Selamat Tinggal, Auba!

Aubameyang at Arsenal (2018-2022)

Pierre-Emerick Aubameyang akhirnya meninggalkan Arsenal, hanya dalam waktu tepat empat tahun sejak bergabung di Januari 2018. Ia mengikuti jejak pemain bintang sebelumnya yang ia gantikan, Alexis Sanchez yang juga hanya menghabiskan kariernya cukup singkat (3,5 tahun) di Arsenal. Bedanya Sanchez tidak memperpanjang kontrak di Arsenal sementara Auba sudah memperpanjang kontraknya 2 tahun di tahun 2020 kemarin (dengan event yang spesial). Kontrak barunya yang masih sisa 1,5 tahun sekarang (berakhir Juni 2023) disepakati untuk diakhiri oleh klub dan dirinya secara konsensual di Transfer Window musim dingin. Aubameyang pun dapat bergabung dengan Barcelona dengan status free transfer (Arsenal tidak mendapatkan transfer fee dari Barcelona).

Saya tidak perlu menulis lagi pencapaian Auba di Arsenal. Ia adalah top skorer kita selama 4 tahun itu (92 gol dalam 163 penampilan di semua kompetisi) dengan rincian sebagai berikut:

  • 2017-18 All Comp.: 14 app 10 goals; PL: 13 app 10 goals
  • 2018-19 All Comp.: 51 app 31 goals; PL: 36 app 22 goals
  • 2019-20 All Comp.: 44 app 29 goals; PL: 36 app 22 goals + 1 FA Cup
  • 2020-21 All Comp.: 39 app 15 goals; PL: 29 app 10 goals
  • 2021-22 All Comp.: 15 app 7 goals; PL: 14 app 4 goals

Dari statistik di atas jelas terlihat 2,5 musim pertama Auba pencapaiannya luar biasa. Dengan rasio gol 0.64 gol per match di periode tersebut, jelas Auba masuk dalam level very elite striker di liga. Penampilan istimewa Aubameyang tersebut menjustifikasi biaya transfernya yang sebesar £56m itu dan ditutup dengan trofi FA Cup 2020 yang hampir bisa dikatakan dimenangkan berkat aksi individualnya di depan gawang yang super cool.

Melihat begitu pentingnya peran Aubameyang bagi tim, tentunya kita semua menginginkan Auba memperpanjang kontraknya yang sisa setahun saat itu (selesai di Juni 2021). Auba ingin gaji yang sesuai dengan perannya di tim saat itu, kurang lebih apa yang didapatkan Ozil, £350K/minggu semusim. Arsenal keberatan, Barca dan klub-klub lainnya menunggu di belakang layar. Arteta pun sampai ikut turun tangan agar tidak terjadi deadlock. Ia melobi Auba pribadi, bertemu dengan ayahnya, meyakinkan mereka bahwa Auba akan menjadi pemain sentral di sisa kontraknya di Arsenal dan meninggalkan “legacy” di klub ini, layaknya pemain legendaris berkostum No.14 sebelumnya. Arteta juga meyakinkan klub bahwa ia butuh Auba saat itu. Akhirnya kontrak baru disepakati dengan gaji dasar sekitar £250K/minggu yang ditambah bonus appearance dan goal bisa mencapai max £350K/minggu.

Video announcement “sign da thing” pun di-upload dengan live streaming. Topeng Black Panther dijadikan petunjuk. Video bertajuk “This is where I belong” pun diputar. Live Streaming Auba dan Laca sahabat baiknya yang membuat semua Gooners tersenyum lebar. Kemudian video wawancaranya bersama Ian Wright di Emirates Stadium di mana ia menyebutkan bahwa alasannya mau memperpanjang kontrak adalah setelah percakapannya yang jujur dengan Arteta.

I had a chat with Mikel. I think he gave me something very clear about the idea of the future of the club and about me.

He was straight and honest and that’s what I like because we are always honest. He said, OK you can maybe leave… I don’t know what your mind is thinking right now, but you can leave and go for trophies at other clubs or you can stay here and have a legacy.

This, for me, was the key word.

Aubameyang to ian wright when he signed the new contract

Aubameyang jelas adalah Hero bagi kita saat itu. Arteta jelas jujur saat mengatakan ia bisa meninggalkan legacy di Arsenal dan Auba percaya hal itu sepenuhnya. Ia siap menjadi leader tim ini dan membawa kembali tim ini kembali ke kejayaan. Semua sepakat meneruskan waktu bersama Aubameyang untuk tiga tahun lagi semenjak tahun 2020 itu adalah yang terbaik untuk semua pihak – baik klub, manager, rekan-rekan setimnya, Auba sendiri dan supporter Arsenal.

Ia menyebutkan bahwa alasannya mau memperpanjang kontrak adalah setelah percakapannya yang jujur dengan Arteta.

Aubameyang ketika perpanjang kontraknya

From Hero to Zero

Siapa yang menyangka hanya dalam waktu satu setengah tahun kurang dari ditandatanganinya kontrak baru tersebut, Auba kemudian diasingkan oleh Arteta dari timnya, dicabut ban kaptennya, berlatih sendiri dan akhirnya dilepas sebagai free agent. Hal yang di luar dugaan semua pihak. Alih-alih meninggalkan legacy di klub tercinta, Aubameyang bahkan tak sempat mengucapkan farewell secara langsung di hadapan supporter Arsenal di stadion, tidak juga kepada rekan-rekannya yang sedang berlatih/ team bonding di Dubai saat itu. Akhir yang sangat “ruthless” untuk seorang pemain terbaik Arsenal di eranya, seorang hero. Hal yang serupa juga terjadi dengan Ozil, yang tak diberikan kesempatan untuk farewell dengan supporter Arsenal. Tentunya mudah untuk sebagian fans menuduh Arteta sebagai sosok yang kejam dalam kedua kejadian ini. Saya mencoba dengan kepala dingin mengurai apa yang sesungguhnya terjadi sehingga Arteta dan board Arsenal mengambil keputusan demikian. Mencari tahu, apa yang menjadi dasar Arsenal membalikkan keputusan yang mereka ambil satu setengah tahun sebelumnya.

Musim lalu (2020/2021) Aubameyang mengalami banyak masalah. Dari sakit malaria, ibunya yang sakit keras sehingga ia sampai absen beberapa pertandingan untuk pulkam mendampingi ibunya (dan diberikan izin oleh klub). Lalu pelanggaran disiplin yang ia lakukan, terlambat saat North London Derby yang mengakibatkan ia tidak dimasukkan ke dalam tim sama sekali dan mesti menonton pertandingan dari stand (bahkan tidak dari bench). Performa Aubameyang di lapangan juga tidak begitu baik, ia hanya mencetak 10 gol dalam 29 penampilan di liga. Rasio 0.34 gol per match ini jauh dari 2 musim sebelumnya di mana rasionya 0.61 gol per match. Namun Arteta masih membelanya di publik, terlepas dari performanya yang tidak sesuai standar tersebut. Fans Arsenal mulai gelisah karena ada sinyal kalau Auba akan mengikuti jejak Ozil yang turun performanya setelah mendapatkan kontrak baru.

Musim ini (2021/2022) Aubameyang memulainya dengan tidak baik. Kali ini ia positif Covid-19 bersama Laca yang diindikasikan berasal dari pesta ultah anaknya yang digelar di bulan Agustus, Auba tidak tampil di 2 pertandingan pertama liga dan belum fit saat Arsenal melawan City di pertandingan ketiga. Tiga kekalahan beruntun harus diderita Arsenal yang menyebabkan Arsenal berada di posisi terbawah klasemen.

Perlahan Arsenal bangkit. Auba selalu start di musim ini sebagai striker utama saat ia fit, mengorbankan Lacazette yang harus duduk di bangku cadangan. Di pertandingan berikutnya Aubameyang mencetak gol melawan Norwich City. Ia tidak mencetak gol vs Burnley namun tampil baik saat NLD di kandang, mencetak satu gol hasil counter attack cantik bersama Emile Smith Rowe. NLD-gate semusim sebelumnya seakan sudah hilang dari ingatan kita semua.

Lalu saat seri lawan Brighton, Auba tidak tampil baik, diganti oleh Laca di menit ke 72. Lawan Crystal Palace, Auba mencetak gol awal namun Arsenal secara umum kesulitan melawan Crystal Palace, tertinggal 1-2 sebelum akhirnya menyamakan kedudukan lewat gol injury time Laca. Nah di pertandingan berikutnya melawan Aston Villa, Arsenal mulai memberikan penampilan yang meyakinkan, mendominasi lawan dan akhirnya menang 3-1 dengan Auba mencetak satu gol dan memberikan satu assist.

What was good, or very good, two or three years ago, with his role in this team, at this club, it is not enough. He had to take a step forward. I would say the same with Laca, look what he is transmitting, not just doing or playing, what he is transmitting. For me that is really, really important.

They lead by example and not only there but as well at the training ground. Certain things, a role they could have had three years ago in the squad, now it has changed.

MIKel arteta on aubameyang after aston villa match

Arteta mengatakan bahwa apa yang telah dilakukan oleh Aubameyang dengan sangat baik selama dua atau tiga tahun sebelumnya di klub ini, belum cukup, mengingat perannya sekarang sebagai kapten dan striker utama. Arteta mengatakan bahwa Auba mesti mengambil satu langkah lebih maju lagi. Ia (bersama Laca) punya tanggung jawab untuk memimpin dengan menjadi role model, tidak hanya di lapangan hijau, tapi juga di training ground. Ia ingin mereka menyampaikan pesan tersebut kepada tim dengan aksi dan sikap mereka. Baginya hal ini sangat penting.

Dan Arteta melihat Auba berubah di pertandingan melawan Aston Villa tersebut. Ia melakukan pressing dengan tujuan yang jelas, cara ia bergerak, link up play-nya, caranya memimpin dalam pertandingan ini sehingga ia berhasil mengubah semuanya (tim). Ia tidak statik sepanjang pertandingan dan kemudian mencetak gol. Arteta memilih Auba versi pekerja keras ini.

Apart from the goals, the celebration when they put the ball in the net, do you see the way he runs? The purpose he has to press the ball, and when he takes it his movement, his link, how is leading the game – that is when he is changing the rest, not when he is static and then he puts the ball in the net. I prefer this Auba.

MIKEL ARTETA

Mudah kita simpulkan bahwa selama ini Arteta terus mendorong Auba dan Laca agar dapat benar-benar menjadi leader di tim ini. Tim muda ini membutuhkan role model dan mereka berdua bisa memikul tanggung jawab extra itu. Dalam pertandingan ini Auba menunjukkannya. Ia berikan satu gol dan satu assist tapi yg lebih mengesankan Arteta adalah kerja kerasnya di lapangan.

Sayangnya setelah itu, demikianlah performa Aubameyang di pertandingan-pertandingan PL berikutnya:

  • Leicester vs Arsenal (0 – 2): Auba missed sitter 2x. Menurut saya mainnya masih OK walaupun akhirnya di match ini yang tampil untuk memberikan perbedaan adalah para pemain muda.
  • Arsenal vs Watford (1 – 0), Auba missed penalty. Emile Smith Rowe menjadi pahlawan dengan solo goalnya.
  • Liverpool vs Arsenal (4 – 0).

Karena penampilannya turun di dua pertandingan sebelumnya, inilah pesan Arteta untuk Auba sebelum pertandingan melawan Liverpool:

…he needs to continue the form that he’s in and the attitude that he’s showing and as well the level of implication that he has, not only around the team but around the club as well.

MIKEL ARTETA on AUbameyang pre-match vs liverpool

Arteta menuntut lebih dari kaptennya. Ia ingin Auba meneruskan performa baiknya dengan sikap dan kerja keras yang telah ia tunjukkan sebelumnya, tidak hanya di sekitar tim tapi juga di sekitar klub. Apa maksudnya? Pendek kata on dan off the pitch, Auba perlu bersikap sebagai seorang pemimpin (kapten) dan bekerja keras. Apakah “pesan” Arteta kepada Auba sebelum pertandingan itu semacam pertanda adanya penurunan upaya dari Auba on dan off the pitch?

Walau Arteta telah mengingatkan, Auba tetap bermain jelek di pertandingan lawan Liverpool tersebut. Arsenal tertekan sepanjang pertandingan dan akhirnya kebobolan di menit terakhir babak pertama lewat set pieces. Di babak kedua ada satu kesempatan saat counterattack Arsenal yang disia-siakan oleh Auba dengan tendangannya yang lemah. Blunder pun akhirnya dilakukan pemain-pemain muda Arsenal saat ingin mengejar ketertinggalan yang mengakibatkan Arsenal kembali terekspos oleh counterattack Liverpool yang berujung dengan kekalahan telak 4-0. Auba bermain penuh selama 90 menit.

Pertandingan berikutnya melawan Newcastle (menang) dan Manchester United (kalah), Auba diganti di menit ke-70-an oleh Laca dan ia tidak mencetak gol. Semenjak dipuji oleh Arteta setelah pertandingan Aston Villa tersebut, ironisnya Auba gagal mencetak gol di lima pertandingan berikutnya.

Arteta akhirnya menyerah dengan Aubameyang dan mencoba hal baru. Melawan Everton dan butuh kemenangan, Auba di-drop ke bench dan diganti Laca di starting lineup. Arsenal kalah 1-2 dan Auba masuk di menit ke-85 menggantikan Laca. Sepanjang pertandingan, saat kamera menyorot Auba, jelas terlihat rasa frustrasinya karena tidak dimainkan sejak awal. Kemudian terjadilah insiden historik tersebut.

Pertandingan melawan Everton itu terjadi di hari Senin. Arsenal akan main lagi lawan Southampton di hari Sabtu. Auba meminta izin ke klub untuk melewatkan training session di hari Rabu dengan alasan untuk menjenguk ibunya yang sedang sakit dan membawanya ke London. Saat itu kasus Covid-19 lagi tinggi-tingginya di UK. Banyak pesepakbola PL dilarang berpergian keluar kota apalagi keluar negeri saat itu. Auba dikasih dispensasi oleh Arsenal untuk ke Perancis karena alasan ibunya yang sakit namun ia diminta untuk kembali pada hari yang sama ke London agar Kamis bisa ikut sesi latihan. Perlu diketahui saat itu Arteta dan tim sedang berada dalam tekanan tinggi akibat kalah dua kali berturut-turut melawan MU dan Everton. Arsenal harus bangkit dari kekalahan dan menang melawan Southampton.

Protokol Covid-19 saat itu menyatakan siapapun yang tiba di London mesti melakukan PCR test terlebih dahulu dan kalau sudah terbukti negatif baru boleh keluar dari isolasi terlepas orang itu atlet atau bukan. Kita tahu dari skandal False Positives FC bahwa hasil tes ini di Inggris bisa keluar paling cepat 8 jam dan paling lama bisa sampai 24 jam.

Auba kemudian kembali ke London di Kamis pagi hari, bukan Rabu sore atau malam sesuai komitmennya. Kamis pagi itu ia langsung ke training ground London Colney tanpa mengikuti protokol Covid yang berlaku tersebut. Ngakunya Auba: ia tidak tahu ada perubahan aturan protokol Covid. Arsenal terkejut dengan kedatangannya dan juga kecewa dengan Auba yang melanggar komitmen, padahal sudah diberikan dispensasi khusus.

Auba disuruh pulang sesampainya di training ground karena Arsenal tidak mau membahayakan skuad dan training ground yg beresiko untuk ditutup akibat pelanggaran protokol Covid-19 oleh Auba. Ia kemudian isolasi di rumah setelah melakukan tes PCR. Sayangnya di hari yang sama itu, ia ketahuan membuat tato baru yang jelas merupakan pelanggaran aturan isolasi. Foto tersebut di-upload oleh artis tatonya dan menjadi viral di socmed. Hal ini bukan pertama kalinya dilakukan Auba karena tahun lalu di tengah lockdown Covid-19 di UK, insiden serupa terjadi. Artis tato yang sama, Alejandro Nicolas Bernal, posting video ia yang sedang men-tato Aubameyang di tanggal 9 Februari 2021. Hal ini menjadi viral di socmed karena merupakan pelanggaran lockdown yang ketat saat itu di UK dan Arsenal berjanji akan bicara ke Aubameyang untuk mengklarifikasi dan mengingatkannya mengenai tanggung jawabnya di saat pandemi ini.

Flashback ke Awal 2021

Yang lebih menarik lagi, sebelum kejadian tato di bulan Februari itu, Auba juga absen membela tim karena mengunjungi ibunya yang sakit keras. Nah lho? Penasaran mengapa pola yang sama terjadi, saya kemudian mencoba menelusuri ulang apa yang terjadi di awal tahun 2021 itu dan membandingkannya dengan insiden di bulan Desember 2021.

  • 23 Jan 2021 FA Cup – Southampton vs Arsenal (1 – 0): Auba absen. Arteta hanya mengatakan Auba sedang melalui masa sulit tanpa menjelaskan penyebabnya.
  • 26 Jan 2021 PL – Southampton vs Arsenal (1 – 3): Auba kembali absen. Sehari berikutnya Auba menjelaskan ia absen karena ibunya yang sakit. Ia diberikan kesempatan oleh Arsenal untuk personal leave ini dan akan kembali ke London besoknya (28 Jan).
  • 30 Jan 2021 PL – Arsenal vs Man United (0 – 0): Auba belum kelihatan di bangku cadangan. Arteta masih supportive terhadap Auba dan mengatakan klub mendukungnya di masa sulit ini dan ia butuh waktu.
  • 2 Feb 2021 PL – Wolves vs Arsenal (2 – 1): Auba duduk di bangku cadangan, Laca start. Ini adalah pertandingan spesial di mana Craig Pawson memberikan Arsenal dua kartu merah. David Luiz mendapatkan kartu merah di menit ke-45 sehingga Laca terpaksa diganti Gabriel. Kemudian Pepe digantikan Auba di menit ke-61. Leno kena kartu merah di menit ke-72.
  • 6 Feb 2021 PL – Aston Villa vs Arsenal (1 – 0): Auba duduk di bangku cadangan, Laca start. Auba masuk di menit ke-59 menggantikan Laca.
  • 9 Feb 2021 – Video Tato diupload artisnya. Arsenal berjanji akan bicara dengan Auba. Kasus diselesaikan secara internal tanpa diumumkan apa sanksinya.
  • 14 Feb 2021 PL – Arsenal vs Leeds (4 – 2): Auba akhirnya menjadi starter setelah absen 3 pertandingan dan dicadangkan selama 2 pertandingan. Ia tampil gemilang dan mencetak hat-trick di pertandingan ini. Ia bermain full 90 menit.
  • 19 Feb – 12 Mar 2021 – Arsenal melawan Man City, Benfica (UEL), Leicester, Burnley dan Olympiacos (UEL). Auba main full di 4 pertandingan dan menjadi cadangan di match lawan Leicester yang berjarak terlalu dekat dengan Benfica. Ia mencetak 2 gol ke Benfica dan 1 gol ke gawang Burnley.
  • 15 Mar 2021 PL – Arsenal vs Tottenham (2 – 1). Kejadian telatnya Auba sehingga ia tidak dimasukkan ke dalam skuad sama sekali.
  • Sanksi indispliner Auba tidak berlangsung lama karena di pertandingan berikutnya melawan Olympiacos Auba menjadi starter, namun tidak mencetak gol dan Arsenal kalah. Kemudian lawan West Ham ia bermain sebagai RW dan Laca CF, Arsenal seri 3-3, Auba tidak cetak gol. Ia kemudian menjalankan tugas negara membela Gabon, dan di sana ia kena malaria. Pertandingan setelah itu lawan Liverpool dan Slavia Prague, Auba belum mengetahui kalau ia kena malaria, hanya saja badannya terlihat lebih lemas. Setelah itu ia divonis sakit malaria, opname di rumah sakit dan kemudian absen selama tiga minggu.
  • Auba kembali ke bangku cadangan saat semifinal UEL pertama melawan Villarreal, hanya bermain selama 5 menit dan tidak bisa membantu Arsenal yang kalah. Lalu ia start vs Newcastle yang menjadi awal dari rally 5 pertandingan PL terakhir Arsenal untuk menutup musim tersebut dengan sedikit bermartabat. Di pertandingan ini ia mencetak 1 gol dan 1 assist. Kemudian di semifinal UEL kedua, ia juga start tapi Arsenal hanya bisa mendapatkan hasil seri dan harus gugur dari kompetisi ini. Di 4 pertandingan PL terakhir, Auba tidak mencetak gol sama sekali. Auba mengakhiri musim tersebut hanya dengan 10 gol di liga, bisa disebut musim terburuk dari segi produktivitas gol dalam sebelas tahun terakhir kariernya.

Saya mencoba simpulkan serentetan kejadian di atas sebagai berikut: 23 Jan 2021, Auba minta dispensasi personal, diberikan. Kemudian saat ia telah menyelesaikan masalah pribadinya, pelan-pelan ia diintegrasikan kembali ke dalam tim. Arsenal kalah dua kali, ia malah bikin tato melanggar lockdown (9 Feb). Arteta bicara dengannya, kemudian ia tampil sangat baik melawan Leeds, masalah seakan-akan selesai. Namun sebulan kemudian, terjadilah insiden NLD itu. Ia dimaafkan, bermain kembali namun secara mental mungkin berpengaruh. Formnya memburuk dan ditambah ia kena malaria. Sejak NLD-gate tersebut, Auba hanya mencetak 1 gol dalam 10 pertandingan berikutnya. Sebaliknya Arsenal menang dalam 5 pertandingan PL terakhir itu, tanpa terlalu banyak kontribusi darinya.

Sejak NLD-gate tersebut, Auba hanya mencetak 1 gol dalam 10 pertandingan berikutnya. Sebaliknya Arsenal menang dalam 5 pertandingan PL terakhir itu, tanpa terlalu banyak kontribusi darinya.

arsenal di akhir musim 2020-2021

Menurut saya insiden NLD-gate itu cukup berpengaruh terhadap Auba. Karakternya yang extrovert tapi banyak menggunakan perasaan daripada logika (sunshine yellow personality), mudah tersinggung jika dipermalukan seperti itu oleh Arteta di depan rekan-rekan timnya. Bukan kebetulan bahwa semenjak itu form-nya jatuh bebas, dan seperti yang kita ketahui Auba tidak pernah kembali lagi ke form terbaiknya.

Their naturally outgoing, sociable, dynamic energy lifts the energy of the team as they love to provide a bit of a laugh. They worry about the team dynamic and want to ensure that everyone is involved. Their friendly, persuasive and animated behaviour can often help bring the group together.

If they are criticised on an idea, the Sunshine Yellow tends to go into “transmit” mode even harder rather than taking the time to find out where their colleague is coming from.

Sunshine Yellows with low emotional maturity may also avoid receiving critical feedback. They may choose to reject the person or respond in a passive-aggressive way.

Sunshine yellow personality – insights discovery

Not Captain Material

Kembali ke Desember 2021. Auba kemudian ditelepon oleh Arsenal, dikabari bahwa Jumat ia tidak perlu datang ke London Colney karena Sabtu ia tidak akan dimainkan sama sekali. Beberapa hari kemudian ia kembali ke training ground dan berbicara empat mata dengan Arteta dan juga dengan Edu. Arteta menjelaskan kepadanya sanksi yang harus diterimanya, ban kaptennya dicopot dan ia diinstruksikan untuk berlatih sendiri, terisolasi dari rekan-rekan timnya (miris, mengingat ia sering melanggar aturan isolasi) sampai masa waktu yang tidak ditentukan. Dan semenjak itu Arteta tak bicara lagi padanya.

Arteta kecewa karena Auba melanggar komitmen bersama dan terkesan meremehkan apa yang telah disepakati bersama, terutama di tengah kondisi kasus Covid yang memuncak di Inggris. Ia seperti tidak menganggap serius apa yang telah disepakati dengan klub padahal ia telah diberikan kepercayaan dan dispensasi spesial. Dan ini bukan kejadian yang pertama kali, bila kita melihat kronologis di atas. Kesimpulannya ia dianggap “abuse the trust” yang diberikan oleh Arteta dan tidak menjadi contoh kapten yang baik untuk timnya.

Semenjak Arteta menjadi head coach dan kemudian manager Arsenal, ia berulang kali menekankan pentingnya pemain Arsenal untuk merasa bangga dan terhormat, bahkan merasa “privileged” menjadi pemain yang mewakili klub ini. Seyogyanya sebagai pemain Arsenal, kebanggaan itu diaplikasikan dalam bentuk komitmen dan kerja keras baik di lapangan maupun di training ground. Disiplin adalah hal utama bagi Arteta bahkan sejak ia menjadi pemain. Selain itu menurut saya personality Arteta adalah Fiery Red, extrovert namun lebih menggunakan logika daripada perasaan sehingga karakter seperti ini umumnya sangat fokus, driven, tegas dan juga ruthless. Maka ia punya prinsip non-negotiables yang tidak boleh dilanggar semua anggota tim, apalagi oleh seorang kapten.

Menariknya, Auba sendiri seperti belum memahami mengapa ia dihukum demikian keras oleh Arteta. Di dalam preskonnya di Barca, ia menjawab kalau masalahnya ada di Arteta, bukan di dirinya. Ia tidak paham mengapa Arteta tidak senang (dan membesar-besarkan masalah yang mungkin dianggap sepele baginya), sedangkan ia kalem-kalem saja.

My problem was only with Arteta. He wasn’t happy. I can’t tell you more. He wasn’t very happy, I was very calm.

Auba on his broken relationship with arteta

Sementara itu Arteta menjelaskan alasannya mencabut ban kapten dari Auba:

I do not establish my authority by being dictatorial or ruthless,

I just ask for one thing: respect and commitment. At this level, if I don’t get that, I will pack my bags and go somewhere else because that is the minimum I can ask for.

I am going to expect that from everybody who works for the club. First of all from myself, and the day I don’t do that I will walk through that door and go and do something else. It as clear as that.

To be successful you have to be passionate about something and want to represent a club of this size, with its history. That is the minimum standard you have to bring. I am not going to ask anybody to put the ball in the top corner every time they hit it, but I will ask them to do the right things every single day for this club.

Arteta on auba being stripped of captaincy

Kita bisa membaca adanya keyword seperti respect, commitment, represent the club, dan yang terpenting “do the right things every single day for this club.” Dari sini kita bisa menyimpulkan Auba dinilai tidak melakukan hal-hal ini belakangan ini. Tentunya penilaian ini tidak hanya datang dari Auba seorang. Menyia-nyiakan dan kemudian membuang pemain bergaji tertinggi di klub saat ini tentunya tidak dapat dilakukan oleh seorang manager belaka. Board Arsenal tentunya mendukung Arteta 100% dalam hal ini.

Setelah membaca kembali serangkaian kejadian sebelum kasus terakhir ini terjadi, saya menduga setelah match lawan Aston Villa itu, Auba menurun lagi upayanya di training ground. Mungkin ia telat datang latihan, mungkin upayanya turun sekian persen. Implikasinya setelah pertandingan itu ia gagal mencetak gol dalam 5 pertandingan berikutnya dan gagal menginspirasikan tim dalam kapasitasnya sebagai kapten.

Sebelum pertandingan melawan Liverpool, Arteta memberikannya peringatan: tidak mencetak gol tidak masalah selama engkau meningkatkan upaya, melanjutkan aplikasi kerja keras di lapangan maupun training ground, karena ia melihat Auba mulai kendor lagi. Lalu di pertandingan Liverpool tersebut kita bisa melihat di saat tim lagi down, Auba juga tidak mampu menginspirasi rekan-rekan setimnya. Lalu di dua pertandingan berikutnya ia tampil buruk, dan akhirnya di-drop ke bench saat lawan Everton.

Arteta berharap setelah di-bench saat lawan Everton, Auba bisa bereaksi dengan introspeksi dan berusaha keras untuk bisa kembali ke starting lineup. Namun hal sebaliknya yang terjadi. Auba terkesan menganggap remeh dispensasi yang diberikan saat Covid-19, meninggalkan rekan-rekannya yg sedang latihan keras untuk bangkit melawan Southampton setelah dua kekalahan berturut-turut. Ia kembali ke London terlambat, pergi tatoan pula, tidak meminta maaf, dan alasannya: saya tidak tahu ada aturan baru soal isolasi. Pemain yang digaji setinggi itu kita harapkan agent-nya ataupun dirinya untuk melek terhadap aturan isolasi apalagi ketika ia mendapatkan dispensasi khusus. Arteta tidak bisa menerima alasan ini dan memutuskan, OK, you’re out, Auba.

Absennya Auba digantikan oleh Laca, teman baiknya. Dan ternyata dipimpin oleh Laca yg bekerja keras, Arsenal malah menang di 4 match PL berikutnya dan memberikan penampilan terbaik musim ini saat melawan Man City. Laca memberikan kontribusi 2 gol dan 3 assist di 5 match itu. Kehadiran Auba tidak dirindukan Arsenal sama sekali.

Bila Arsenal mampu move on dari Auba, sebaliknya Auba tidak berhasil merehabilitasi nama baiknya ketika diberikan kesempatan untuk membela Gabon di AFCON. Ia memilih party di Dubai tanpa masker bersama beberapa rekannya sebelum AFCON resmi dimulai. Akibatnya ia dan Mario Lemina positif Covid.

Apakah Auba memang tidak sadar pentingnya perannya sebagai kapten timnas di saat itu? Di tengah kritikan terhadapnya yang dianggap gagal sebagai kapten Arsenal? Contoh seperti apa yg dapat ia berikan kepada rekan-rekan setimnya?

Kemudian kembali muncul rumor yang tidak baik, bahwa setelah recover dari Covid-19 di Cameroon ia pulang ke hotel di dini pagi hari bersama Mario Lemina dalam keadaan mabuk. Rumor ini malah dimuat oleh L’Union, koran terkenal di Gabon. Auba membantah hal ini. Kita tidak tahu mana fakta yang benar, namun timnas Gabon memulangkannya ke London, dengan alasan resmi: masalah kesehatan jantung akibat Covid. Arsenal kaget dan bingung. Auba dicek, dan dinyatakan kondisi jantungnya baik-baik saja saja. Artinya alasan itu dibuat-buat oleh timnas Gabon dengan tujuan memulangkan Auba. Tanya kenapa?

Reputasi Aubameyang di Arsenal semakin jatuh. From hero to zero, hanya dalam satu setengah tahun. Arteta membawa timnya ke Dubai untuk training sekaligus team bonding. Auba tidak dibawa sementara pemain yang numpang latihan seperti Jack Wilshere saja dibawa Arsenal. Ini adalah sinyal keras kalau Auba mesti mencari klub baru karena bukan lagi bagian dari masa depan Arsenal. Agent-nya mulai bergerilya mencari klub yang berminat.

Barca The Saviour

Saat tawaran Barca datang, kesempatan emas ini tentunya tidak akan disia-siakan oleh Arsenal. Toh Auba tidak akan dimainkan lagi. Bila ia bisa dilepas di Januari tersebut, maka Arsenal bisa menghemat gaji tingginya selama 1,5 musim (untuk persiapan pembelian striker top di Juni nanti) dan tim bisa fokus di setiap pertandingan tanpa harus menghadapi pertanyaan dari media setiap minggu, “Kapan Auba main lagi?”

Namun misi melepas Auba ke Barca ternyata tidak semudah itu. Arsenal hampir gagal deal dengan Barca karena Barca terikat dengan aturan La Liga soal budget gaji pemain. Mereka hanya mampu membayar Auba sekitar 2,5 juta euro untuk musim ini. Mereka ingin Arsenal membayar sisa gaji Auba dengan status loan 6 bulan dan kemudian di akhir musim ditinjau kembali. Arsenal tidak mau. Hampir deadlock, Arteta akhirnya memutuskan bersama Tim Lewis untuk terminate kontrak Auba saja sehingga ia bisa bergabung dg Barca dengan status free agent. Auba sudah ngebet ke Barca dan sejak siang hari itu sudah terbang ke Barca untuk persiapan tanda tangan kontrak di deadline day transfer window.

Untuk putuskan kontrak Auba dan menghasilkan win-win solution untuk semua pihak, kira-kira begini formula yang diterapkan:

  • Auba basicnya £250K/week di Arsenal, £350K/week kalau ada bonus goal + appearance.
  • Auba terima dari Barca £100K/week sampai akhir musim ini. Namun ia mendapatkan kontrak selama 3,5 musim, 2 tahun extra dari sisa kontraknya di Arsenal.
  • Arsenal membayar ke Auba severance payment untuk pemutusan kontrak, senilai £7 juta. Ini sama dengan £350K/week dikali 20 minggu yang tersisa untuk musim ini. Dengan cara ini Arsenal menghemat gaji Auba full musim depan, senilai £13 juta dari basicnya saja.
  • Barca akan menaikkan gaji Auba di musim depan, mungkin tidak signifikan namun dengan memberikan ia kontrak selama 3,5 musim, dibayar £100K/minggu pun sama nilainya dengan sisa kontraknya yang 1,5 musim di Arsenal. Ada opsi break contract di Juni 2023, yang mana ada kemungkinan Auba akan diputus-kontrak saat itu dan sisa gajinya dibayar penuh oleh Barca karena Auba mungkin tidak akan cukup fit untuk bermain di Barca sampai dengan 2025 (ia akan berusia 36 tahun saat itu). Dengan demikian secara keseluruhan Auba tidak kehilangan potensi pendapatan dari sisa kontraknya di Arsenal.

Dengan solusi di atas, semua pihak mendapatkan solusi yang diinginkan. Arsenal bisa menghemat gaji yang signifikan, Barca bisa mendapatkan pemain bintang yang sudah lama mereka incar walaupun sedang di penghujung kariernya, dengan gaji relatif murah, dan Aubameyang bisa menyelamatkan mukanya, melupakan penderitaan diisolasikan dari tim dan sebaliknya dapat bergabung kembali dengan sohib party-nya, Ousmane Dembele yang ironisnya memilih tinggal hingga akhir musim ini di Barca karena kedatangan Auba (OK, so not really win-win for Barca).

Legacy

Manusia boleh berencana, Tuhan yang menentukan. Rencana Auba untuk mengakhiri karier di Arsenal dan meninggalkan legacy yang harum sebagai legenda Arsenal gagal terlaksana. Tentunya sikap dan aksinya sendiri yang menjadi sebab utama kegagalan tersebut (bila ia mau jujur dengan diri sendiri). Bila dulu percakapannya yang jujur dengan Arteta tentang makna legacy membuatnya memperpanjang kontrak, maka percakapan yang jujur kali ini dengan Arteta mengenai komitmen yang dilanggar dan kekecewaan klub terhadap sikapnya mesti diterima dengan pahit oleh Auba. Sayangnya ia (dan kita) mesti menerima kenyataan bahwa ia gagal menjadi legacy sebagaimana impian semua supporter Arsenal di momen perpanjangan kontrak itu.

Menariknya, tim muda ini tidak merasakan kehilangan dengan kepergiannya. Mereka bermain dengan baik setelah ia di-drop dan berlatih dengan ceria di Dubai tanpa dirinya. Kapten baru lahir di dalam seorang Laca, yang menjalankan perannya dengan sangat baik di periode ini. Sudah bukan rahasia umum kalau Laca adalah figur senior yang dihormati terutama oleh pemain-pemain muda, karena ia sering memberikan mereka bimbingan.

Menariknya lagi, tidak cuma Auba, dari sejumlah pesepakbola yang pernah menjadi kapten Arsenal, sebagian besar tidak memiliki kesempatan mengakhiri kariernya di Arsenal. Setelah Tony Adams yang pensiun di Arsenal, sejumlah pemain seperti Vieira, Henry, Gallas, Fabregas, Van Persie, Vermaelen, Koscielny, dan sekarang Aubameyang meninggalkan Arsenal untuk mengakhiri karier bermain mereka di klub lainnya. Namun ada fakta yang menarik juga, hanya dua kapten Arsenal yang kariernya berakhir di klub ini semenjak Adams, yaitu Mikel Arteta dan Per Mertesacker. Dan mereka berdua sekarang menjadi First Team Manager dan Academy Manager di klub tercinta. Bukan kebetulan kalau mereka berdua inilah yang benar-benar memahami apa artinya kehormatan yang diberikan untuk membela klub ini. Wenger berhasil mendidik keduanya dengan baik untuk mewarisi title Mr. Arsenal berikutnya, setelah Mr. Arsenal orisinal, Tony Adams.

Lembaran Aubameyang di klub ini akhirnya kita tutup. Terima kasih untuk 4 tahun pengabdiannya. Alih-alih meninggalkan legacy, Aubameyang “ditinggalkan” oleh managernya dan timnya. Kita akan mengenang manis video announcement pembelian Auba “Yo Pi’erre, you wanna come out here?” yang sampai saat ini belum bisa tergantikan kerennya. Kita akan mengenang gol-gol indah Aubameyang, trofi FA Cup 2020, dan senyum lebarnya yang affectionate ketika ia sedang happy. Namun kita juga memahami sekarang, mengapa perpisahan ini harus terjadi.

Selamat tinggal Auba, sayang sekali kisahmu dan Arsenal mesti berakhir di sini. Kami akan maju terus, untuk menuju Top Four di akhir musim. Entahlah kalau kita bisa berjumpa lagi di Champions League atau tidak musim depan (tergantung finish-nya Barca juga 😉).

Up The Arsenal!

Advertisement

Habis PHP, Terbitlah PEA

Fans Arsenal pastilah terbiasa mendengar kata PHP. Di sepuluh tahun terakhir era Wenger dan setelah Baku (final Europa League 2019), kita seringkali mendapatkan PHP bahwa inilah saatnya Arsenal kembali jaya. Bermula dengan Project Youth yang lahir pasca The Invincibles, Wenger melakukan regenerasi pemain dan perubahan gaya sepakbola Arsenal dari yang mengandalkan fisik dan kecepatan menjadi lebih teknikal. Pemain-pemain muda di antaranya Fabregas, Rosicky, Hleb, Flamini dan Van Persie tampil cemerlang di musim 2007-2008 dan sempat memberikan harapan kejayaan kembali Arsenal. Sempat memimpin klasemen di bulan Februari, penampilan Arsenal jatuh bebas di bulan Maret 2008 setelah cedera horor patah kaki yang dialami Eduardo.

Di musim 2010-2011 muncullah rising stars dalam sosok Wilshere, Ramsey, Nasri. Bersama Arshavin, Van Persie dan Fabregas, tim ini mengalahkan Barcelona 2-1 di leg pertama Champions League. Sampai akhir tahun 2010, Arsenal masih bercokol di peringkat kedua liga. Sama dengan 3 musim sebelumnya, mental tim muda mungkin lebih rapuh daripada tim yang berpengalaman. Semenjak kalah di final Piala Liga lawan Birmingham City tanggal di akhir February 2011 berkat blunder Koscielny dan Szczesny, posisi Arsenal di liga turun drastis. Hanya 2 kemenangan dalam 11 pertandingan terakhir membuat Arsenal harus puas di peringkat keempat, turun dari peringkat kedua. Wenger tak mampu mengangkat kembali moral tim mudanya saat itu. Kalau saja tim tersebut dapat bangkit dari kekalahan di final Piala Liga dan menang beruntun selama 10 pertandingan terakhir (di musim 97-98 mereka melakukannya), maka gelar juara liga sudah pasti di tangan. Fans kembali kena PHP.

Musim 2013-2014 menandai era PHP baru. Model Finansial Arsenal menjadi lebih kuat semenjak ada tambahan dana komersial dari sponsorship kit dan stadion yang baru. Mesut Ozil dibeli dari Real Madrid dengan rekor transfer 42 juta pounds. Satu musim berikutnya Alexis Sanchez didatangkan dari Barcelona. Kedatangan kedua pemain bintang ini membawa perubahan terhadap mental tim Arsenal. Trofi pertama pun diraih dalam bentuk FA Cup, mengakhiri musim kering selama 9 tahun tanpa trofi (sampai ada lagunya). Musim berikutnya kembali FA Cup diraih, dan setelah absen setahun, FA Cup kembali dimenangkan di tahun 2017. Tiga trofi dalam empat tahun. Namun di liga, Arsenal tak mampu bersaing dengan klub-klub besar lainnya yang lebih bermodal. Berturut-turut poin dan peringkat yang diraih sejak 2013-2014 s/d 2016-2017 adalah sebagai berikut: 79 (4th), 75 (3rd), 71 (2nd), 75 (5th). Arsenal pun harus puas hanya lolos ke Europa League di tahun 2017. Musim 2015-2016 adalah musim di mana Arsenal, jika sedikit lebih konsisten saja bisa menjadi juara liga dikarenakan semua tim besar lainnya saat itu juga sedang merosot penampilannya. Sayangnya, Leicester City-lah yang memanfaatkan peluang itu.

Musim 2017-2018 adalah musim terakhir Wenger. Ketidakpastian masa depannya dan dua pemain bintang (Ozil dan Sanchez) yang sisa kontraknya tinggal setahun bukan pertanda yang baik untuk memulai musim baru. Off the pitch, Ivan the Snake melakukan segala manuver untuk mengurangi kekuasaan Wenger dengan tujuan untuk kemudian mendepaknya. Bukan rahasia umum kalau Wenger menguasai segala hal di klub itu dan Ivan sebagai CEO hanya punya kuasa terbatas. Sven Mislintat bergabung di November 2017, disusul Raul Sanllehi di February 2018. Pergulatan kekuasaan di luar lapangan berdampak ke dalam lapangan. Sanchez dijual di tengah musim, kontrak Ozil diperpanjang. Wenger memutuskan untuk mundur dengan sisa kontrak setahun setelah penampilan timnya makin menurun. Arsenal pun finish di musim tersebut dengan hasil terburuk di era Wenger: 63 point dan peringkat ke-enam. Gazidis, Mislintat dan Sanllehi memilih Emery sebagai pengganti Wenger. Tidak lama kemudian Gazidis meninggalkan Arsenal untuk mengejar fulus yang lebih menggiurkan di AC Milan, sedangkan Mislintat kalah dalam pertarungan kekuasaan melawan Sanllehi dan akhirnya hengkang.

Era Emery, tidak usah dibahaslah ya. Lebih cepat dilupakan lebih baik. Mungkin rekan-rekan Gooners bisa memperhatikan kalau saya tidak menulis satu artikel pun tentang Arsenal di era Emery sedangkan sekarang sudah menulis lima artikel tentang Arsenal-nya Arteta. PHP era Emery sangat luar biasa mengecewakannya. Ditambah dengan sepakbola tanpa identitasnya yang seakan menjadi pengkhianatan terhadap legacy warisan Arsene Wenger. Hasil akhir musim pertamanya adalah dibantainya Arsenal oleh Chelsea 1-4 di Baku, memupus harapan untuk tampil di Champions League setelah dalam beberapa pertandingan terakhir di Premier League Arsenal juga gagal meraih poin yang diperlukan untuk tetap di peringkat ke-empat. Ending yang anti-klimaks.

Lalu apakah era PHP ini sudah berakhir? Kita harap demikian setelah melihat kedahsyatan tim Arsenal di bawah asuhan Arteta yang baru bergabung Desember lalu. Ia bergabung saat kondisi moral tim sedang parah-parahnya dan sepakbola Arsenal sedang kehilangan jati diri. Granit Xhaka sang kapten dicopot bannya dan bersitegang dengan fans. Mesut Ozil dipinggirkan oleh Emery. Average point per game di musim ini yang didapatkan Emery bahkan lebih rendah daripada musim terburuk Wenger (1.38 vs 1.65). Arteta memperbaiki penampilan timnya dengan memulai dari dasar, dari komitmen, semangat juang tim dan gairah bermain sepakbola. Perlahan, hasil di lapangan membaik dan identitas sepakbola yang baru pun terlihat.

Grafik di atas ini menggambarkan performa Arsenal di Premier League musim ini di bawah 3 “head coach” yang berbeda. Average point per game di bawah Emery = 1.38, Ljungberg = 1.00 dan Arteta = 1.65. Sebagai perbandingan Liverpool, sang juara memiliki average ppg = 2.61. Masih banyak PR Arteta untuk Arsenal mencapai level penantang serius gelar juara EPL. Namun Arsenal bisa sedikit banyak terinspirasi oleh Liverpool-nya Klopp. Semenjak bergabung dengan Liverpool di Oktober 2015, berikut hasil setiap musimnya: 60 (8th), 76 (4th), 75 (4th), 97 (2nd) dan 99 (1st). Baru pada musim kelima Liverpool bisa meraih gelar juara namun setiap musim terlihat jelas peningkatan performa timnya dan terutama identitas sepakbolanya. Fans Arsenal mesti bersabar.

Habis PHP, Terbitlah PEA

PEA di sini bisa berarti Pierre-Emerick Aubameyang atau Percaya Era Arteta. Kedua figur ini berperan sangat penting musim ini terutama dalam mendapatkan gelar juara FA Cup yang ke-14. Mari kita bahas sedikit mengenai hasil pertandingan yang luar biasa ini.

Di tulisan saya sebelum pertandingan, saya menuliskan soal prediksi line up yang terbukti tepat. Baik Arsenal maupun Chelsea memainkan formasi 3-4-3 walaupun dengan aplikasi yang berbeda. Video di bawah ini menjelaskannya dengan sederhana dan sangat baik:

Arsenal vs Chelsea Final FA Cup 2020 post analysis

Chelsea mendominasi 10 menit babak pertama. Ketiga penyerangnya bermain sangat rapat dan dengan umpan-umpan pendek memanfaatkan kelincahan dan kemampuan dribble Pulisic dan Mount yang ditunjang dengan flick pass dan hold-up play Giroud. Arteta sudah mengantisipasi itu dengan meminta ketiga CB-nya bermain rapat pula. Chelsea hanya bisa menembus pertahanan lewat kontrol bola yang luar biasa dari Pulisic di kotak penalti lawan. 1-0 untuk Chelsea setelah Giroud one touch flick ke Pulisic hasil crossing Mount yang mengenai kaki Holding. Game plan Lampard berjalan dengan baik.

Para pemain Arsenal tidak panik dan sebaliknya menjalankan game plan yang disusun Arteta dengan sangat baik. Arteta sudah memprediksi kalau James, wing back kanan Chelsea akan bermain lebih maju daripada Alonso di sisi kiri Chelsea. Azpilicueta diminta Lampard bermain agak melebar ke kanan untuk mengantisipasi Aubameyang. Bertolak belakang dengan tiga striker Chelsea, Arteta memposisikan ketiga striker Arsenal berjauhan satu sama lain, karena kekuatan mereka memang di kecepatan, lebih direct daripada bermain dengan umpan-umpan pendek. Lacazette memainkan peran false nine untuk menarik Zouma maju ke depan, sementara Rudiger sibuk menjaga Pepe yang sering memposisikan diri di garis pinggir lapangan. Karena jarak antar CB Chelsea yang semakin jauh, selanjutnya tinggal lomba lari Aubameyang dan Azpilicueta. Arsenal memiliki senjata umpan panjang Luiz dan Tierney yang siap melakukan lob jauh setiap Aubameyang memberikan aba-aba. Bergantian dengan Maitland-Niles, sisi kanan pertahanan Chelsea diserang terus-menerus sampai Azpilicueta tertarik hamstringnya baru di menit ke-35 karena diajak lomba lari terus-menerus. 1-1 setelah Azpilicueta yang hopeless terpaksa menjatuhkan Auba di kotak penalti lawan dan Auba tidak menyia-nyiakan tendangan penalti tersebut.

Semenjak drink break di babak pertama, Arsenal mendominasi pertandingan. Pressing tinggi Arsenal lebih efektif daripada Chelsea yang terpaksa membuang bola jauh-jauh, dan Pepe hampir saja mencetak gol indah lainnya hasil pressing tinggi kalau saja Maitland-Niles tidak offside. Xhaka menempel ketat Jorginho, Ceballos selalu ada di mana-mana untuk recovery bola ataupun interception. David Luiz mematikan Giroud sepanjang pertandingan, tanpa ada satupun shot on goal. Giroud bahkan terpaksa berakting ditembak sniper saking putus asanya. Sayang sekali Arsenal tidak menambah jumlah gol di babak pertama.

Di awal babak kedua, Pulisic kembali mengancam. Untungnya pemain terbaik Chelsea ini juga ketarik hamstringnya. Kadang kita membutuhkan dewi fortuna di pertandingan penting seperti ini. Pedro yang menggantikannya tidak mampu memberikan kontribusi yang sama. Ceballos memenangkan duel udara lawan Pedro, Bellerin menjemput bola dan lari sepanjang 40 meter, melewati Rudiger dan ditackle oleh Christensen. Pepe yang membayangi lari Bellerin siap menyambut bola liar dan mengumpan ke Aubameyang dengan tenang. James tidak kelihatan di lapangan lawan meninggalkan Zouma yang bingung antara marking Lacazette atau Aubameyang. Ia melakukan fake untuk shoot dengan kaki kanan yang sudah diantisipasi Zouma, memindahkan bola ke kiri lalu melakukan lob shot ketika kiper Chelsea maju ke depan. 2-1 untuk Arsenal. Dua gol hasil counter attack cepat. Lampard tak punya jawaban.

Sekarang kita mengerti mengapa Arteta tidak memainkan PEA sebagai striker tengah dan sebaliknya Auba sangat mematikan dari sayap kiri. Arteta “mengorbankan” Lacazette yang bermain sebagai false nine sedangkan Auba dan Pepe bermain lebih mirip sebagai dua penyerang utama saat Arsenal melakukan counter attack. Laca bertugas melakukan pressing tinggi saat bertahan, dan menarik maju bek lawan saat Arsenal menyerang, menciptakan ruang yang cukup untuk kecepatan lari Aubameyang. Terutama saat melawan pertahanan 3 CB, Aubameyang akan sangat efektif karena umumnya CB tidak secepat full back, ketika ditarik ke kiri kanan lapangan akan meninggalkan ruang kosong yang amat lebar. 29 gol dicetak Aubameyang musim ini yang hampir tidak pernah dimainkan sebagai penyerang tengah.

Semua penyerang Arsenal juga lebih disiplin saat bertahan. Auba dan Pepe melakukan tracking back dengan rajinnya dan berlari dengan cepat ke depan saat counter (bandingkan dengan penyerang Chelsea). Arteta berhasil melatih mereka sebagai satu unit yang disiplin. Teringat dengan kata-katanya mengenai menderita bersama. Sebuah tim harus siap menderita di lapangan, dan kemenangan akan terasa lebih nikmat sesudahnya. Seluruh pemain Arsenal yang bermain saat itu menjiwai filosofi ini dan mereka sangat menikmati hasilnya di akhir pertandingan. Pengorbanan yang pantas untuk diberikan.

Malam itu, semua pemain Arsenal tampil prima dan bisa dianggap men of the match. Mereka menghapus bayangan mimpi baruk di Baku melawan tim yang sama. Aubameyang sedikit di atas performa seluruh tim karena eksekusinya yang luar biasa. Sang nomor 14 mempersembahkan FA Cup ke-14 untuk Arsenal. Tidak ada script yang lebih sempurna.

Sebuah tim harus siap menderita di lapangan, dan kemenangan akan terasa lebih nikmat sesudahnya.

Arteta sendiri sudah memenangkan pertarungan taktik dengan Pep, Klopp dan Lampard, dengan sumber daya yang lebih minim. Visinya sangat jelas, pemain percaya padanya sehingga eksekusi taktiknya di lapangan berjalan dengan baik. Ia menjadikan kelemahan timnya sebagai kekuatan dan mengeksploitasi kelemahan lawan dengan sangat dingin. Tim Arsenal ini lemah di tengah lapangan, kurang kreatif (apalagi dengan tidak dimainkannya Ozil), tapi Arteta memilih hal ini dengan sadar. Semenjak Project Restart, ia mengabaikan Ozil dan memilih mencetak gol lewat pressing tinggi ataupun counter attack yang mematikan. Ia percayakan lini depan kepada trio maut Laca-Auba-Pepe yang makin saling memahami satu sama lain. Ia patenkan duet Xhaka dan Ceballos yang juga semakin kompak dan sama baiknya dalam hal passing dekat dan jauh. Ia gunakan optimal senjata mematikan David Luiz, umpan panjang dan memilih Maitland Niles, pemain serba bisa yang sangat atletis untuk marking ketat pemain spesial lawan. Ia gunakan Soares untuk hadirkan rivalitas dan mengembalikan Bellerin ke posisi terbaiknya. Ia mengintegrasikan Tierney pasca cedera dengan sangat mulus ke dalam tim, baik sebagai LWB maupun LCB. Ia menumbuhkan kembali kepercayaan diri Mustafi, pemain yang dibuang oleh Emery. Dan terakhir, ia memberikan kepercayaan penuh kepada Emi Martinez yang dibayar berlipat ganda. Arsenal sekarang akan pusing memilih kiper utama untuk musim mendatang.

Dimulainya Era Arteta

Era Arteta kini resmi dimulai. The Arteta Way dimulai dengan revolusi mental, pelajaran tentang komitmen untuk menderita bersama, persiapan taktik yang matang, semangat tim dan gairah dalam bermain sepakbola, kalah maupun menang. Menyaksikan timnya Arteta bermain sepakbola membuat kita sadar kembali mengapa kita mencintai klub ini. Sepakbola Arsenal saat ini tidak selalu indah, namun saat kita melihat para pemain bermain demi satu sama lain, saat mereka memenangkan tackle, saat mereka melakukan pressing tinggi, saat mereka melakukan build-up play dengan tenang dari belakang, saat mereka tidak saling menyalahkan ketika kehilangan bola, sebaliknya saling menutupi ruang kosong rekannya, saat mereka melakukan fist bump ataupun high five, saat itulah optimisme terhadap Era baru ini hadir. Arteta adalah pelatih sepakbola modern yang mungkin lebih fasih soal taktik sepakbola modern daripada Wenger, namun ia juga tidak melupakan pentingnya sentuhan personal seorang manager terhadap pemainnya. Pentingnya bersikap bijak dan adil terhadap pemainnya. Para pemainnya mulai mencintainya sebagaimana mereka yang dulu bermain untuk Wenger. Cinta yang hadir dari kejujuran, kedekatan, dan juga rasa berterima kasih dan rasa hormat. Kombinasi hal terbaik dari Guardiola dan Wenger ini bisa berpotensi untuk menjadikan Arteta menjadi manager yang sangat baik, selama ia didukung oleh pemilik klub ini.

We are building something here. People can see we are building something and getting somewhere.

There is no better feeling than winning trophies. It has been a roller-coaster here, but to finish it like this is just brilliant.

The manager has had a big impact on this squad. We are improving. This is a process and we will have some bad results and ups and downs, but we all trust in this process 110 per cent.

Kieran Tierney

Pertarungan Berikutnya: Transfer Window!

Bila board Arsenal juga Percaya Era Arteta, mereka mesti mendukungnya di transfer window ini. Tugas pertama, pertahankan Aubameyang. Tugas kedua, melakukan jual-beli-pinjam yang cerdik. Arsenal tidak bisa tidak melepas pemain, untuk mendanai pemain baru. Menurut saya, paling tidak kita membutuhkan 1 CB utama, 1 CM, 1 AM dan sisanya tergantung siapa pemain yang dilepas.

Bila Ozil, Guendouzi, Torreira, Sokratis, Kolasinac jadi dilepas, maka Arsenal perlu mencari No.10 baru, 2 CM untuk melapis Xhaka dan Ceballos (yang ini harus extend loan atau sign permanen) dan 1 CB ditambah Saliba.

Sisi kreatif lini tengah adalah kelemahan utama Arsenal untuk bisa mendominasi pertandingan selain box to box Midfielder. Bila Thomas Partey jadi didatangkan, ia bisa menjadi box to box midfielder sekaligus complete midfielder yang dibutuhkan Arsenal. Ia bisa menjadi pemain yang mendikte tempo pretandingan seperti Xhaka, membawa bola seperti Ceballos dan mengantisipasi serangan seperti Torreira. Dengan demikian, Arsenal bisa menurunkan kembali No.10. Pertanyaannya siapa yang akan menggantikan Ozil? Nama Willian dan Coutinho disebut-sebut namun bagi saya keduanya bukanlah opsi yang menarik selain juga mahal. Arsenal perlu pemain seperti Kai Havertz yang sayangnya saat ini tidak terjangkau. Kita perlu pemain nyaman bermain di Zone 14. Sangat menarik ditunggu solusi Arteta untuk posisi itu.

Bila opsi di pasar tidak tersedia, dan fans Arsenal bisa bersabar sedikit, solusi internal untuk posisi No.10 itu sebenarnya ada. Bagi saya Emile Smith Rowe dan Bukayo Saka bisa menjadi jawaban musim depan. Mereka hanya butuh waktu untuk berkembang di bawah asuhan Arteta. Sebagaimana Wenger, Arteta juga memiliki kemampuan memoles pemain muda yang bertalenta, menjadi bintang. Ia sudah membuktikannya di City terutama dengan Sterling.

Jadi, Percaya Era Arteta?