dengan membeli pemain yang dirasakan (ingat kata kuncinya: dirasakan!) lebih baik lagi: Bale dan Suarez. Sp*rs dan Liverpool memungkinkan kita membeli Ozil dan Sanchez, ironisnya.

You sold Bale, we signed Mesut Ozil, Mesut Ozil, Mesut Ozil.

You sold Suarez, we signed Alexis Sanchez, Alexis Sanchez, Alexis Sanchez.

Tidak perlu diragukan lagi Sanchez akan mengubah Arsenal dari mobil Kijang menjadi mobil Ferrari. Kecepatan, dribbling, akurasi tembakannya hampir setara dengan Suarez. Plus ia tidak punya masalah psikologis di lapangan. Barca terpaksa menjual Sanchez karena ketidakcocokannya dengan Messi, walaupun ia menjadi kontributor gol dan assist kedua terbanyak di Barca, setelah Messi tentunya. Sanchez bisa menjadi Suarez-nya Arsenal. Lagi-lagi versi yang tanpa rasisme dan gigitan di lapangan.

Sanchez dikabarkan sedang melakukan medical di Arsenal di saat tulisan ini sedang dibuat. Apakah ia akan diumumkan hari ini? Mari kita tunggu. Tidak udah khawatir. Transfer ini pasti terjadi.

Selain Sanchez, pemain yang juga dipastikan akan bergabung dengan Arsenal dalam hitungan jam adalah Mathieu Debuchy. Debuchy akan menggantikan Sagna, sebagaimana ia menggantikan posisi tetap Sagna di timnas Perancis. Terus terang nama Debuchy telah dikaitkan dengan Arsenal sebelum ia pindah ke Newcastle. Dari pantauan penampilannya di Piala Dunia, ia bukanlah bek sayap yang jelek. Ia lebih ofensif daripada Sagna walaupun soal pertahanan Sagna masih lebih baik. Semoga dengan usia yang masih 28 tahun, potensinya bisa lebih keluar saat bermain bersama Arsenal. Ia pasti akan mendapatkan posisi tetap di bek sayap kanan Arsenal musim ini.

Di luar Sanchez dan Debuchy, Arsenal masih mengincar satu DM dan kiper cadangan. Bahkan kabarnya Arsenal juga mencari bek tengah untuk menggantikan Vermaelen yang siap hengkang ke klubnya Van Gaal, mantan managernya di Ajax Amsterdam. Joel Campbell juga akan bergabung di pre-season dan punya kesempatan untuk dipertahankan di skuad utama. Rasanya kita akan mendapatkan lima hingga enam pemain baru musim ini. Musim yang lebih sibuk daripada musim lalu. Pertanyaaanya: apakah kita akan melepas pemain lama? Podolski, Cazorla dan Arteta menjadi beberapa pemain yang diberitakan diminati klub lain.

Final Piala Dunia

Tiga pemain Arsenal akhirnya lolos ke babak final Piala Dunia. Timnas Jerman rasanya tidak akan kesulitan menghadapi Argentina yang tampil buruk tadi pagi melawan Belanda. Menonton kedua tim bermain “taktik” ala Chelseanya Mourinho sungguh membosankan. Van Gaal yang dikabarkan jenius taktik merevolusi Total Football Belanda dengan memainkan formasi 6-3-1. Sungguh jenius bakal pelatih Manchester United ini.

Revolusi Total Football Van Gaal: 6-3-1

Terlepas daripada itu penampilan klub-klub semifinal selain Jerman memang mengecewakan. Mereka tampaknya lebih tak pantas masuk ke semifinal daripada tim-tim yang mereka kalahkan seperti: Colombia, Belgia, Costa Rica. Brazil memperlihatkan keterbatasannya tanpa Neymar dengan pembantaian 5-0 Jerman di babak pertama. Sebaliknya mesin diesel Jerman baru panas di babak semifinal setelah tampil baik di babak-babak sebelumnya namun minim gol. Dengan trend ini rasanya Argentina akan menjadi korban berikutnya mereka di final.

Mesut Ozil sangat vital bagi permainan Jerman walaupun pakar sepakbola yang matanya hanya mengikuti sorotan kamera tidak mampu menangkap gerakannya. Padahal setiap counter attack Jerman hampir selalu dimulai dengan gerakan Ozil. Ia memainkan posisi yang tidak umum baginya: penyerang sayap kiri atau kanan dengan amat baik. Kecepatannya bahkan terlihat di posisi ini. Hanya sayangnya peluang-peluang yang ia ciptakan masih gagal dimanfaatkan baik oleh Muller maupun Schurrle sementara peluang dari Kroos berbuah menjadi gol. Hanya itu saja bedanya Ozil dan Kroos. Dan karena Kroos bisa mencetak gol ala three pointer, Ozil jelas kalah dalam hal hasil akhir. Penciptaan peluang terbanyak Jerman tetap milik Ozil.

Mertesacker agak tergeser tempatnya oleh Hummels di dua pertandingan terakhir ini karena masalah kecepatan alasan Low. Melawan Messi di final, tampaknya tempatnya kembali akan diisi Hummels. Jerman tidak punya Koscielny yang mampu man marking Messi sehingga Mertesacker terpaksa dikorbankan, feeling saya.

Podolski sulit mendapatkan tempat di barisan depan Jerman yang penuh bintang. Pemain seperti Draxler pun hampir tidak pernah bermain. Schurrle yang sudah teruji dengan gol-golnya di turnamen ini akan mendampingi Muller di final nanti. Podolski semakin sulit menemukan tempatnya di timnas Jerman bila ia tak mampu mendapatkan tempat permanen di klubnya.

Setelah final nanti, kita akan mendapatkan tiga juara dunia baru. Tidak buruk untuk mental tim Arsenal.

Panas Dinginnya Rumor Transfer

Rumor soal beberapa pemain yang dibahas di blog bagian pertama setelah Piala Dunia ini langsung meredup. Benzema akan perpanjang kontraknya dengan Madrid dan Balotelli nilai jualnya menukik tajam akibat penampilan buruk setelah satu partai pertama. Balotelli seakan sulit mencari motivasi untuk mewujudkan penampilan terbaik dan ia juga gemar menyalahkan orang lain, faktor luar atas performa buruknya. “Why always me?” sepertinya adalah pertanyaan yang memang pantas dilontarkan pada dirinya sendiri. Ia mesti lebih sering berkaca daripada menyalahkan orang lain.

Serge Aurier juga mesti melupakan impiannya bermain bersama Arsenal dengan adanya Debuchy. Wenger tampaknya lebih ingin stabilitas di sisi kanan pertahanan mengingat di depannya akan bermain Walcott atau Sanchez. Aurier yang lebih ofensif mesti dilupakan untuk saat kini.

Bagaimana dengan Griezmann? Saya tidak melihat Arsenal akan mendekatinya tanpa menjual salah satu dari pemain sayap kita, Podolski atau Santi. Apakah itu perlu terjadi? Entahlah. Podolski dan Santi demikian penting tidak hanya soal teknikal tapi juga hal-hal non teknis di luar lapangan. Karakter mereka yang riang gembirang bisa menjadi penyatu tim dan keduanya adalah pemain favorit buat Gooners. Satu musim lagi untuk keduanya tidaklah berlebihan. Apalagi keduanya masih bisa memberikan assist dan goal untuk musim yang panjang, memperkuat squad depth sehingga tim tidak jatuh bebas di Februari atau Maret, seperti yang sudah-sudah.

Khedira menjadi pemain terakhir yang diisukan akan bergabung dengan Arsenal. Penampilannya di dua partai terakhir Jerman setelah Lahm digeser kembali ke bek kanan sangat baik. Bahkan Wenger memuji penampilan Khedira bersama Kroos dan Schweinsteiger di semifinal saat melawan Brazil, ketika ia bekerja sebagai salah satu komentator TV Perancis. Baru berusia 27 tahun, teman akrab Ozil, Khedira dapat menjadi pesaing dan pengganti Arteta musim ini. Rumor bahwa ia sudah mulai tidak betah di Madrid akan membantu terwujudnya transfer ketiga Arsenal musim ini. Opsi selain Khedira adalah Lars Bender dan Morgan Schneiderlin. Jika Arsenal berhasil menggaet salah satu dari tiga pemain tengah itu saja, maka lini tengah Arsenal akan menjadi jauh lebih kuat dan tidak mudah lagi dilewati pemain-pemain Chelsea, City dan Liverpool seperti musim lalu.

Jendela transfer masih panjang, hingga akhir Agustus nanti. Untuk sementara ini mari kita nikmati launching PUMA besok subuh, dan barangkali pengumuman transfer Sanchez dan Debuchy?

Tentang Rumor Transfer dan Piala Dunia (1)

Piala Dunia telah dimulai dan tim mana yang engkau dukung?

Kalau saya mudah: Arsenal. Tim nasional mana saja yang sedang bertanding bila ada pemain Arsenalnya maka itu yang didukung. Untuk saat ini masih mudah karena pemain-pemain Arsenal belum saling bertemu. Ada 11 pemain Arsenal yang mengikuti Piala Dunia ini. Sejauh ini hanya Inggris (Wilshere dan Chamberlain) dan Spanyol (Cazorla) yang gagal mendapatkan poin. Jerman (Ozil, Mertesacker, Podolski) menang, Perancis (Koscielny, Giroud) menang, Costa Rica (Campbell) menang mengejutkan, dan bahkan Swiss (Djourou) juga menang. Belgia (Vermaelen) belum bertanding.

Partai selanjutnya di babak penyisihan grup ketika Perancis bertemu Swiss dan Costa Rica ketemu Inggris baru hadirkan sedikit dilema. Tidak sulit juga sebenarnya. Tentunya lebih dukung Perancis mengingat Djourou statusnya belum jelas musim depan dan pegang Inggris mengingat Wilshere dan Chamberlain sosok penting di skuad tersebut dan di Arsenal walaupun saya akan sangat senang bila Campbell bisa mengejutkan kita untuk kedua kalinya. Harapannya semua tim yang beranggotakan pemain Arsenal dapat lolos ke babak knock out agar kita bisa lebih lama melihat mereka bermain.

Selain pemain Arsenal, yang menarik juga dalam mengikuti Piala Dunia ini adalah menyaksikan penampilan calon-calon pemain Arsenal yang mulai beredar rumor transfernya. Pemain-pemain seperti Griezmann, Benzema, Sanchez, Balotelli, Aurier, Khedira masuk dalam radar fans Arsenal karena kuatnya rumor yang beredar dan semuanya tampil sangat meyakinkan sejauh ini. Untungnya Wenger ada di Brasil menjadi komentator televisi. Tugas sampingan scouting final calon pemain baru Arsenal bisa dilakukannya dari jarak dekat. Fans Arsenal pasti bisa menerima bila satu-dua nama dari yang disebutkan tersebut bergabung dengan klubnya musim depan. Mereka memenuhi kriteria World Class dan posisi yang sedang dibutuhkan Arsenal, antara lain: Striker, Winger, DM dan Right Back. Selain empat posisi itu, kita masih butuh goalkeeper namun kualitas back up cukup untuk musim depan, tak perlu world class.

Scouting Seorang Armchair Fan

Hasil pantauan singkat sementara: Benzema, Griezmann dan Balotelli sangat menggiurkan. Terutama Benzema yang notabene berkontribusi di semua tiga gol Perancis ke kandang Honduras. Bila Wenger berhasil menariknya ke Arsenal, Giroud akan mendapatkan rival berat atau pendamping hebat (bila kita switch ke 4-4-2). Benzema terlihat lebih cepat dari Giroud dan tendangannya lebih akurat. Namun Giroud lebih unggul soal hold up play. Bila mereka mampu berkolaborasi dengan apik (dan rasanya akan bermain bersama di partai berikutnya), duet striker ini bisa saling melengkapi dan menakutkan.

Balotelli sedikit berbeda dari Benzema. Ia punya kualitas di udara yang mungkin sebanding dengan Bendtner (ya terpaksa disebut lagi pemain ini) namun juga punya kualitas tendangan sebaik Podolski dan Benzema. Ia juga punya kecepatan yang lebih daripada Benzema. Ia seperti versi sempurna dari Sanogo. Prospek menduetkannya dengan Giroud dan bermain one two di kotak penalti lawan juga tidak kalah menggiurkannya. Wenger mesti mendapatkan satu dari dua target ini setelah Piala Dunia. Klub pemilik tidak akan menjual kedua pemain ini sebelum Piala Dunia usai, untuk mendapatkan tambahan beberapa juta pounds. Fans Arsenal mesti bersabar soal transfer antara kedua striker ini. Untuk harga, Balotelli akan lebih murah daripada Benzema karena reputasinya yang sulit diatur. Namun secara kualitas, Balotelli punya potensi yang dahsyat yang mungkin bisa melebihi Benzema di puncaknya, bila ia mau diatur dan bisa dikendalikan oleh Wenger.

Griezmann dan Sanchez adalah tipikal winger idaman yang kita butuhkan musim yang lalu. Kita butuh outlet untuk Ozil dan keduanya bisa menjadi outlet tersebut. Keduanya cepat dan punya crossing yang bagus. Tidak heran beredar rumor kembalinya Cazorla ke Spanyol, bila Arsenal memang serius ingin membeli winger baru. Bila tidak, saya tidak melihat kemungkinan Cazorla dilepas karena baru saja tanda tangan kontrak baru. Namun tak bisa dipungkiri, Griezmann atau Sanchez adalah upgrade atas Cazorla yang mulai kesulitan menemukan posisi tetapnya musim lalu di Arsenal.

Serge Aurier, self proclaimed new Arsenal player ini sangat ingin menggantikan Sagna dan dua assist-nya sudah memberikan kesan pertama yang bagus. Namun ia juga terlihat sedikit rentan soal bertahan, kebalikan dari Sagna. Untuk yang satu ini rasanya penilaian mesti disimpan dulu hingga 2 partai berikutnya.

Untuk posisi DM, Khedira memenuhi syarat dan bukan rahasia lagi kalau ia kurang betah di Madrid dan adalah teman akrab Ozil. Selain Khedira, saya juga tertarik dengan penampilan Morgan Schneiderlin yang sayangnya belum tampil untuk Perancis. Ia tampil baik bersama Southampton, tapi bagaimana bila ia bermain dengan rekan-rekan World Class di pentas dunia? Schneiderlin bisa jadi alternatif yang lebih murah bagi Arsenal, lebih muda dan sudah pasti tak perlu lagi beradaptasi dengan kompetisi di Inggris.

The New Born Arsenal Star

Joel Campbell sang pembuat kejutan. Pemain yang dibeli di tahun 2011 namun selama 3 musim bermain di luar Inggris karena permasalahan izin kerja (akhirnya didapatkan tahun lalu) membuktikan kepercayaan Wenger saat membelinya dari Costa Rica. Tampil cemerlang dengan satu gol dan satu assist melawan klub juara ketiga Piala Dunia lalu, Uruguay bukan hal biasa. Ia sudah pasti kembali ke Arsenal musim ini dan masih punya kontrak 2 tahun. Ia akan menjadi bonus bagi Arsenal musim ini, bersaing dengan Yaya Sanogo dan calon striker baru Arsenal. Bila ia bisa tampil cemerlang lagi saat melawan Inggris, tak ragu lagi media di Inggris akan mengangkat bintang baru ini. Ia bisa membuktikan penampilan cemerlangnya melawan tim mediocre di Champions League musim lalu, Manchester United bukan kebetulan.

Selain daftar nama pemain di atas, siapa lagi yang menjadi perhatianmu? Silakan share di kolom komentar.

Mesut Ozil

Sedikit bahasan tentang  Ozil. Sekarang telah terungkap alasan Wenger menolak membeli kembali Cesc Fabregas. Dari mulutnya sendiri, Cesc mengatakan Wenger menolaknya karena posisinya telah diisi Ozil. Artinya Wenger tidak bisa mengakomodasi Cesc di tim Arsenal yang sekarang. Sangat masuk akal sesuai artikel sebelumnya. Tidak mungkin Cesc dibeli hanya untuk menjadi pemain skuad yang dirotasikan atau Ozil mesti digeser menjadi pemain sayap. Arsenal hanya butuh satu playmaker murni dan saat ini Wenger yakin posisi itu milik Ozil. Dalam pertandingan melawan Jerman kemarin, walaupun Ozil tidak menghasilkan gol namun gerakannya berkontribusi besar terhadap 2 gol pertama Jerman. Selain itu setiap Jerman melakukan counter attack, Ozil selalu menjadi pemain pertama di lini depan yang berperan utama. Ozil berlari dengan cepat, mendapatkan bola dan mengirim ke depan dengan operan kilat. Bila Arsenal mendapatkan striker atau winger yang cepat, berpotensi menjadi tim counter attack yang mematikan seperti era Invincibles. Ini adalah kualitas Ozil yang sedikit berbeda dengan Cesc karena ia juga punya kecepatan dan nyaman bergerak menyusuri sisi samping lapangan. Ini dapat menjadi gaya sepakbola Arsenal musim ini.

Keraguan fans Arsenal terhadap Ozil mestinya dapat dihapuskan di Piala Dunia ini. Silakan tanya Mourinho apakah ia mau menukar Ozil dengan Cesc? Saya mulai sedikit curiga Mourinho ingin membeli Cesc agar memancing Wenger untuk mengaktifkan buyback clause sehingga budget kita yang terbatas itu habis untuk Cesc daripada pemain depan. Aksi itu sekaligus untuk membuat gusar Ozil karena hadirnya pemain hebat lain di posisinya di Arsenal dan Chelsea menjadi lebih mudah meminangnya. Sayangnya Wenger cerdik dan dapat membaca gerakan licik Mourinho itu dan tidak terjebak. Hehe tentunya ini hanya spekulasi iseng, tapi paling tidak ini teori yang menyenangkan bukan? Agak membingungkan juga mengapa Mourinho membeli Cesc ketika ia menjual Mata paruh musim lalu yang notabene posisinya hampir sama.

Hapuskan Keraguan

Bila masih ragu dengan niat belanja Arsenal, bacalah komentar Draxler yang baru saja mengakui bahwa Arsenal memang mengajukan penawaran untuk membelinya di bulan Januari lalu namun masih ditolaknya. Itu adalah bukti ambisi Arsenal untuk membeli striker baru. Mungkin saja penawaran Arsenal masih di bawah permintaan Schalke, namun paling tidak budget untuk striker baru itu memang ada sejak Januari. Saya yakin Wenger masih punya budget tersebut dan akan ditambah tambahan dana baru dari sponsor Puma dan Emirates yang dimulai musim ini. Wenger tahu persis kekurangan Arsenal dibanding 3 tim top lainnya adalah striker top dan itu mesti menjadi prioritasnya di jendela transfer ini. Untuk itulah ia menolak membelanjakan 30 juta pounds untuk Cesc dan menyimpannya untuk striker di kisaran nilai tersebut. Permasalahannya hanyalah menemukan kesepakatan dengan klub yang mau menjual striker topnya.

Untuk hal itu terjadi, butuh reaksi berantai dari beberapa peristiwa (seperti kasus Ozil) karena sangat-sangat jarang sebuah klub kaya mau menjual striker kelas dunia. Mari kita bersabar menunggu kejutan sambil menyaksikan penampilan calon-calon pemain Arsenal tersebut di Piala Dunia. Sambil berkhayal tentang mereka berkostum merah-putih di musim baru nanti. Bahan untuk ngayal: Balotelli atau Benzema? 😀

Persepsi ≠ Kenyataan

Pikiran adalah Pelopor…

Sebuah kalimat dari Dhammapada yang terkenal itu akan menjadi bahan blog hari ini. Lho kok bukan tema sepakbola? Tenang, kita akan sampai di sana. Karena tulisan juga adalah buah pikir, dan tulisan tentang sepakbola, tentang Arsenal, tentu juga dipelopori oleh pikiran. Anggap saja “perjalanan” kali ini lewat rute yang sedikit berbeda, rute yang sedikit filosofis.

Nah maksud dari pepatah di atas adalah pikiran mendahului segalanya. Segalanya di sini termasuk: ucapan, tindakan, dan bahkan formasi mental. Formasi mental seperti perasaan sedih, senang, suka, tidak suka, benci, percaya diri, ragu, dan lain-lain terbentuk oleh pikiran. Lalu pikiran itu sendiri apa? Tidak akan dibahas di sini supaya tetap relevan dengan tema blog ini, tapi singkat kata ada pikiran sadar dan bawah sadar. Kedua bagian dari pikiran ini dibatasi oleh batas tipis yang namanya kesadaran, namun mereka akan saling “menyeberang” batas, berinteraksi dan saling mempengaruhi. Apa yang ada di bawah sadar ini saat kondisi tertentu terpenuhi, akan naik ke atas dan membentuk pikiran yang menjadi awal dari formasi mental. Maka manusia memiliki disposisi mental. Disposisi atau lebih mudahnya disebut bias pikiran ini yang membuat kita misalnya melihat sesuatu secara subjektif dan tidak sama satu sama lain. Misalnya kita yang fans Arsenal memiliki bias terhadap Arsenal. Kita akan merasa klub ini lebih baik dalam satu dan banyak hal dibanding klub lain dan fans lain yang memiliki bias yang berbeda tidak akan sependapat. Bias ini juga dapat menjelaskan mengapa ada AKB dan WOB di antara fans Arsenal.

Label adalah wujud yang lebih konkrit dari bias. Label AKB dan WOB yang menyederhanakan kelompok fans Arsenal yang berbeda pendapat menjadi dua kutub ekstrim: kelompok yang mendukung Wenger dan kelompok yang anti Wenger. Saat klub ini menang terus dan bertengger di puncak klasemen, label AKB-WOB akan lenyap sementara karena kelompok-kelompok fans Arsenal ini sedang menikmati tujuan bersama dan punya musuh bersama: 19 klub lainnya. Mereka akan bersatu. Ketika Arsenal mengalami kekalahan telak seperti saat melawan Liverpool kemarin dan turun ke peringkat kedua, label ini kembali muncul. Ingat yang di atas: kondisi tertentu terpenuhi, bias yang berada di bawah sadar akan naik atas dan membentuk formasi mental ini. Grup WOB akan muncul lagi dan mencela taktik Wenger, mental pemain, dan kebijakan transfer klub. Karena “kondisi tertentu” (baca: kekalahan) tersebut dipenuhi. Walaupun Arsenal sebenarnya masih berada sangat dekat dengan puncak klasemen.

Saat klub ini menang terus dan bertengger di puncak klasemen, label AKB-WOB akan lenyap sementara karena kelompok-kelompok fans Arsenal ini sedang menikmati tujuan bersama dan punya musuh bersama…

Bias pikiran di bawah sadar ini saat muncul di permukaan sadar, menjadi Persepsi. Persepsi yang adalah kumpulan bentuk-bentuk pikiran, dan menjadi sumber kita saat berpendapat, menulis, berucap, bertindak. Problemnya adalah persepsi tidak selalu sama dengan kenyataan. Persepsi bahkan sering menarik kita jauh dari kenyataan. Kenyataan yang kita ciptakan dalam pikiran kita tidak sama dengan kenyataan yang terjadi di dunia. Persepsi ini adalah apa yang ada di pikiran, bukan apa yang ada di kenyataan. Kita gagal melihat kenyataan ketika pikiran kita dipenuhi persepsi. Seperti saat kita memakai kacamata hitam, seluruh dunia akan terlihat bergradasi hitam, sehingga persepsi kita: dunia itu hitam. Kita tidak akan tahu dunia ini begitu berwarna bila kita terlalu terikat dengan persepsi dan lupa melepas “kacamata hitam”.

Bingung? Mari kita berikan contoh yang lebih konkret.

Persepsi: Arsenal in crisis! Kekalahan telak Arsenal dari Liverpool membuyarkan mimpi mereka menjadi juara! Arsenal tidak pantas menjadi juara EPL!

Demikianlah headline media setelah kekalahan telak tersebut.

Kenyataan: Arsenal bertengger di peringkat kedua klasemen, hanya selisih satu poin dari Chelsea dan masih di atas Manchester City. Dua klub ini dipercaya mutlak hampir semua media sebagai calon kuat juara, sementara Arsenal berada di antaranya tapi tidak dianggap sama sekali. Dan dengan hasil seri Chelsea kemarin melawan WBA, Arsenal bisa dengan mudah naik lagi ke peringkat pertama jika mengalahkan MU malam ini.

Persepsi akan membesar-besarkan sesuatu sesuai bias kita. Bila memang mereka tidak percaya Arsenal tidak punya kans menjadi juara sejak awal musim ini, mereka cenderung akan memiliki bias tersebut sampai akhir musim, sampai kenyataan Arsenal memegang trofi juara terjadi. Maka ketika kekalahan telak tersebut terjadi, persepsinya bahwa Arsenal bukan tim kandidat juara tiba-tiba menemukan sebuah pendukung yang kuat. Nah apa gue bilang, Arsenal mana mungkin bisa jadi juara, dibantai Liverpool gitu. Dalam sekejap mereka mengabaikan hasil di 24 pertandingan sebelumnya yang mengantarkan Arsenal di posisi nomor satu tersebut. Satu kenyataan yang mendukung persepsinya akan dibesar-besarkan dan 24 kenyataan yang tidak sesuai persepsinya akan dikecil-kecilkan. Demikianlah cara kerja pikiran.

Kenyataan bahwa Wenger memberikan 3 gelar juara liga di masa lampau, dan kenyataan bahwa tim yang juara EPL setelah itu adalah tim yang memiliki budget belanja terbesar di liga (satu klub super kaya dan dua klub sugar daddy) diabaikan begitu saja.

Tentunya kita tidak bisa menyalahkan mereka, hal seperti ini terjadi bukan tanpa dasar. Delapan tahun tanpa trofi dan sembilan tahun tanpa gelar juara liga menjadi jejak rekam yang akan ikut membentuk persepsi ini. Apalagi untuk WOB yang anti Wenger. Pengalaman masa lalu di mana tim-tim Wenger pasca Highbury yang selalu nyaris juara tapi tak pernah juara membentuk persepsi mereka yang kuat bahwa tim di bawah Wenger tak mungkin lagi juara. Kenyataan bahwa Wenger memberikan 3 gelar juara liga di masa lampau, dan kenyataan bahwa tim yang juara EPL setelah itu adalah tim yang memiliki budget belanja terbesar di liga (satu klub super kaya dan dua klub sugar daddy) diabaikan begitu saja. Dalam hal ini persepsi mengalahkan kenyataan.

Nah mari kita coba membahas seobjektif mungkin apa itu kenyataan dalam kekalahan 5-1 dari Liverpool akhir pekan lalu.

1. Dua set pieces yang mengubah arah pertandingan

Konsentrasi tidak penuh pemain Arsenal di awal pertandingan berbuah fatal. Ketinggalan 2-0 demikian cepat membuat mereka harus keluar menyerang dan menjadi sasaran empuk kecepatan striker Liverpool. Bila kita cermati pertandingan Arsenal musim ini, tim ini cenderung bermain tenang tapi disiplin di babak pertama dan baru mencetak gol di babak kedua. Modalnya adalah pertahanan kokoh. Dalam sekejap duet CB terbaik musim ini diporak-porandakan oleh Liverpool karena konsentrasi lemah di awal pertandingan dan strategi Arsenal harus berubah. Mereka harus menyerang di babak pertama untuk mengejar ketertinggalan dan malah tertinggal lebih jauh.

2. Kelambanan yang dieksploitasi oleh kecepatan

Duet CB Arsenal walau terkokoh bukan yang tercepat di liga. Dan dua fullback yang dipasang malam itu juga bukan pemain yang larinya cepat. Gibbs dan Jenkinson umumnya lebih cepat daripada Monreal dan Sagna. Hal ini dieksploitasi oleh Liverpool yang memasang tiga striker cepat: Suarez, Sturridge dan Sterling. Kalau masih kurang yakin, bahkan inisial nama ketiganya adalah Trio S, Speed. Bila Arsenal hanya punya satu Walcott dan itu sudah ditakuti Barcelona, Liverpool punya 3 Walcott, bahkan dalam bentuk versi yang lebih mutakhir. Gol ketiga dan keempat Liverpool berawal dari Ozil yang kehilangan bola dan salah mengoper, namun tidak kurang kontribusinya juga adalah dua fullback yang sedang di posisi maju, dan kelambanan Arteta, Mertesacker dan Koscielny dibanding pemain penyerang Liverpool.

Kecepatan Liverpool sebenarnya bisa di-counter dengan memperlambat tempo permainan. Namun ketinggalan dahulu membuat pemain Arsenal tidak sabar dan meninggalkan rencana itu.

3. Pressing dan semangat memulai pertandingan yang berbeda

Arsenal bisa kehilangan bola di tengah lapangan karena pressing pemain Liverpool yang intens, yang mirip dengan gegenpressing Dortmund. Arsenal mungkin memulai pertandingan ini bukan dalam kondisi mental yang sebaik saat melawan Dortmund. Mungkin karena pernah mengalahkan Liverpool di kandang dengan cukup nyaman, pemain-pemain Arsenal di pertandingan ini sedikit nyantai. Tidak ada pressing tinggi di awal pertandingan, Giroud yang biasanya mengejar lawan terlihat santai, demikian juga pemain lainnya. Setelah tertinggal, Arsenal bermain terburu-buru untuk mencetak gol. Tidak ada passing-passing santai sambil mencari celah. Keterburu-buruan itu dikombinasikan dengan pressing tinggi dan intens Liverpool berbuah dua counter attack yang menghabisi peluang Arsenal untuk kembali di pertandingan ini.

Singkat kata, Arsenal bertemu bogey team-nya malam itu dalam bentuk Liverpool. Seperti api yang ketemu air, taktik dan formasi Arsenal diredam dengan cerdik oleh Liverpool. Ditambah dengan turunnya performa dan semangat beberapa pemain Arsenal, telaklah kekalahan yang didapatkan.

Arsenal bisa memenangkan pertandingan ini bila mereka tidak tertinggal lebih dahulu, perlahan membangun dominasi dan bermain lebih dalam. Menunggu Liverpool lelah dan frustrasi di babak kedua dan kemudian menyerang pertahanan mereka yang tidak terkenal kokoh. Namun dua set pieces tersebut mengubah segalanya.

Kenyataannya adalah Arsenal kalah telak lawan Liverpool. Kalah taktik dan kalah semangat. Tiga poin gagal didapatkan. Selain itu tidak perlu ada bumbu lainnya. Arsenal tetap di peringkat kedua, bisa kembali di peringkat pertama malam ini, dan masih berpeluang di perebutan juara liga musim ini. Walau kalah dari Liverpool, peringkat Arsenal masih di atas Liverpool dengan beda perolehan poin yang cukup signifikan. Arsenal tim yang lebih baik sepanjang musim tapi lebih buruk malam itu. Selain itu adalah persepsi belaka, ciptaan bias pikiran masing-masing.

Manchester United

Persepsinya adalah ini tim juara bertahan, punya mental juara. Kenyataannya adalah tim ini masih bertengger di peringkat ketujuh dan masih kesulitan menemukan form musim lalu. Tim ini sesungguhnya adalah team in crisis. Karena bila United tidak lolos ke UCL musim ini, maka semakin sulit bagi mereka merekrut pemain-pemain top Eropa. Kecuali jika mereka mau membayar gaji pemain barunya dua kali lipat ala City beberapa musim lalu. Namun kondisi keuangan MU yang dililit utang akibat pembebanan pribadi dari Glazers tidak memungkinkan itu. Moyes mesti berjuang untuk bisa finish di peringkat keempat, namun hal itu semakin hari semakin sulit. Apalagi melihat performa klub-klub top four saat ini, yang lebih kuat daripada musim sebelumnya.

Nah melawan United malam ini, Arsenal mesti melupakan kekalahan melawan Liverpool secara mental tapi mengingat jelas kesalahan-kesalahan yang dilakukan saat itu. Kenaifan taktik di lapangan tentu telah diulas Wenger sebelum pertandingan ini. Mereka tidak boleh kecolongan dari set pieces lagi. Konsentrasi mesti 110% saat bertahan dari set pieces. Gol semata wayang United paruh musim ini juga dari set pieces. Selain itu Arsenal mesti mengantisipasi crossing United karena sepertinya itulah satu-satunya taktik permainan tim Moyes. Mereka bermain lewat sayap yang memberikan umpan lambung ke dalam kotak penalti.

Kembali ke basic, bermain tenang seperti saat melawan klub-klub papan tengah, tidak terpengaruh dengan persepsi tim juara bertahan. Selama Arsenal bisa menempatkan calon lawannya ini di tempatnya yang pas (tim papan tengah saat ini), tidak terlalu takut dengan mantan kapten Judas-nya, maka Arsenal bisa meraih tiga poin malam ini. Bukannya meremehkan, tapi kenyataannya tim ini kalah oleh Stoke City di awal Februari dan sudah kalah delapan kali di liga musim ini. Kapan lagi saat yang tepat untuk membuktikan kepada si pembelot bahwa “arah dan ambisi” klub ini sudah benar, tidak seperti yang ia duga. Siapa yang menyangka kalau “arah dan ambisi” klub barunya itu ternyata malah tidak sesuai “persepsi”-nya setelah bergabung satu musim.

Selama Arsenal bisa menempatkan calon lawannya ini di tempatnya yang pas (tim papan tengah saat ini), tidak terlalu takut dengan mantan kapten Judas-nya, maka Arsenal bisa meraih tiga poin malam ini

Soal Ozil, malam di Anfield tersebut tentunya adalah malam terburuk baginya musim ini. Namun itu tidak serta merta membuatnya menjadi pemain buruk. Untuk seorang pemain baru, penampilannya musim ini termasuk relatif mulus kecuali malam itu. Setiap pemain pasti akan mengalami masa seperti itu. Yang perlu dilakukan fans dan sudah pasti dilakukan manager dan rekan-rekannya adalah memberikannya kepercayaan penuh dan terus mendukungnya. Mudah-mudahan kita berharap ia akan memberikan penampilan terbaiknya malam ini. Dan mulai mencetak gol, seperti harapan Wenger.

Untuk formasi lainnya, sebagaimana kata Wenger sendiri, saya prediksi tidak akan perubahan berarti.

After a big disappointment like that you always sit there, thinking, ‘Do I make five or six changes or do I give them a chance to show it was just an accident?’ And most of the time you give the players a chance, especially if they have done well before.

If there is a continuity of a bad patch you have to change things, but if it is just one game, most of the time you give the players a chance to [put things right].

Back four yang sama mungkin akan dipertahankan dan mungkin Gibbs masuk menggantikan Monreal. Arteta tetap dipasang karena Flamini masih dilarang bermain. Wilshere akan menemaninya di tengah dan satu-satunya kemungkinan penggantian pemain adalah posisi Chamberlain. Wenger bisa memilih Rosicky, Gnabry ataupun Podolski. Bila Wenger memilih Rosicky, kemungkinan Cazorla akan diganti Podolski di kiri. Namun rasanya Wenger akan memilih stabilitas dan performa Cazorla yang semakin membaik sebelum pertandingan melawan Liverpool tersebut.

Prediksi line up: 

Szczesny – Sagna, Mertesacker, Koscielny, Gibbs – Arteta, Wilshere, Ozil – Chamberlain, Giroud, Cazorla

Subs: Fabianski, Jenkinson, Monreal, Rosicky, Bendtner, Podolski, Sanogo