Membaca Aktivitas Transfer Arsenal – Part 2

Melanjutkan tulisan saya sebelumnya mengenai aktivitas transfer Arsenal, saya ingin membahas update penjualan Szczesny dan aturan home-grown serta U21 Premier League yang abai saya perhitungkan dalam tulisan tersebut. Berdasarkan masukan dari pembaca yang mana strategi transfer klub di EPL juga memperhitungkan kuota home-grown (sangat masuk akal), maka mari kita memasukkan kedua aturan tersebut agar perkiraan skuad Arsenal untuk musim 2017/2018 lebih akurat.

Aturannya adalah sebagai berikut (saya persingkat):

  1. Setiap tim Premier League wajib mendaftarkan maksimum 25 pemain.
  2. Dari 25 pemain tersebut, minimum 8 home-grown yang artinya maksimum 17 non home-grown.
  3. Home-grown adalah pemain yang sudah didaftarkan di FA atau Welsh FA selama minimal 36 bulan atau 3 musim sebelum ia berusia 21 tahun. Arsenal punya 15 pemain HG sebelum menjual Szczesny. Saat ini kita punya 14 HG, artinya lebih dari cukup. Pemain HG Arsenal antara lain: Martinez, Jenkinson, Bellerin, Holding, Gibbs, Chambers, Coquelin, Ramsey, Wilshere, Chamberlain, Iwobi, Walcott, Welbeck, Akpom.
  4. Di luar daftar 25 pemain tersebut, klub boleh menggunakan pemain U21 tak terbatas. Pemain U21 adalah pemain yang usianya di bawah 21 tahun di tahun musim tersebut dimulai, dalam hal ini pemain yang usianya masih di bawah 21 tahun di tanggal 1 January 2017. Iwobi dan Jeff masuk dalam kategori pemain U21 Arsenal. Akpom dan Holding tidak masuk dalam daftar ini karena mereka kelahiran tahun 1995.
  5. Daftar 25 pemain tersebut hanya boleh diganti saat transfer window (summer ini dan winter nanti).
  6. Pemain yang tidak terdaftar dalam 25 pemain tersebut masih boleh bermain di FA Cup, League Cup, Champions League maupun Europa League.

Dengan konfirmasi dijualnya Szczesny ke Juventus, maka daftar pemain 1st team Arsenal saat ini menjadi 33 pemain termasuk 2 pemain U21 (Iwobi dan Jeff). Untuk memangkas dari 31 ke 25, Arsenal masih perlu menjual 6 pemain. Bila Arsenal tidak memasukkan Cazorla dalam daftar 25 pemain tersebut karena cedera panjangnya, maka Arsenal perlu menjual 5 pemain. Ini belum memperhitungkan pembelian baru Arsenal sebelum bursa transfer ditutup. Berikut adalah daftar pemain yang akan dijual (transfer list) Arsenal:

Debuchy, Gibbs, Jenkinson, Perez, Campbell, Akpom

Cedera Campbell yang baru saja terjadi jelas mempersulit strategi transfer Arsenal, kandidat pemain yang dijual turun jadi 5 pemain. Untuk menambah 1 atau 2 pemain baru, kita perlu menjual 6 atau 7 pemain, yang artinya tambah 1 atau 2 dari daftar di atas. Di sisi lain dari enam nama tersebut, 3 masuk kategori HG (Jenkinson, Gibbs, Akpom) yang artinya Arsenal akan mengurangi jumlah HG dari 14 ke 11. Dan karena Iwobi kita keluarkan dari list 25 pemain, jumlah HG kita akan menjadi 10 (sangat dekat dengan kuota 8 pemain). Maka bisa dimengerti Arsenal tidak mau kehilangan lagi pemain HG seperti Walcott, Chamberlain, Chambers dan Wilshere. Pendek kata, lebih baik menjual pemain non HG (isu diterimanya bid dari Leicester ke Elneny) daripada pemain HG (isu transfer Chambers ke Crystal Palace?) dengan komposisi skuad Arsenal saat ini. Problemnya, saat ini pemain HG lebih laku (dan mahal – re: Kyle Walker?) daripada pemain non HG karena masalah kuota HG yang dihadapi klub-klub EPL lainnya.

Daftar pemain U21 Arsenal jika target penjualan di atas tercapai: Martinez, Bellerin, Holding, Chambers, Coquelin, Ramsey, Wilshere, Chamberlain, Walcott, Welbeck.

Kembali ke tema tulisan saya sebelumnya, Arsenal perlu menjual pemain sebelum membeli lagi. Debuchy ditawarkan gratis ke Nice, gagal. Gibbs ditawar WBA 10 juta pounds tapi masih ditolak Arsenal (mungkin targetnya 15-20 juta) karena terdongkraknya harga pasaran belakangan ini. Jenkinson belum ada yang lirik dan Perez kabarnya akan kembali ke Deportivo dengan harga 10 juta pounds. Akpom mungkin akan dijual ke klub yang baru promosi mungkin sekitar 5 juta pounds? Bila Arsenal sukses mengeksekusi rencana jualan ini, maka ditambah dengan penjualan Szczesny, Arsenal bisa mendapatkan 35 – 40 juta pounds. Ditambahkan ke budget belanja Arsenal musim ini, mendapatkan Lemar + 1 pemain top lagi bukan hal yang tidak mungkin. Masalahnya bukan di dana, tapi di kuota pemain. Tanpa menjual kelima pemain transfer listed tersebut, sangat sulit bagi Arsenal untuk menambah pemain baru.

Ada satu solusi untuk hal ini. Arsenal bisa memilih tidak memasukkan nama Campbell dan Cazorla (serta pemain manapun dari 5 pemain transfer list tersebut yang tidak laku terjual) dalam daftar 25 pemain. Maka kita bisa menambahkan Lemar ke dalam skuad tanpa perlu menjual pemain lagi. Skuad Arsenal akan menjadi seperti ini (3-4-3):

3 GK: Cech, Ospina, Martinez

7 DF: Mertesacker, Koscielny, Mustafi, Gabriel, Holding, Chambers, Monreal

10 MF: Ramsey, Xhaka, Coquelin, Elneny, Chamberlain, Wilshere, Jeff, Kolasinac, Bellerin, Lemar?

7 FW: Sanchez, Ozil, Lacazette, Giroud, Welbeck, Walcott, Iwobi

Komposisi skuad yang seimbang untuk 3 lini depan-tengah-belakang yang juga memenuhi persyaratan HG: 10 pemain HG, 2 pemain U21, dan 15 pemain non HG.

Melihat komposisi pemain Arsenal di atas, dugaan saya Chambers (HG) akan dijual (nambah budget transfer 20 juta pounds), Wilshere dan Chamberlain dipertahankan, Ainsley Maitland-Niles dan Krystian Bielik (keduanya U21) akan dipromosikan, dan Arsenal akan membeli satu lagi pemain tengah (DM/CM) non HG. Siapakah pemain tersebut? Mari kita tunggu kejutan di bursa transfer.

Alexis Sanchez

Wenger mempertegas posisi Arsenal dalam hal transfer Alexis Sanchez: ia tidak akan dijual, bahkan tidak ke PSG sekalipun. Rumor PSG bid 70 juta pounds untuk Sanchez tampaknya hanya rumor belaka. Angka realistisnya lebih mendekati 35 – 40 juta pounds. Wenger dengan nada sinis mengatakan PSG beralih ke Neymar karena mereka tidak bisa mendapatkan Alexis Sanchez. Namun rasanya bila mereka gagal mendapatkan Neymar, mereka akan kembali ke Sanchez, dengan tawaran yang lebih tinggi tentunya. Apakah Arsenal akan tergoda menjual pemain dengan sisa kontrak setahun dan kemungkinan besar tidak berminat memperpanjangnya dengan harga transfer 70-80 juta pounds? Di atas kertas tawaran tersebut sangat menggiurkan. Namun kita perlu bertanya jujur kepada diri sendiri, di mana kita bisa mendapatkan pemain sekaliber Sanchez, yang akan langsung nyetel di PL dan memberikan 30 gol dan 13 assist per musim dengan harga 70-80 juta pounds saat ini? Jawabannya: tidak ada. Dua kandidat yang mendekati statistik tersebut musim lalu: Harry Kane dan Sergio Aguero. Apakah Spurs dan City akan menjual kedua pemain kunci tersebut ke Arsenal? Jelas tidak.

…di mana kita bisa mendapatkan pemain sekaliber Sanchez, yang akan langsung nyetel di PL dan memberikan 30 gol dan 13 assist per musim dengan harga 70-80 juta pounds saat ini?

Wenger berspekulasi dalam hal ini. Ia merasa ia tidak akan mendapatkan pemain sekaliber Sanchez di bursa transfer ini. Kedua pemain di bawah level Sanchez seperti Morata dan Lukaku terjual dengan harga mahal (70 dan 75 juta pounds). Ia berspekulasi dengan mendapatkan Lacazette untuk bermain sebagai CF, Sanchez dan Ozil dapat lebih menikmati sepakbola mereka karena adanya target yang mobile, cepat, dan clinical (ketiga hal yang tidak dimiliki seutuhnya oleh Giroud, Welbeck dan Walcott). Ia berspekulasi mempertahankan Sanchez akan memberikan peluang nyata untuk Arsenal dalam perebutan gelar EPL, meneruskan momentum 10 pertandingan terakhir Arsenal musim lalu dan kemenangan di final FA Cup. Melepas Sanchez akan mengubur peluang tersebut dan memulai semuanya kembali dari nol. Ia merasa Sanchez jujur soal keinginannya bermain di Champions League, dan bukan bermain semata-mata demi uang. Ia merasa Sanchez akan bermain mati-matian di musim terakhirnya demi kontrak barunya di klub manapun musim depan, dan demi Piala Dunia di akhir musim ini. Pendek kata, ia merasa Sanchez bukan Van Persie. Mudah-mudahan pertaruhannya kali ini benar.

Arsenal-v-Chelsea-Emirates-FA-Cup-Final-Wembley-Stadium

Wenger embraces Sanchez warmly, picture speaks a thousand words!

Saya sendiri sepakat dengan keputusan tersebut. Walaupun Arsenal kemudian melepas Sanchez dengan free transfer akhir musim ini, pengorbanan tersebut pantas jika Arsenal menjadi juara Premier League. Akan jauh lebih mudah bagi Arsenal menarik pemain top seperti Mbappe atau Griezmann musim depan dengan status sebagai juara Liga Inggris. Lacazette akan punya waktu satu tahun untuk adaptasi untuk mencapai permainan terbaiknya. Pemain seperti Iwobi dan Chamberlain juga akan punya waktu tambahan yang sama. Ozil dan Sanchez akan tetap menjadi dua pemain kunci Arsenal, dan pemain lainnya akan mengikuti standar tinggi mereka. Lemar, jika jadi bergabung, tidak akan mendapatkan beban sebesar bila Sanchez hengkang. Alih-alih mencari pengganti 30 gol dan 13 assist, pemain-pemain baru tersebut bertugas untuk menambah pundi-pundi gol Arsenal, menaikkannya dari sekitar 77 gol musim lalu menjadi 85-90 musim ini (benchmark juara liga).

Akan jauh lebih mudah bagi Arsenal menarik pemain top seperti Mbappe atau Griezmann musim depan dengan status sebagai juara liga Inggris.

Dalam hal ini Wenger juga sedikit egois karena ia tak punya lagi banyak waktu (2 tahun masa percobaan). Ia yang selama ini selalu memikirkan masa depan klub, sekarang harus memikirkan masa depannya sendiri. Ia harus menghadirkan prestasi sekarang, berapapun biayanya. Kehilangan 70-80 juta pounds yang ditukar dengan peluang nyata menjadi juara liga, sangat pantas bagi Le Boss. Dan kita, fans Arsenal yang selalu mempertanyakan mengapa Arsenal menjual pemain terbaiknya, tidak pantas mempertanyakan keputusan mempertahankan Sanchez ini. Mengutip alter-ego Bergkamp:

Do you really like Arsenal with money, or do you like Arsenal with trophies?

🙂

Advertisements

Tentang Rumor Transfer dan Piala Dunia (2)

Artikel ini menyambung bagian pertama sebelumnya, hanya saja sebentar lagi yang namanya rumor itu akan jadi kenyataan. Dalam beberapa jam lagi Alexis Sanchez dan Mathieu Debuchy akan diumumkan sebagai duo pemain baru Arsenal. Kemungkinan besar bersamaan dengan launching kaos bola baru Arsenal yang disponsori PUMA malam ini 11 pm GMT atau 05.00 WIB besok pagi.

Terus terang  saya tak lagi gugup dengan jadi atau tidaknya transfer Sanchez yang kabarnya mencapai nilai 30-35 juta poundsterling, hanya kalah dengan nilai transfer fantastis Ozil sepanjang sejarah Arsenal. Kemampuan Arsenal membeli pemain di tahun 2014 ini telah diprediksi di seri blog Model Finansial Arsenal di blog saya yang lama. Di tiga tulisan Model Finansial Arsenal tersebut saya menulis:

Tahun 2014 akan memulai babak baru dari naik kelasnya Arsenal. (Model Finansial Arsenal Part 1)

Di tahun 2014, potensi kenaikan pendapatan komersil sebesar 50 juta per tahun dan terbebasnya Arsenal dari cicilan utang stadion sebesar 20 juta per tahun akan menambah budget belanja pemain Wenger sebesar 70 juta per tahun menjadi 225 juta per musim, setara dengan Man United dan Chelsea. (Model Finansial Arsenal Part 2)

…pembelian Özil meletakkan kembali Arsenal di jajaran klub elit dan kaya dunia. First tier club yang belanja dari klub first tier juga. (Model Finansial Arsenal Part 3)

Alih-alih belanja dari klub gurem, Arsenal sekarang belanja dari dua klub terkaya dunia: Real Madrid dan Barcelona, dua musim panas berturut-turut. Dan kita tidak membeli pemain mereka yang hampir pensiun, atau pemain cadangan, atau pemain buangan. Kita membeli pemain kedua terbaik mereka (Ozil setelah Ronaldo, Sanchez setelah Messi) dengan harga premium. Hal ini mustahil terjadi di kondisi normal. Klub yang tidak butuh uang seperti Madrid dan Barca tidak perlu menjual pemain-pemain terbaik mereka. Adanya kondisi khusus memungkinkan itu, yaitu kedua klub sedang ingin me-refresh starting line up mereka dengan membeli pemain yang dirasakan (ingat kata kuncinya: dirasakan!) lebih baik lagi: Bale dan Suarez. Sp*rs dan Liverpool memungkinkan kita membeli Ozil dan Sanchez, ironisnya.

You sold Bale, we signed Mesut Ozil, Mesut Ozil, Mesut Ozil.

You sold Suarez, we signed Alexis Sanchez, Alexis Sanchez, Alexis Sanchez.

Tidak perlu diragukan lagi Sanchez akan mengubah Arsenal dari mobil Kijang menjadi mobil Ferrari. Kecepatan, dribbling, akurasi tembakannya hampir setara dengan Suarez. Plus ia tidak punya masalah psikologis di lapangan. Barca terpaksa menjual Sanchez karena ketidakcocokannya dengan Messi, walaupun ia menjadi kontributor gol dan assist kedua terbanyak di Barca, setelah Messi tentunya. Sanchez bisa menjadi Suarez-nya Arsenal. Lagi-lagi versi yang tanpa rasisme dan gigitan di lapangan.

Sanchez dikabarkan sedang melakukan medical di Arsenal di saat tulisan ini sedang dibuat. Apakah ia akan diumumkan hari ini? Mari kita tunggu. Tidak udah khawatir. Transfer ini pasti terjadi.

Selain Sanchez, pemain yang juga dipastikan akan bergabung dengan Arsenal dalam hitungan jam adalah Mathieu Debuchy. Debuchy akan menggantikan Sagna, sebagaimana ia menggantikan posisi tetap Sagna di timnas Perancis. Terus terang nama Debuchy telah dikaitkan dengan Arsenal sebelum ia pindah ke Newcastle. Dari pantauan penampilannya di Piala Dunia, ia bukanlah bek sayap yang jelek. Ia lebih ofensif daripada Sagna walaupun soal pertahanan Sagna masih lebih baik. Semoga dengan usia yang masih 28 tahun, potensinya bisa lebih keluar saat bermain bersama Arsenal. Ia pasti akan mendapatkan posisi tetap di bek sayap kanan Arsenal musim ini.

Di luar Sanchez dan Debuchy, Arsenal masih mengincar satu DM dan kiper cadangan. Bahkan kabarnya Arsenal juga mencari bek tengah untuk menggantikan Vermaelen yang siap hengkang ke klubnya Van Gaal, mantan managernya di Ajax Amsterdam. Joel Campbell juga akan bergabung di pre-season dan punya kesempatan untuk dipertahankan di skuad utama. Rasanya kita akan mendapatkan lima hingga enam pemain baru musim ini. Musim yang lebih sibuk daripada musim lalu. Pertanyaaanya: apakah kita akan melepas pemain lama? Podolski, Cazorla dan Arteta menjadi beberapa pemain yang diberitakan diminati klub lain.

Final Piala Dunia

Tiga pemain Arsenal akhirnya lolos ke babak final Piala Dunia. Timnas Jerman rasanya tidak akan kesulitan menghadapi Argentina yang tampil buruk tadi pagi melawan Belanda. Menonton kedua tim bermain “taktik” ala Chelseanya Mourinho sungguh membosankan. Van Gaal yang dikabarkan jenius taktik merevolusi Total Football Belanda dengan memainkan formasi 6-3-1. Sungguh jenius bakal pelatih Manchester United ini.

Revolusi Total Football Van Gaal: 6-3-1

Terlepas daripada itu penampilan klub-klub semifinal selain Jerman memang mengecewakan. Mereka tampaknya lebih tak pantas masuk ke semifinal daripada tim-tim yang mereka kalahkan seperti: Colombia, Belgia, Costa Rica. Brazil memperlihatkan keterbatasannya tanpa Neymar dengan pembantaian 5-0 Jerman di babak pertama. Sebaliknya mesin diesel Jerman baru panas di babak semifinal setelah tampil baik di babak-babak sebelumnya namun minim gol. Dengan trend ini rasanya Argentina akan menjadi korban berikutnya mereka di final.

Mesut Ozil sangat vital bagi permainan Jerman walaupun pakar sepakbola yang matanya hanya mengikuti sorotan kamera tidak mampu menangkap gerakannya. Padahal setiap counter attack Jerman hampir selalu dimulai dengan gerakan Ozil. Ia memainkan posisi yang tidak umum baginya: penyerang sayap kiri atau kanan dengan amat baik. Kecepatannya bahkan terlihat di posisi ini. Hanya sayangnya peluang-peluang yang ia ciptakan masih gagal dimanfaatkan baik oleh Muller maupun Schurrle sementara peluang dari Kroos berbuah menjadi gol. Hanya itu saja bedanya Ozil dan Kroos. Dan karena Kroos bisa mencetak gol ala three pointer, Ozil jelas kalah dalam hal hasil akhir. Penciptaan peluang terbanyak Jerman tetap milik Ozil.

Mertesacker agak tergeser tempatnya oleh Hummels di dua pertandingan terakhir ini karena masalah kecepatan alasan Low. Melawan Messi di final, tampaknya tempatnya kembali akan diisi Hummels. Jerman tidak punya Koscielny yang mampu man marking Messi sehingga Mertesacker terpaksa dikorbankan, feeling saya.

Podolski sulit mendapatkan tempat di barisan depan Jerman yang penuh bintang. Pemain seperti Draxler pun hampir tidak pernah bermain. Schurrle yang sudah teruji dengan gol-golnya di turnamen ini akan mendampingi Muller di final nanti. Podolski semakin sulit menemukan tempatnya di timnas Jerman bila ia tak mampu mendapatkan tempat permanen di klubnya.

Setelah final nanti, kita akan mendapatkan tiga juara dunia baru. Tidak buruk untuk mental tim Arsenal.

Panas Dinginnya Rumor Transfer

Rumor soal beberapa pemain yang dibahas di blog bagian pertama setelah Piala Dunia ini langsung meredup. Benzema akan perpanjang kontraknya dengan Madrid dan Balotelli nilai jualnya menukik tajam akibat penampilan buruk setelah satu partai pertama. Balotelli seakan sulit mencari motivasi untuk mewujudkan penampilan terbaik dan ia juga gemar menyalahkan orang lain, faktor luar atas performa buruknya. “Why always me?” sepertinya adalah pertanyaan yang memang pantas dilontarkan pada dirinya sendiri. Ia mesti lebih sering berkaca daripada menyalahkan orang lain.

Serge Aurier juga mesti melupakan impiannya bermain bersama Arsenal dengan adanya Debuchy. Wenger tampaknya lebih ingin stabilitas di sisi kanan pertahanan mengingat di depannya akan bermain Walcott atau Sanchez. Aurier yang lebih ofensif mesti dilupakan untuk saat kini.

Bagaimana dengan Griezmann? Saya tidak melihat Arsenal akan mendekatinya tanpa menjual salah satu dari pemain sayap kita, Podolski atau Santi. Apakah itu perlu terjadi? Entahlah. Podolski dan Santi demikian penting tidak hanya soal teknikal tapi juga hal-hal non teknis di luar lapangan. Karakter mereka yang riang gembirang bisa menjadi penyatu tim dan keduanya adalah pemain favorit buat Gooners. Satu musim lagi untuk keduanya tidaklah berlebihan. Apalagi keduanya masih bisa memberikan assist dan goal untuk musim yang panjang, memperkuat squad depth sehingga tim tidak jatuh bebas di Februari atau Maret, seperti yang sudah-sudah.

Khedira menjadi pemain terakhir yang diisukan akan bergabung dengan Arsenal. Penampilannya di dua partai terakhir Jerman setelah Lahm digeser kembali ke bek kanan sangat baik. Bahkan Wenger memuji penampilan Khedira bersama Kroos dan Schweinsteiger di semifinal saat melawan Brazil, ketika ia bekerja sebagai salah satu komentator TV Perancis. Baru berusia 27 tahun, teman akrab Ozil, Khedira dapat menjadi pesaing dan pengganti Arteta musim ini. Rumor bahwa ia sudah mulai tidak betah di Madrid akan membantu terwujudnya transfer ketiga Arsenal musim ini. Opsi selain Khedira adalah Lars Bender dan Morgan Schneiderlin. Jika Arsenal berhasil menggaet salah satu dari tiga pemain tengah itu saja, maka lini tengah Arsenal akan menjadi jauh lebih kuat dan tidak mudah lagi dilewati pemain-pemain Chelsea, City dan Liverpool seperti musim lalu.

Jendela transfer masih panjang, hingga akhir Agustus nanti. Untuk sementara ini mari kita nikmati launching PUMA besok subuh, dan barangkali pengumuman transfer Sanchez dan Debuchy?