Duo Senjata Utama Arsenal

West Ham United 1 – 3 Arsenal

Cole (46′) – Walcott (68′, 71′), Podolski (79′)

Apa yang semestinya menjadi kemenangan reguler bagi Arsenal sempat juga membuat fans Arsenal deg-degan. Walaupun tampil dengan kekuatan penuh, berbeda dengan prediksi di tulisan preview saya, Arsenal kesulitan untuk mencetak gol di babak pertama walau mendominasi dan menciptakan beberapa peluang. Tidak heran Giroud dijadikan kambing hitam atas kegagalan mencetak gol tersebut. Beberapa kali ia menempatkan dirinya di posisi yang pas untuk mencetak gol dan sebanyak kali itu pula ia sendiri kecewa dengan hasilnya. Entah kaki yang gagal connect ke bola, atau sundulan dan tembakan yang melebar, atau tembakan yang masih bisa ditahan kiper, semua upayanya gagal. Untungnya fans away Arsenal masih bersabar dengan dirinya dan konsisten menyanyikan lagunya yang merupakan gubahan dari “Hey Jude” (The Beatles) untuknya. “Kesetiaan” tersebut akhirnya berbuah manis walau bukan dalam bentuk gol, tapi dalam bentuk assist kepada Podolski di penghujung babak kedua.

Rotasi Terpaksa

Wenger secara mengejutkan tidak melakukan rotasi signifikan di pertandingan ini. Ia hanya mengganti Rosicky dengan Cazorla. Koscielny kembali ke bangku cadangan setelah melalui masa penyembuhan cederanya saat lawan City dan Giroud serta Ozil tetap dipasang sejak menit pertama. Namun berbeda dengan prediksi kebanyakan orang, non-rotasi ini tidak menganggu penampilan Giroud dan Ozil secara keseluruhan, tetapi Ramsey yang menjadi korban. Ia mengalami cedera di babak kedua dan terpaksa digantikan oleh Podolski. Menariknya, “rotasi terpaksa” ini malah berbuah manis karena sejak itu permainan Arsenal lebih menggigit dan punya tujuan. Tiga gol Arsenal di babak kedua diciptakan setelah Podolski masuk menggantikan Ramsey. Perubahan posisi di mana Cazorla bermain sebagai CM menemani Arteta di tengah dan Podolski di sayap kiri ternyata berdampak besar terhadap efisiensi serangan Arsenal.

Dominasi di babak pertama tanpa gol Arsenal seakan tak berarti saat Carlton Cole mencetak gol di menit-menit awal babak kedua. Gol tersebut terjadi karena 2 hal: 1. Kesalahan Szczesny yang menangkis bola dengan memantulkannya ke depan Cole dan 2. Keterlambatan Ramsey untuk turun ke belakang. Ramsey terlihat lelah sepanjang pertandingan atau kurang jelas konsentrasinya. Beberapa kali ia memberikan through ball ambisius namun gagal menerobos pertahanan West Ham. Beberapa kali pula ia membiarkan Arteta sendirian saat menghadapi serangan balik West Ham. Ramsey yang biasanya melakukan tackle terbanyak di setiap pertandingan Arsenal, di pertandingan ini hanya melakukan 2 tackle sukses dan 0 interception. Sebagai perbandingan, Arteta sukses melakukan 4 tackle, 6 clearances dan 1 interception. Bahkan Cazorla lebih sukses soal bertahan di pertandingan ini dengan 2 tackle, 2 interception dan 1 clearance.

Pengaturan Tempo

Cazorla mendemonstrasikan bagaimana bermain sebagai CM yang mampu mengatur tempo pertandingan. Bola dioper pendek secara lateral dan vertikal sambil menunggu momen untuk mengirimkan umpan yang menusuk pertahanan lawan. Kunci suksesnya penyerangan sebuah tim sering kali tergantung pada tempo permainan yang diatur jenderal lapangan tengah. Di masa lampau kita punya Cesc Fabregas yang bisa melakukan ini dengan sangat baik. Arteta juga bisa walaupun kemampuannya sedikit terbatas soal through ball, dan sekarang kita lihat kemampuan itu di Cazorla. Ramsey dan Wilshere belum sampai ke level tersebut. Sering kali kita melihat mereka terburu-buru untuk menyerang saat menguasai bola dan berakhir pada kegagalan. Entah karena operan yang dipotong lawan, atau dribble yang gagal melewati barisan pertahanan. Saat posisi Ramsey diganti Cazorla, kontras terlihat perbedaan permainan Arsenal. Santi bisa mengatur tempo saat membangun serangan Arsenal. Dan karena ia bermain lebih ke belakang, ia punya ruang yang lebih banyak untuk berkreasi daripada sebagai LW. Sebaliknya, Ramsey yang mungkin masih terobsesi dengan rekor golnya musim ini, posisinya sering terlalu ke depan untuk ukuran seorang CM. Ia seakan lebih tertarik dengan urusan mencetak gol daripada mengendalikan jalannya pertandingan.

Tentunya Cazorla punya kelemahan dibandingkan Ramsey dalam soal bertahan. Dari segi fisik dan kemampuan melakukan tackling, Ramsey lebih unggul. Namun dari segi penguasaan bola, akurasi umpan, dan kematangan dalam pengambilan keputusan, Cazorla masih lebih unggul. Ramsey dan Wilshere bisa belajar banyak dari hal ini. Ozil juga memilikinya dan ia kelihatan sedang berupaya menyamakan frekuensi dengan rekan-rekan setimnya. Gol pertama Walcott tercipta karena umpan Cazorla yang bebas di depan kotak penalti kepadanya. Menarik untuk melihat bagaimana Wenger akan mempertahankan kombinasi Cazorla-Arteta di lini tengah ini di pertandingan-pertandingan berikutnya. Eksperimen yang wajib dicoba terutama dengan kembalinya Podolski di sayap kiri Arsenal.

Podolski dan Walcott

He has been out for four months, he has not played one game. I try to get him slowly back to competitiveness and he has shown he can have a huge impact because he can score and make goals – he can give assists. But on the pitch we had Podolski and Walcott and Giroud and Ozil and Cazorla you know when you lose the ball you can be a bit vulnerable but we had to go for it.

Perkataan Wenger di atas tentang Podolski menarik karena ia mengetahui Podolski dapat mencetak gol dan assist, namun ia juga tahu memainkan Podolski dan Walcott bersamaan berarti Arsenal lebih rentan terhadap serangan balik. Podolski dan Walcott tidak suka melakukan back tracking dan hal itu wajar bagi pemain berjiwa striker. Berbeda dengan pemain tengah, striker umumnya menyimpan energinya untuk kemudian meledak di beberapa periode vital. Pemain tengah umumnya mengeluarkan energi secara konstan, merata di sepanjang pertandingan sementara striker lebih eksplosif. Maka jangan heran striker top bisa terlihat diam dan tidak berkontribusi sepanjang pertandingan untuk kemudian tiba-tiba mencetak gol beruntun. Pengecualian untuk beberapa striker yang mengandalkan kecepatan seperti Suarez dan Henry, mereka akan terus terlibat sepanjang pertandingan karena kegemaran mereka melakukan dribbling bola.

Striker akan menyentuh bola jauh lebih sedikit daripada pemain tengah. Bila seorang pemain tengah dominan akan menyentuh bola sekitar 70-100 kali per pertandingan, seorang striker paling 15-30 kali. Waktu yang diberikan kepada seorang striker saat ia menerima bola juga jauh lebih sedikit. Bek lawan akan segera berusaha merebutnya dan ia praktis berada di area yang lebih ramai daripada seorang midfielder. Dalam kondisi demikian ia mesti menyimpan stamina dan konsentrasinya sepanjang pertandingan sambil menunggu kesempatan yang jarang tersebut untuk muncul, sehingga dalam waktu singkat tersebut ia bisa memberikan hasil maksimal. Oleh karena itu tracking back yang memakan energi banyak tidak disukai striker pada umumnya. Maka jangan kesal saat melihat Podolski dan Walcott berjogging ria saat tracking back mengawal fullback lawan. Itu adalah sifat alami striker murni.

Karena sifat ini pulalah yang disadari Wenger maka ia tahu riskan memainkan dua winger-striker murni di satu pertandingan. Wenger memilih untuk menyeimbangkannya dengan memainkan satu CM di sayap. Namun di saat tertinggal 1-0 di babak kedua dari West Ham, Wenger tak punya pilihan lain. Ia “terpaksa” berspekulasi untuk lebih menyerang dengan memasukkan Podolski. Kali ini spekulasinya berhasil. Walcott yang “hening” di babak pertama mendadak mencetak dua gol setelah Podolski masuk. Ini bukan kebetulan. Lawan terpaksa menyebar perhatian kepada tiga striker Arsenal sehingga Walcott mendapatkan ruang lebih banyak. Bukan kebetulan pula 2 gol terakhir di pertandingan ini melibatkan Walcott, Giroud dan Podolski.

Berbekal dari observasi pertandingan ini, tulisan saya berikutnya direncanakan soal kembalinya Podolski dan bagaimana secara taktik ia mungkin akan mengubah formasi Arsenal, atau mungkin juga tidak. Prospek kembalinya ke formasi 4-4-2 mesti dipertimbangkan Wenger karena tajamnya Podolski dan Walcott dan kurang tajamnya Giroud di depan gawang jangan sampai salah dikelola. Saat ini, suka atau tidak Giroud lebih berfungsi sebagai “bumper” untuk duo senjata utama Arsenal dalam mencetak gol: Podolski dan Walcott.

Advertisements

Boxing Day: Pukulan KO 6 Poin

Akhir-akhir ini lagi disibukkan oleh proyek baru, sehingga sulit sekali meluangkan waktu untuk menulis preview dan review pertandingan, harap maklum ya.

Sedikit ulasan dari pertandingan melawan Chelsea yang berakhir seri 0-0. Beberapa poin penting yang menjadi catatan:

1. Kedua tim tidak memiliki top top striker

Walaupun Chelsea menghasilkan lebih banyak peluang terutama di babak pertama, dua peluang emas Giroud yang gagal diselesaikan dengan baik hampir menjadi penentu pertandingan ini. Tidak sulit kita untuk membayangkan kalau dua peluang emas tersebut akan menjadi gol bila diberikan kepada top top striker (kata “top” sengaja diulang dua kali) sekelas Suarez, Aguero, Negredo ataupun si Dutch Skunk ketika masih bermain di Arsenal. Peluang pertama Giroud hampir sama dengan yang diselesaikan si Dutch Skunk waktu melawan Everton musim 2011/2012 dan sayangnya tendangan Giroud malah melebar ke sisi tiang dekat gawang. Peluang keduanya hampir sama dengan yang didapatkan dan diselesaikan oleh Negredo saat melawan Arsenal minggu sebelumnya, yang juga gagal menjadi gol karena tendangannya masih ke arah Peter Cech. Dalam pertandingan antara dua tim yang levelnya seimbang, peluang bersih seperti ini sulit diciptakan, sehingga hasil akhir sering ditentukan oleh kualitas strikernya sebagaimana yang kita lihat saat Arsenal dibantai City minggu lalu. Aguero dan Negredo menjadi penentu kemenangan City karena clinical finish-nya berhasil memaksa Arsenal selalu ketinggalan dan dalam posisi tertekan untuk mengejar ketertinggalan. Sisanya tinggal cerita yang sudah kita miliki. Skor 6-3 seakan mengilustrasikan dominasi City padahal sesungguhnya skor itu adalah indikasi kualitas finishing kedua tim.

Tidak heran bila bulan Januari nanti, nama di puncak daftar belanja Arsenal dan Chelsea adalah seorang top top striker. Masalahnya hanyalah mencari klub yang mau menjual striker terbaik mereka di pertengahan musim

Chelsea sendiri juga tidak memiliki top top striker. Torres gagal memposisikan dirinya di area yang berbahaya dan peluang terbaik Chelsea lahir dari tendangan Frank Lampard yang masih membentur crossbar. Pertandingan ini bisa menjadi pertandingan dengan hasil yang berbeda bila salah satu tim memiliki striker sekelas Suarez, Aguero atau Negredo. City punya dua striker yang kelasnya di atas semua striker Liga Inggris dan Liverpool punya satu. Tidak heran bila bulan Januari nanti, nama di puncak daftar belanja Arsenal dan Chelsea adalah seorang top top striker. Masalahnya hanyalah mencari klub yang mau menjual striker terbaik mereka di pertengahan musim. Jangan harap Liverpool akan melakukannya musim ini.

2. Jika tidak mampu menang, jangan kalah

Ketika pertandingan memasuki menit ke-85, terlihat kedua tim memilih amankan satu poin daripada kehilangan poin sama sekali. Wenger pernah berujar saat timnya kalah melawan Dortmund setelah menit ke-85: “Jika tidak mampu menang, paling tidak jangan kalah.” Perkataan ini diterapkan dengan baik oleh kedua tim. Bahkan Mourinho juga tampaknya sadar sulit bagi timnya saat ini untuk mencuri gol di menit-menit akhir. Ia menggantikan Torres dengan David Luiz di menit ke-87 untuk amankan satu poin. Wenger sendiri tidak melakukan pergantian pemain, mungkin karena dua alasan: 1. Takut mengganggu keseimbangan tim saat itu, setiap perubahan beresiko pada kebobolan gol, 2. Kualitas penyerangan pemain di bangku cadangan juga tidak jauh berbeda dengan yang sekarang di lapangan.

Jarang sekali Wenger se-pragmatis itu namun keputusannya kali ini tampaknya tepat. Saya saat itu berpikir bila ia mengganti pemain maka paling mungkin adalah mengganti Giroud dan Rosicky. Walcott tak mungkin diganti karena dengan begitu berarti ancaman terhadap fullback kiri Chelsea akan hilang. Namun di menit ke 85 peluang Arsenal tercipta oleh kombinasi Rosicky, Gibbs dan Giroud. Itu bukti Rosicky masih cukup fresh saat itu dan Giroud bisa saja mencetak gol. Sulit melihat Bendtner atau Podolski yang belum pernah bermain sejak Agustus mampu memposisikan diri seperti Giroud sehingga peluang tersebut tercipta. Lebih baik mendapatkan satu poin dan menjaga jarak yang sama dengan Chelsea daripada kalah di pertandingan Six-Pointer ini.

3. Prediksi Desember: City dan Liverpool tampil di luar dugaan

Prediksi saya di bulan Desember meleset untuk hasil beberapa pertandingan. Yang mengejutkan tentunya kemenangan telak Liverpool atas Tottenham dan Man City atas Arsenal. MU berhasil mengembalikan formnya dan tidak heran akan menang di dua pertandingan terakhir tahun ini setelah sempat kalah dua kali berturut-turut dari Everton dan Newcastle. Yang menarik adalah lawan berikutnya Liverpool: City dan Chelsea yang keduanya adalah pertandingan Away. Mampukah Liverpool (baca: Suarez) mencuri poin dari kedua tim tersebut atau tetap kalah sesuai prediksi saya sebelumnya? Saya dengan senang hati bersedia merevisi prediksi tersebut karena berapapun poin yang dicuri Liverpool dari kedua pesaing berat tersebut menjadi sangat penting bagi Arsenal untuk kembali ke puncak klasemen. Liverpool bisa saja menang di kedua pertandingan tersebut dan tetap di puncak. Tapi secara jangka panjang, Chelsea dan City tetap lebih berbahaya dengan skuadnya yang lebih merata dan dalam.

…berapapun poin yang dicuri Liverpool dari kedua pesaing berat tersebut menjadi sangat penting bagi Arsenal untuk kembali ke puncak klasemen.

Namun kepastian ketiga pengisi empat besar klasemen tersebut pekan ini untuk drop poin tidak akan ada artinya bila Arsenal tidak menang saat melawan West Ham dan Newcastle. Di atas kertas, Arsenal mestinya mampu mengalahkan kedua tim ini, bila mampu mengatasi kendala waktu dan ruang. Selain mesti bertandang di kedua pertandingan ini, jarak waktu antara kedua pertandingan ini juga sangat berdekatan: Kamis dan Minggu. Rotasi pemain menjadi kunci bagi Wenger untuk memastikan enam poin diraih.

Preview vs West Ham

Melawan West Ham yang masih berjuang untuk mendapatkan kemenangan (dalam empat pertandingan terakhir kalah 3 kali dan seri sekali lawan Sunderland), Arsenal mesti menyerang total sejak menit pertama. Ubahlah pertandingan tandang menjadi kandang. Namun Wenger juga mesti merotasi pemainnya. Melawan West Ham yang relatif lebih mudah daripada Newcastle, mungkin inilah saatnya mengistirahatkan Ozil dan Giroud.

Ozil pertama kali mengalami berkompetisi di liga tanpa winter break dan Giroud perlu sedikit break untuk menemukan kembali ketajamannya. Podolski dan Bendtner butuh waktu bermain. Cazorla juga. Pertandingan ini menjadi saat yang pas untuk mengistirahatkan mereka untuk mengantisipasi kelelahan pemain saat melawan Newcastle yang pasti lebih berat.

Wilshere juga otomatis tidak bermain di pertandingan ini sehingga untuk melawan Newcastle Wenger bisa mendapatkan tiga pemain dalam kondisi yang lebih segar. Wenger bisa mencoba Podolski di pertandingan ini atau memberikan kesempatan kembali kepada Bendtner. Saya pribadi cenderung memasukkan Cazorla di sayap kiri, Bendtner di tengah dan Walcott di kanan. Untuk tengah Rosicky yang bermain bagus bisa meneruskan partnershipnya dengan Ramsey dan Arteta di tengah. Flamini bisa disimpan untuk Newcastle. Back four yang sama dipertahankan untuk stabilitas. Koscielny mungkin akan lebih fit saat melawan Newcastle.

Line ups: Szczesny – Sagna, Mertesacker, Vermaelen, Gibbs – Arteta, Ramsey, Rosicky – Walcott, Bendtner, Cazorla

Subs: Fabianski, Koscielny, Monreal, Flamini, Giroud, Ozil, Podolski

Line up dan bench yang cukup kuat ini mestinya mampu meraih tiga poin melawan West Ham dan bila Liverpool drop poin saat melawan Chelsea, kita akan kembali ke puncak klasemen. Saatnya Arsenal mengirimkan “Knock Out Blow” senilai 6 poin penuh ke rival-rivalnya di Boxing Day ini.

Up The Arse(nal)! #UTA

Pelajaran Mahal di Waktu yang Tepat

Manchester City 6 – 3 Arsenal 

Sebagaimana yang diprediksi, pertandingan antara dua tim yang terkenal dengan sepakbola menyerang ini berlangsung dengan tempo cepat dan permainan terbuka. Sayangnya satu tim tampil di bawah standar sehingga pertandingan berjalan berat sebelah. Bila di artikel preview saya menulis ini adalah Pertandingan antara Penyerangan Terbaik dan Pertahanan Terbaik, di akhir pertandingan sub judul yang lebih cocok adalah Pertandingan antara Penyerangan Terbaik dan Pertahanan Terburuk. Bagaimana Arsenal bisa bermain seburuk itu dalam hal yang justru merupakan kekuatan mereka musim ini? Mumpung masih panas di kepala, saya coba tuangkan satu-satu.

Axis Wilshere-Monreal

Line up Arsenal hampir sesuai dengan prediksi di artikel preview dengan satu perbedaan: Wilshere yang dimainkan bukan Cazorla. Dan itu ternyata menjadi kesalahan fatal Wenger. Axis Wilshere-Monreal menjadi titik lemah Arsenal dalam pertandingan ini dan dieksploitasi habis-habisan oleh Man City. Berbeda dengan dugaan awal kalau City akan menyerang sisi kanan Arsenal karena Walcott akan cenderung lebih maju, City malah menyerang sisi kiri Arsenal. Zabaleta berkali-kali memberikan crossing rendah yang efektif dan City mencetak 3 gol (satu secara tidak langsung dari CK) dari sisi tersebut. Tiga gol yang membuat posisi Arsenal tertinggal yang lalu terpaksa meninggalkan pertahanan demi mengejar ketertinggalan. Sayangnya gambling tersebut gagal dan berakhir dengan skor yang lebih buruk lagi.

Mengapa saya cenderung memainkan Cazorla di awal daripada Wilshere karena dua hal: 1. Cazorla lebih baik dalam ball possession sehingga ia lebih bisa mengatur tempo permainan Arsenal dan 2. Duet Cazorla-Monreal lebih baik daripada Wilshere-Monreal yang belum teruji. Permainan Wilshere adalah soal dribbling dan penetrasi. Dalam pertandingan ini sayangnya dribblingnya banyak yang gagal dan turn over sering terjadi berawal dari dirinya. City lalu menyerang balik dengan cepat dan Arsenal gagal mempertahankan penguasaan bola di tengah.

Kelemahan lainnya dari Wilshere yang berkontribusi pada gol adalah kecenderungannya untuk ke tengah karena secara natural ia adalah pemain tengah yang dikaryakan di sayap. Berbeda dengan Cazorla dan Rosicky yang lebih nyaman bermain di sayap, Wilshere jarang bergerak sepanjang sisi lapangan. Gol pertama dan kedua City notabene berawal dari jauhnya Wilshere dari garis tepi lapangan yang otomatis membuat ia juga berada jauh dari fullback City yang melakukan overlapping. Akibatnya City dapatkan corner kick dari serangan hasil overlapping Zabaleta dan Aguero mencetak gol pertama. Gol kedua terjadi saat Wilshere gagal lagi mengantisipasi overlapping Zabaleta.

Gol keempat City terjadi saat Monreal gagal menghalangi Navas memberikan crossing kepada Silva. Monreal dan Wilshere tampil buruk di pertandingan hari ini. Kombinasi keduanya membuat sisi kiri Arsenal sangat rentan setiap kali diserang.

Dilema Flamini-Arteta

Wenger drop Arteta dan memilih Flamini. Sayangnya Flamini tampil tidak sesuai harapan. Gol ketiga City terjadi karena kesalahan elementer yang dilakukannya. Umpan Ozil yang mestinya aman-aman saja gagal diantisipasinya dan Fernandinho memanfaatkannya untuk langsung mencetak gol. Perbedaan Flamini dan Fernandinho sangat terlihat di pertandingan ini. Bila City mempunyai pondasi batu kali kokoh di tengah dengan adanya Fernandinho dan Yaya Toure, Flamini dan Ramsey bak “pondasi tahu” yang gampang diterobos lawan.

Mengapa Wenger drop Arteta? Karena di dua pertandingan sebelumnya kekurangan kecepatan Arteta sangat terasa. Bahkan saat melawan Napoli dua kartu kuning diterimanya karena kekurangan kecepatan tersebut membuat ia harus melakukan foul. Wenger berpikir Flamini dan Ramsey cukup untuk menahan City. Sayangnya mereka berdua tidak memiliki kemampuan mengatur tempo ala Arteta. Arteta mungkin lemah dalam hal tackling dan penjagaan pemain yang lebih cepat, tapi soal ball retention, distribusi bola sambil mengatur tempo permainan, ia jauh lebih unggul. Arsenal terus terhanyut dengan tempo cepat yang menguntungkan City karena Ramsey dan Wilshere setiap mendapatkan bola langsung ingin membawanya ke depan, berakhir dengan kehilangan bola dan City menyerang kembali. Arteta akan mendistribusikannya secara horizontal, ke belakang, atur tempo baru menyerang. Inilah kekuatannya Arteta yang tidak dimiliki pemain-pemain muda Arsenal yang sering terburu nafsu. Lihat Wilshere yang beberapa kali kesal sendiri karena passingnya tidak menemukan rekannya atau tidak mendapatkan operan dari rekannya. Ketidakmatangan seperti ini dapat ditenangkan bila Arteta ada di lapangan.

Idealnya dalam pertandingan seperti ini Arteta berpasangan dengan Ramsey. Ramsey dengan jumlah tackling terbanyak di liga bisa menutup kekurangan kecepatan Arteta dan Arteta bisa mengatur tempo pertandingan saat Arsenal menguasai bola. Sayangnya faktor kelelahan dan jadwal yang padat tidak memungkinkan hal itu terwujud hari ini.

Setelah ketinggalan 4-2, Wenger terpaksa gambling untuk menyerang total, nothing to lose, kalah 4-2 dan 6-3 ya sama saja. Ia memasukkan Gnabry dan menarik Flamini yang tampil buruk keluar. Tanpa Flamini, lapangan tengah Arsenal bak karpet merah yang mengundang marching band City. City bisa mencetak beberapa gol tambahan di periode ini dan Wilshere serta Ramsey gagal sama sekali menjadi poros tengah. Bisa dimengerti keinginan Arsenal untuk mengejar ketertinggalan tapi naluri menyerang Wilshere dan Ramsey membuat mereka mengabaikan sama sekali pertahanan di lini tengah. Terjadinya gol kelima dan keenam City adalah akibatnya.

Kesalahan individu

Gol-gol City terjadi akibat kesalahan individu Arsenal dalam bertahan. Dari Koscielny saat gol pertama, Wilshere gol kedua, Flamini gol ketiga, Monreal gol keempat, Mertesacker gol kelima dan terakhir semua pemain tengah, belakang, kiper Arsenal untuk gol keenam. Kesalahan individu ada penjelasannya: konsentrasi yang kurang atau faktor kelelahan. Kombinasi keduanya mungkin yang menjadi penyebabnya kali ini. Walaupun tidak semua pemain tersebut bermain penuh di Napoli namun perjalanan yang harus ditempuh membuat mereka tidak memiliki waktu cukup untuk recovery. Kamis terbang dari Napoli ke London, Jumat istirahat dan mesti terbang Sabtu pagi ke Manchester. Bahkan waktu untuk latihan penuh pun tidak tersedia. City diuntungkan istirahat satu hari dan beberapa pemain intinya yang tidak dimainkan saat lawan Muenchen. Intinya persiapan City lebih baik di Arsenal dan mereka diuntungkan dengan tak perlu melakukan perjalanan jauh karena bermain di kandang. Hal kecil seperti ini sering jadi pembeda ketika dua tim kuat bertemu.

Faktor kelelahan ini juga yang mungkin membuat Wenger urung menurunkan Cazorla ataupun Rosicky yang bermain di Napoli kemarin. Rosicky dan Cazorla akan lebih cocok di formasi yang memainkan Walcott daripada Wilshere. Cazorla yang bermain berturut-turut perlu istirahat dan Rosicky tidak muda lagi. Wilshere dan Ramsey yang tidak memulai pertandingan di Napoli dirasakan akan lebih segar di pertandingan ini. Mungkin itu benar, namun taktik yang dimainkan Pellegrini mengeksploitasi posisi Wilshere yang tidak nyaman ini.

Mesin Gol Arsenal

Kenyataan ini terwujud sedikit tertunda dari artikel saya sebelumnya: “Kembalinya Mesin Gol Arsenal”. Satu-satunya hal positif dari pertandingan ini adalah tajamnya Theo Walcott. Gol pertamanya diambilnya dengan sangat baik, tendangan mendatar namun terarah dan dengan sedikit bending sehingga kiper City tak mampu bergerak, terhipnotis. Gol kedua ala Henry, di posisi kiri dan bending ke pojok jauh kanan gawang. Mungkin semasa ia rehabilitasi, ia dapat satu dua petunjuk dari King Henry yang masih berlatih di training ground Arsenal. Penampilannya hari ini otomatis mengamankan posisi sayap kanan untuk dirinya di pertandingan melawan Chelsea.

Perbedaan kualitas striker City dan Arsenal begitu ketara saat Aguero dan Negredo mencetak gol dari sedikit peluang yang tersedia sementara Giroud gagal menyundul crossing Sagna, offside saat menembak (dan bolanya masuk) dan gagal mengumpan dengan kaki kanannya di depan gawang. Giroud mesti lebih efektif lagi di depan gawang jika ia tak ingin Wenger mencari striker utama di Januari nanti. Link up play dan holding up-nya memang bagus namun ia butuh lebih clinical di depan gawang sebagai striker utama. Sudah lama ia tidak mencetak gol dari open play dan kini saatnya ia lebih ganas dan egois di depan gawang. Walcott bisa mengejar jumlah golnya bila ia terus tampil seperti ini. Kegeraman Wenger terhadapnya terlihat saat ia sudah diganti Bendtner di menit ke-75. Wenger seakan memberikan sinyal kalau ia lebih percaya kepada Bendtner daripada Giroud untuk dapat mencetak gol di 15 menit terakhir (dan memang ia lakukan hanya sayang masih offside gara-gara ukuran sepatunya yang demikian besar).

Sembilan Hari

Walaupun kekalahan ini menyesakkan dada dan akan membuat orang-orang kembali meragukan kemampuan Arsenal menjadi juara liga, banyak hikmah yang masih bisa kita petik. Kita beruntung sudah menabung poin dari hasil melawan tim-tim papan tengah dan bawah sebelumnya sehingga pertandingan ini hanya membuat City selisih 3 poin, belum menyusul Arsenal. Hal lain adalah walaupun kalah telak, kesalahan-kesalahan Arsenal di pertandingan ini tidak sulit untuk diperbaiki dan secara permainan Arsenal sebenarnya masih dapat mengimbangi City dengan beberapa serangan yang gagal menjadi gol dan tiga gol yang dicetak dengan cukup indah. Kekalahan ini membuka mata akan kelemahan Arsenal yang masih perlu dibenahi dan untungnya ini terjadi masih di paruh musim pertama. Masih banyak waktu untuk membenahinya. Dan untungnya untuk pertandingan berikutnya kita masih punya waktu sembilan hari untuk memulihkan diri dari kelelahan fisik dan mental.

Sembilan hari ini mesti digunakan Wenger dan para pemain dengan maksimal. Menganalisa kelemahan di pertandingan hari ini, memperbaiki komunikasi tim, mengasah permainan yang mengandalkan kecepatan Walcott, dan Giroud bisa latihan tembakan dengan Henry setiap hari. Dengan hasil buruk melawan Everton dan City, tidak ada hasil lain yang dapat diterima sembilan hari kemudian selain menang melawan Chelsea. Pelajaran mahal dari City ini mestinya mencambuk para pemain untuk bermain lebih baik lagi. Lebih konsisten, lebih fokus, lebih haus dan ganas. Bila kita melihat beberapa penampilan terbaik Arsenal musim ini (bukan di pertandingan ini), Arsenal bisa menang atas Chelsea yang tak lebih baik daripada City selama hal ini selalu diingat: kemenangan akan lahir dari suasana yang harmonis. Kemarahan Mertesacker kepada Ozil di akhir pertandingan yang tampak frustrasi dan menolak ke arah penonton tandang tidak perlu dibesar-besarkan. Itu hanya tanda betapa pemain sangat kecewa dengan kekalahan ini. Mertesacker mempunyai hati yang besar dan mengerti perasaan fans Arsenal setelah kekalahan besar ini, sedangkan Ozil terlalu kecewa dengan dirinya sendiri dan dengan kekalahan kali ini. Keduanya terhanyut dengan emosi setelah kekalahan. Besok mereka akan bertemu kembali di training ground dan akan kembali harmonis. Tugas Wenger selama 9 hari ini untuk mengembalikan tim ke kondisi fisik dan mental terbaik sebelum melawan Chelsea.

Victoria Concordia Crescit

Manchester City: Six Pointer Pertama

Setelah dua hasil yang tidak terlalu menggembirakan melawan Everton dan Napoli, Arsenal akan berkunjung ke kandang Manchester City. Selain Chelsea, Manchester City adalah pesaing terkuat Arsenal musim ini. Dan kedua pertandingan melawan rival terkuat tersebut adalah pertandingan Six-Pointer. Di tulisan sebelumnya saya menuliskan hasil pertandingan Six-Pointer akan menjadi penentu posisi Arsenal di bulan Desember ini. Memenangkan pertandingan ini, Arsenal akan membungkam kecerewetan para pundit bola yang tak henti-hentinya meragukan kemampuan tim ini. Menang selisih poin jadi 9, kalah jadi 3, seri selisih poin tetap. Sebelum membahas pertandingan lawan Man City, mari kita bahas sedikit dua pertandingan sebelumnya yang tidak sempat ditulis di blog ini.

Everton

Everton di bawah Roberto Martinez tampil lebih dinamis daripada saat di bawah Moyes. Tak lagi mengandalkan Baines dan Fellaini, serangan yang dilancarkan Everton lebih dinamis dan lebih menyerupai tim-tim papan atas. Ross Barkley tampil lebih cemerlang daripada pemain muda andalan Arsenal seperti Wilshere hari itu. Everton menguasai bola di babak pertama dan Arsenal baru dapat melancarkan serangan berbahaya di lima menit terakhir babak pertama. Gol Ozil di babak kedua dibalas dengan tidak kalah cantiknya oleh Deulofeu, juga pemain muda, yang dipinjam dari Barcelona. Fakta menarik adalah tiga pemain terbaik Everton musim ini selain Barkley adalah pemain pinjaman: Deulofeu, Barry dan Lukaku. Ternyata selain pintar meracik taktik permainan, Martinez juga piawai soal transfer pemain. Mungkin Manchester United merekrut manajer Everton yang salah. Kepergian Moyes ternyata lebih menguntungkan Everton, paling tidak hingga saat ini.

Arsenal sendiri tidak bermain buruk di pertandingan ini, namun juga tidak sebaik pertandingan-pertandingan sebelumnya. Pressing Everton yang intens di babak pertama membuat Arsenal berkali-kali kehilangan bola. Ramsey dan Wilshere tak mampu menemukan permainan mereka. Namun di lima menit babak kedua, dua peluang emas Ramsey dan Giroud hasil pergerakan bola yang cepat di kotak penalti lawan masih berhasil ditahan Howard. Wenger memasukkan Walcott dan Rosicky di saat yang tepat. Umpan lambung diagonal Rosicky di-knock down oleh Walcott yang kemudian disambar Giroud namun tidak kena. Untungnya Ozil berada tepat di sampingnya dan “mengajarkan” Giroud bagaimana caranya melakukan volley yang benar di depan gawang.

Sayangnya unggul 1-0, Arsenal memilih bertahan. Mungkin karena mengingat fixture bulan Desember yang padat. Deulofeu yang baru masuk dan segar memanfaatkan perpindahan ke gigi mundur Arsenal ini. Umpan lambung Everton dari sisi kiri yang juga gagal disambar Lukaku (sepanjang pertandingan ini ia dikawal dengan baik oleh Koscielny), mendarat ke kaki Deulofeu. Gibbs mencoba menutup jalur tembakan Deulofeu. Sayangnya pemain yang dihadapinya ini bukan pemain biasa. Dengan short backlift, bola ditendang dengan cepat, sedikit melengkung tanpa bisa ditahan oleh Szczesny. Hilanglah rekor clean sheet kebanggaannya seiring dengan hilangnya kesempatan meraih tiga poin di minggu yang mana para kompetitor Arsenal pada kehilangan poin.

Hasil yang sedikit mengecewakan namun jika sedikit perspektif kita letakkan, City yang seri dengan Southampton, Chelsea kalah dari Stoke City dan Man United kalah dari Newcastle, maka hasil seri ini tidaklah buruk. Paling tidak lawan Arsenal berada di posisi yang lebih tinggi di klasemen daripada lawan para rival tersebut.

Napoli

Jujur saya tidak sempat menonton pertandingan ini dikarenakan kesibukan pekerjaan. Hanya sempat melihat highlight pertandingan. Memimpin grup hingga pertandingan terakhir dan kemudian mesti puas lolos sebagai runner up tentunya mengecewakan. Namun bila kita diberikan pilihan saat undian grup UCL, asal lolos dari Group of Death ini pun sudah cukup bagus. Napoli mesti tersingkir walaupun memiliki angka 12 poin, sama dengan Dortmund dan Arsenal. Tidak ada grup yang lebih ketat di Champions League daripada grup ini, bahkan sejak beberapa musim terakhir ini.

Perbedaan antara Napoli dan Arsenal di pertandingan ini ada pada ketajaman strikernya. Giroud sudah membuktikan diri sebagai striker yang dapat diandalkan dan menjadi kunci permainan Arsenal musim ini. Namun dalam pertandingan ini terlihat perbedaan “ketajaman” dan naluri “haus gol” seorang striker antara ia dan Higuain. Saat Giroud menembak, ia tak punya “short backlift”-nya yang membuat tembakannya sedikit mudah ditebak. Bandingkan dengan gol pertama Napoli di mana tembakan Higuain mengejutkan Szczesny karena dilakukan dengan cepat saat ia membalikkan badan. Dan bola juga mengarah ke pojok gawang. Unsur kejutan, kecepatan, short backlift (ayunan kaki ke belakang yang pendek), menjadi pembeda striker tajam dengan striker biasa. Mesti diakui dalam hal ini Giroud masih kalah dari Higuain.

Arteta diusir dari lapangan karena dua kartu kuning yang terlalu mudah diberikan wasit. Dalam posisi ketinggalan 1 gol dan kehilangan 1 pemain, mudah ditebak kalau Arsenal secara psikologis akan memilih bertahan daripada menyerang. Pokoknya bagaimana caranya agar tidak kebobolan lagi dan strategi itu memang berhasil. Gol kedua Napoli baru dapat terjadi di menit ke-92, dan saat bola dikembalikan ke tengah lapangan, waktupun habis. Arsenal selamat dan lolos ke Liga Champions. Undian berat menanti di depan dengan calon lawan seperti Real Madrid, Barcelona, Bayern Muenchen, Atletico Madrid, atau PSG. Namun kita bisa pikirkan itu nanti karena pertandingan baru akan berlangsung di bulan Februari. Masih ada kesempatan untuk menambah daya tempur di bulan Januari dengan pembelian baru ataupun dengan menyelaraskan Podolski, Walcott dan Chamberlain dengan permainan tim inti.

Tuan Rumah yang Tak Pernah Kalah

Manchester City tak pernah kalah di kandangnya di liga, bahkan selalu meraih nilai sempurna. Satu-satunya kekalahan mereka di kandang diderita dari Bayern Muenchen di Champions League. Namun itupun sudah mereka balas di Allianz Arena dengan skor 2-3. Dengan kondisi mental yang lagi tinggi sehabis mengalahkan juara UCL musim lalu, Manchester City akan berada pada kondisi terbaik saat menjamu Arsenal nanti.

Bagaimana dengan Arsenal? Tidak begitu meyakinkan di dua pertandingan sebelumnya. Kelelahan mulai mendera beberapa pemain seperti Ramsey, dan Ozil. Cazorla juga telah bermain di dua pertandingan berturut-turut. Menarik siapa yang akan dipilih Wenger untuk hari ini. Apakah Walcott akan diturunkan sejak menit pertama? Apakah Wenger akan memilih double pivot Arteta dan Flamini untuk memberikan rasa aman di belakang?

Wenger sebelum pertandingan mengatakan bahwa menyerang adalah pertahanan terbaik. Jika memang itu yang ingin ia buktikan dalam pertandingan hari ini, ia mesti memainkan Ramsey dan mendudukkan salah satu antara Flamini dan Arteta di bangku cadangan. Rencana memainkan mereka berdua di Napoli sedikit banyak menurunkan daya serang Arsenal. Ramsey-Arteta atau Ramsey-Flamini? Saya akan memilih Ramsey-Flamini di pertandingan ini. Kita butuh sedikit kecepatan dari Flamini untuk menjaga pergerakan pemain-pemain sayap City yang cepat.

Bila Ramsey dan Flamini yang dipasang, siapa yang akan menemani di sayap? Ozil rasanya akan dimainkan. Ia terlalu penting untuk didrop di pertandingan ini. Ia akan punya kurang lebih 9 hari untuk beristirahat sebelum Chelsea nanti. Lalu siapa yang menemani di kiri dan kanan? Bila Wenger belum yakin dengan Walcott ia akan memasang Rosicky dan Wilshere. Bila Walcott siap, maka Walcott dan Cazorla akan jadi pilihan yang lebih baik. Dengan adanya Walcott, maka Cazorla, Ozil dan Ramsey bisa konsentrasi pada menjaga possession bola sambil menunggu waktu tepat untuk memberikan through ball kepadanya. Tanpa Walcott, kita butuh tusukan Wilshere dan Rosicky.

Di belakang, kabar Sagna fit adalah yang sangat dibutuhkan Arsenal. Jenkinson sulit untuk mengatasi kecepatan kecerdikan dan trick-trick dari Nasri, Navas ataupun Silva. Dua pertandingan tanpa Sagna dan Arsenal kebobolan gol yang dimulai dari sisi kanan Arsenal. Di kiri Monreal atau Gibbs sama mumpuni.

Maka prediksi line ups saya sebagai berikut:

Szczesny – Sagna, Mertesacker, Koscielny, Monreal – Flamini, Ramsey, Ozil – Walcott, Giroud, Cazorla

Cadangan: Fabianski, Vermaelen, Gibbs, Arteta, Wilshere, Rosicky, Bendtner

Penyerangan Terbaik vs Pertahanan Terbaik

Bagaimana caranya mengatasi penyerangan terbaik di Premier League? Dengan menampilkan pertahanan terbaik. Navas, Nasri, Aguero, Negredo adalah kuartet paling berbahaya di liga saat ini. Belum lagi ditambah dengan tusukan Yaya Toure lalu overlapping dua fullback City, Kolarov dan Zabaleta. City menyerang lewat sayap dengan sangat baik. Untuk itu fullback dan pemain sayap Arsenal mesti bekerja keras menjaga sisi lapangan. Flamini juga akan sangat membantu. Ramsey mesti siap turun setiap saat untuk meng-cover lubang yang ditinggalkan Flamini. Bila berpikir untuk menahan serangan City, maka Arteta juga sepertinya diperlukan. Namun seperti kata Wenger tadi, Arsenal mesti menyerang. City memang berbahaya, namun selama bola lebih banyak dipegang Arsenal, selama itu pula bahaya tersebut tak akan muncul.

Cazorla, Ozil dan Ramsey adalah tiga pemain yang sangat dapat diandalkan untuk ball possession. Mereka akan mendistribusikan bola dengan sabar. Kecepatan Walcott akan sangat berguna agar Kolarov tidak sering overlapping dan membuat garis belakang City tidak terlalu maju. Pertarungan akan terjadi di sisi kanan Arsenal dan kecepatan Walcott akan menjadi penentu. Kedua tim akan saling menyerang dan pasti menjadi tontonan yang menyenangkan. Tentunya tontonan ini baru sempurna bila Arsenal mampu mendapatkan tiga poin di akhir pertandingan.

Mengalahkan tim yang belum kalah di kandang musim ini adalah salah satu ciri tim juara. Tantangan dengan bonus “six pointer” ini akan menguji kadar kelayakan tim Arsenal ini untuk memimpin klasemen hingga akhir tahun. Semoga kita bisa.

Victoria Concordia Crescit

Preview Singkat Everton: Arsenal Menang

Bila Arsenal menang malam ini (dan saya yakin akan) maka jarak antara Arsenal dengan juara bertahan Liga Inggris menjadi 15 poin. Angka ini lebih besar daripada kemungkinan jarak 11 poin saat Arsenal bertandang ke Old Trafford. Kekalahan pertama Arsenal sejak pertandingan pertama musim ini saat itu membuat jarak poin mendekat menjadi 5 poin namun 4 pertandingan berikutnya yang dilalui MU dengan hasil buruk membuat jarak 15 poin akan terjadi malam ini, setelah kemenangan Arsenal. Tampaknya RVP bukan peramal yang baik. “Arah” klub lamanya yang ia pertanyakan awal musim lalu ternyata malah lebih jelas daripada klubnya yang sekarang, the club in crisis. Kita akan bahas soal perubahan arah dan nasib kedua klub yang menjadi musuh bebuyutan sejak era EPL ini lain kali.

Musim Gugur
Resminya di Inggris saat ini sudah memasuki musim dingin namun klub-klub bola Inggris seperti sedang mengalami musim gugur. Poin demi poin berguguran di matchday kemarin. Tidak hanya MU yang memetik hasil buruk, Chelsea juga kalah kepada Stoke City dan Man City ditahan Southampton. Lagi-lagi prediksi saya tentang hasil di bulan Desember meleset. Kekalahan Chelsea dan kekalahan kedua MU di kandang sendiri agak di luar dugaan. Hanya hasil dari Man City dan Liverpool yang masih sesuai skenario. Memang tidak mudah untuk memprediksi hasil pertandingan sepakbola, maka ada pepatah “bola itu bundar”. Hasil kemarin ini sangat menguntungkan Arsenal karena bila Arsenal menang lawan Everton, kita akan punya tabungan gap 7 poin dari pesaing terdekat untuk menghadapi pertandingan-pertandingan sisa akhir tahun ini. Tabungan yang penting mengingat Man City dan Chelsea adalah musuh berikutnya.

Mengapa Yakin Menang?
Lalu kok bisa yakin Arsenal akan menang atas Everton malam ini? Yakin menang bukan berarti pasti menang, karena kita tak bisa melihat masa depan. Ada beberapa hal yang bisa menumbuhkan keyakinan tersebut.

1. Konsistensi
Ada sebab Arsenal memimpin klasemen sementara dan itu adalah konsistensi. Catatan tim ini sementara adalah P14 W11 D1 L2. Selain kekalahan dari Aston Villa yang berbau kontroversi dan dari MU setelah pertandingan yang menguras fisik dan mental di Dortmund, Arsenal tidak pernah gagal mendapatkan poin. Saat Man City, Chelsea, Liverpool dan terutama MU takluk dari tim-tim papan tengah dan bawah, Arsenal hampir selalu menang. Konsistensi ini juga dibuktikan saat melawan tim tangguh seperti Liverpool, Southampton dan di Champions League: Dortmund dan Napoli. Everton akan menjadi korban berikutnya dari konsistensi ini.

Konsistensi ini berawal dari lini belakang yang menjadi faktor pertahanan terbaik di Liga saat ini. Dimulai dari Szczesny yang tampil luar biasa tanpa lakukan kesalahan setelah pertandingan pertama liga. Szczesny menjadi seorang kiper yang memenangkan poin untuk tim, bukan menghilangkan poin sebagaimana beberapa kali kejadian di musim lalu. Bila terus berkembang, ia sangat bisa menjadi kiper yang melebihi Seaman dan Lehmann. Di depannya, back four selalu tampil konsisten dan pelapisnya juga tampil baik. Monreal, Vermaelen dan Jenkinson mampu masuk dan keluar tim tanpa harus merusak penampilan barisan pertahanan Arsenal. Jumlah enam clean sheet dan hanya kebobolan 10 gol dalam 14 pertandingan menjadi dasar konsistensi Arsenal. Selain pertandingan kontroversial lawan Villa, Arsenal tak pernah kebobolan lebih dari satu gol di liga. Dengan catatan rekor seperti ini, pemain Arsenal bisa percaya diri memasuki setiap pertandingan, demikian juga fans. Ada pepatah:

Strikers win you matches but defence win you the league.

2. Kreativitas tanpa batas
Mengapa Wenger membeli Ozil ketika prioritas yang jelas adalah striker, tanya para pundit bola di awal musim? Arsenal memang mencoba mendapatkan striker terbaik liga Inggris tapi gagal, namun kesempatan mencaplok playmaker terbaik Eropa tak boleh dilepaskan begitu saja. Ferguson dalam biografinya mengkritik kebijakan Wenger yang mengoleksi clones of midfielders. Bahwa Wenger membeli pemain-pemain tengah yang serupa seperti Nasri, Arshavin, sehingga lini tengah memang kreatif tapi kekurangan greget. Salah satu alasan Fergie menolak untuk membeli Ozil di tahun 2010 mungkin karena hal ini. Ia menolak mengoleksi duplikat pemain tengah kreatif. Dan begitu juga Moyes. Tak heran saat ini mereka berakhir dengan lini tengah yang dipenuhi Fellaini, Jones, Anderson, Cleverley dan kesulitan menciptakan peluang. Tak satupun pemain tersebut akan bisa masuk ke starting line up Arsenal saat ini. Kekayaan clones of midfielders Arsenal saat ini memastikan kontinuitas supply bola dan penciptaan peluang Arsenal terus terjaga mesti satu dua pemain dirotasi. Kemarin Rosicky yang main, malam ini mungkin Wilshere. Ozil, Cazorla, Rosicky, Ramsey dan Wilshere memastikan kreativitas bukan masalah Arsenal musim ini, dan sulit membedakan mana pemain utama mana cadangan. Hadirnya Flamini dan Arteta juga menambah fleksibilitas formasi yang dipasang Wenger, semua dengan tujuan kreativitas tanpa batas yang juga tetap gregetan.

3. Mukjizat
Sejarah peradaban manusia menunjukkan bahwa memeluk agama seringkali tidak didasarkan pada akal sehat, tetapi pada Mukjizat. Entah mukjizat yang dibaca di kisah-kisah agama lalu diyakini, atau yang dilihat sendiri. Mukjizat, hal yang sulit dipahami nalar karena kita tak punya penjelasan untuknya, sulit dilakukan orang biasa, membuat kita terkejut, kagum, lalu tidak jarang hadir keyakinan buta. Nah dalam hal ini, mukjizat yang diperlihatkan Ramsey lalu Ozil dan Wilshere adalah hal-hal yang menumbuhkan keyakinan. Mukjizat yang mereka tampilkan adalah hasil kejeniusan, talenta yang dilatih sedemikian rupa sehingga aksi luar biasa bisa dilakukan di pertandingan, tak hanya di latihan. Sebuah bukti yang mengangkat mereka di atas level pemain rata-rata. Dari semua tembakan Ramsey yang masuk, operan akurat Ozil, sampai gol pinball Wilshere yang membuat seisi stadion senyap, terkesima. Permainan one-two pemain-pemain tengah Arsenal seringkali membuat kita menahan nafas, untuk kemudian menggeleng-gelengkan kepala atas level teknik yang mereka miliki. Dan mukjizat ini lahir di setiap pertandingan sehingga tak mungkin untuk tak yakin kepada tim yang satu ini.

4. Olivier Giroud
Pemain Arsenal yang tak tergantikan ini akan bermain setelah beristirahat satu pekan, dan itu cukup untuk menjadi alasan kemenangan. Bendtner bermain bagus kemarin namun sentuhan, penguasaan bola di udara dan darat, dan flick sexy Giroud tak tergantikan. Giroud akan menjadi pembeda antara barang jadi dengan mentah. Lukaku akan dilihat dengan mata orang yang telah melihat Giroud dan penilaian mereka akan berubah. Tak hanya soal assist dan goal, kontribusi Giroud terhadap permainan Arsenal sangat luas dan signifikan. Deceptive movement-nya, benturan fisiknya, kemampuan ia “membeli” waktu beberapa detik untuk menciptakan ruang bagi pemain lainnya. Perlahan-lahan ia menjelma menjadi No.9 yang komplet. Bila ada kelemahan, adalah ia masih mengandalkan kaki kiri dan tidak nyaman dengan kaki kanannya.

Empat hal di atas membuat saya yakin Arsenal akan menang malam ini. Everton memang tim bagus, solid di belakang dan mampu menciptakan banyak peluang. Kedua bek sayap mereka tampil baik di beberapa pertandingan terakhir dan mereka tak lagi mengandalkan penciptaan peluang kepada Baines. Dan Lukaku adalah pemain dengan raw talent yang sangat kentara. Kemenangan mereka atas MU tidak mengherankan (walau prediksi saya seri) mengingat tumpulnya serangan MU dari open play dan kemenangan itu akan menjadi modal kepercayaan diri mereka saat berkunjung ke Emirates Stadium hari ini.

Namun Arsenal juga telah bertemu dengan tim yang lebih berkualitas daripada Everton dan mampu menaklukkannya. Bila Lukaku striker level A, maka Lewandowski level AAA. Lini tengah Arsenal akan mendominasi pertandingan ini dan melahirkan banyak peluang. Barisan pertahanan akan membungkam Lukaku. Arsenal bisa menang malam ini selama empat hal di atas tampil kembali dan tidak terjadi hal yang kontroversial yang dipengaruhi wasit. Tapi ingat bola itu bundar, mari kita nikmati saja 90 menit pertandingan nanti. Apapun hasilnya, Arsenal tetap top of the league.

Prediksi line ups:
Szczesny – Jenkinson, Mertesacker, Koscielny, Gibbs – Arteta, Ramsey, Ozil – Wilshere, Giroud, Cazorla

Subs: Fabianski, Vermaelen, Monreal, Flamini, Rosicky, Walcott, Bendtner