Membaca Aktivitas Transfer Arsenal – Part 2

Melanjutkan tulisan saya sebelumnya mengenai aktivitas transfer Arsenal, saya ingin membahas update penjualan Szczesny dan aturan home-grown serta U21 Premier League yang abai saya perhitungkan dalam tulisan tersebut. Berdasarkan masukan dari pembaca yang mana strategi transfer klub di EPL juga memperhitungkan kuota home-grown (sangat masuk akal), maka mari kita memasukkan kedua aturan tersebut agar perkiraan skuad Arsenal untuk musim 2017/2018 lebih akurat.

Aturannya adalah sebagai berikut (saya persingkat):

  1. Setiap tim Premier League wajib mendaftarkan maksimum 25 pemain.
  2. Dari 25 pemain tersebut, minimum 8 home-grown yang artinya maksimum 17 non home-grown.
  3. Home-grown adalah pemain yang sudah didaftarkan di FA atau Welsh FA selama minimal 36 bulan atau 3 musim sebelum ia berusia 21 tahun. Arsenal punya 15 pemain HG sebelum menjual Szczesny. Saat ini kita punya 14 HG, artinya lebih dari cukup. Pemain HG Arsenal antara lain: Martinez, Jenkinson, Bellerin, Holding, Gibbs, Chambers, Coquelin, Ramsey, Wilshere, Chamberlain, Iwobi, Walcott, Welbeck, Akpom.
  4. Di luar daftar 25 pemain tersebut, klub boleh menggunakan pemain U21 tak terbatas. Pemain U21 adalah pemain yang usianya di bawah 21 tahun di tahun musim tersebut dimulai, dalam hal ini pemain yang usianya masih di bawah 21 tahun di tanggal 1 January 2017. Iwobi dan Jeff masuk dalam kategori pemain U21 Arsenal. Akpom dan Holding tidak masuk dalam daftar ini karena mereka kelahiran tahun 1995.
  5. Daftar 25 pemain tersebut hanya boleh diganti saat transfer window (summer ini dan winter nanti).
  6. Pemain yang tidak terdaftar dalam 25 pemain tersebut masih boleh bermain di FA Cup, League Cup, Champions League maupun Europa League.

Dengan konfirmasi dijualnya Szczesny ke Juventus, maka daftar pemain 1st team Arsenal saat ini menjadi 33 pemain termasuk 2 pemain U21 (Iwobi dan Jeff). Untuk memangkas dari 31 ke 25, Arsenal masih perlu menjual 6 pemain. Bila Arsenal tidak memasukkan Cazorla dalam daftar 25 pemain tersebut karena cedera panjangnya, maka Arsenal perlu menjual 5 pemain. Ini belum memperhitungkan pembelian baru Arsenal sebelum bursa transfer ditutup. Berikut adalah daftar pemain yang akan dijual (transfer list) Arsenal:

Debuchy, Gibbs, Jenkinson, Perez, Campbell, Akpom

Cedera Campbell yang baru saja terjadi jelas mempersulit strategi transfer Arsenal, kandidat pemain yang dijual turun jadi 5 pemain. Untuk menambah 1 atau 2 pemain baru, kita perlu menjual 6 atau 7 pemain, yang artinya tambah 1 atau 2 dari daftar di atas. Di sisi lain dari enam nama tersebut, 3 masuk kategori HG (Jenkinson, Gibbs, Akpom) yang artinya Arsenal akan mengurangi jumlah HG dari 14 ke 11. Dan karena Iwobi kita keluarkan dari list 25 pemain, jumlah HG kita akan menjadi 10 (sangat dekat dengan kuota 8 pemain). Maka bisa dimengerti Arsenal tidak mau kehilangan lagi pemain HG seperti Walcott, Chamberlain, Chambers dan Wilshere. Pendek kata, lebih baik menjual pemain non HG (isu diterimanya bid dari Leicester ke Elneny) daripada pemain HG (isu transfer Chambers ke Crystal Palace?) dengan komposisi skuad Arsenal saat ini. Problemnya, saat ini pemain HG lebih laku (dan mahal – re: Kyle Walker?) daripada pemain non HG karena masalah kuota HG yang dihadapi klub-klub EPL lainnya.

Daftar pemain Home Grown Arsenal jika target penjualan di atas tercapai: Martinez, Bellerin, Holding, Chambers, Coquelin, Ramsey, Wilshere, Chamberlain, Walcott, Welbeck.

Kembali ke tema tulisan saya sebelumnya, Arsenal perlu menjual pemain sebelum membeli lagi. Debuchy ditawarkan gratis ke Nice, gagal. Gibbs ditawar WBA 10 juta pounds tapi masih ditolak Arsenal (mungkin targetnya 15-20 juta) karena terdongkraknya harga pasaran belakangan ini. Jenkinson belum ada yang lirik dan Perez kabarnya akan kembali ke Deportivo dengan harga 10 juta pounds. Akpom mungkin akan dijual ke klub yang baru promosi mungkin sekitar 5 juta pounds? Bila Arsenal sukses mengeksekusi rencana jualan ini, maka ditambah dengan penjualan Szczesny, Arsenal bisa mendapatkan 35 – 40 juta pounds. Ditambahkan ke budget belanja Arsenal musim ini, mendapatkan Lemar + 1 pemain top lagi bukan hal yang tidak mungkin. Masalahnya bukan di dana, tapi di kuota pemain. Tanpa menjual kelima pemain transfer listed tersebut, sangat sulit bagi Arsenal untuk menambah pemain baru.

Ada satu solusi untuk hal ini. Arsenal bisa memilih tidak memasukkan nama Campbell dan Cazorla (serta pemain manapun dari 5 pemain transfer list tersebut yang tidak laku terjual) dalam daftar 25 pemain. Maka kita bisa menambahkan Lemar ke dalam skuad tanpa perlu menjual pemain lagi. Skuad Arsenal akan menjadi seperti ini (3-4-3):

3 GK: Cech, Ospina, Martinez

7 DF: Mertesacker, Koscielny, Mustafi, Gabriel, Holding, Chambers, Monreal

10 MF: Ramsey, Xhaka, Coquelin, Elneny, Chamberlain, Wilshere, Jeff, Kolasinac, Bellerin, Lemar?

7 FW: Sanchez, Ozil, Lacazette, Giroud, Welbeck, Walcott, Iwobi

Komposisi skuad yang seimbang untuk 3 lini depan-tengah-belakang yang juga memenuhi persyaratan HG: 10 pemain HG, 2 pemain U21, dan 15 pemain non HG.

Melihat komposisi pemain Arsenal di atas, dugaan saya Chambers (HG) akan dijual (nambah budget transfer 20 juta pounds), Wilshere dan Chamberlain dipertahankan, Ainsley Maitland-Niles dan Krystian Bielik (keduanya U21) akan dipromosikan, dan Arsenal akan membeli satu lagi pemain tengah (DM/CM) non HG. Siapakah pemain tersebut? Mari kita tunggu kejutan di bursa transfer.

Alexis Sanchez

Wenger mempertegas posisi Arsenal dalam hal transfer Alexis Sanchez: ia tidak akan dijual, bahkan tidak ke PSG sekalipun. Rumor PSG bid 70 juta pounds untuk Sanchez tampaknya hanya rumor belaka. Angka realistisnya lebih mendekati 35 – 40 juta pounds. Wenger dengan nada sinis mengatakan PSG beralih ke Neymar karena mereka tidak bisa mendapatkan Alexis Sanchez. Namun rasanya bila mereka gagal mendapatkan Neymar, mereka akan kembali ke Sanchez, dengan tawaran yang lebih tinggi tentunya. Apakah Arsenal akan tergoda menjual pemain dengan sisa kontrak setahun dan kemungkinan besar tidak berminat memperpanjangnya dengan harga transfer 70-80 juta pounds? Di atas kertas tawaran tersebut sangat menggiurkan. Namun kita perlu bertanya jujur kepada diri sendiri, di mana kita bisa mendapatkan pemain sekaliber Sanchez, yang akan langsung nyetel di PL dan memberikan 30 gol dan 13 assist per musim dengan harga 70-80 juta pounds saat ini? Jawabannya: tidak ada. Dua kandidat yang mendekati statistik tersebut musim lalu: Harry Kane dan Sergio Aguero. Apakah Spurs dan City akan menjual kedua pemain kunci tersebut ke Arsenal? Jelas tidak.

…di mana kita bisa mendapatkan pemain sekaliber Sanchez, yang akan langsung nyetel di PL dan memberikan 30 gol dan 13 assist per musim dengan harga 70-80 juta pounds saat ini?

Wenger berspekulasi dalam hal ini. Ia merasa ia tidak akan mendapatkan pemain sekaliber Sanchez di bursa transfer ini. Kedua pemain di bawah level Sanchez seperti Morata dan Lukaku terjual dengan harga mahal (70 dan 75 juta pounds). Ia berspekulasi dengan mendapatkan Lacazette untuk bermain sebagai CF, Sanchez dan Ozil dapat lebih menikmati sepakbola mereka karena adanya target yang mobile, cepat, dan clinical (ketiga hal yang tidak dimiliki seutuhnya oleh Giroud, Welbeck dan Walcott). Ia berspekulasi mempertahankan Sanchez akan memberikan peluang nyata untuk Arsenal dalam perebutan gelar EPL, meneruskan momentum 10 pertandingan terakhir Arsenal musim lalu dan kemenangan di final FA Cup. Melepas Sanchez akan mengubur peluang tersebut dan memulai semuanya kembali dari nol. Ia merasa Sanchez jujur soal keinginannya bermain di Champions League, dan bukan bermain semata-mata demi uang. Ia merasa Sanchez akan bermain mati-matian di musim terakhirnya demi kontrak barunya di klub manapun musim depan, dan demi Piala Dunia di akhir musim ini. Pendek kata, ia merasa Sanchez bukan Van Persie. Mudah-mudahan pertaruhannya kali ini benar.

Arsenal-v-Chelsea-Emirates-FA-Cup-Final-Wembley-Stadium

Wenger embraces Sanchez warmly, picture speaks a thousand words!

Saya sendiri sepakat dengan keputusan tersebut. Walaupun Arsenal kemudian melepas Sanchez dengan free transfer akhir musim ini, pengorbanan tersebut pantas jika Arsenal menjadi juara Premier League. Akan jauh lebih mudah bagi Arsenal menarik pemain top seperti Mbappe atau Griezmann musim depan dengan status sebagai juara Liga Inggris. Lacazette akan punya waktu satu tahun untuk adaptasi untuk mencapai permainan terbaiknya. Pemain seperti Iwobi dan Chamberlain juga akan punya waktu tambahan yang sama. Ozil dan Sanchez akan tetap menjadi dua pemain kunci Arsenal, dan pemain lainnya akan mengikuti standar tinggi mereka. Lemar, jika jadi bergabung, tidak akan mendapatkan beban sebesar bila Sanchez hengkang. Alih-alih mencari pengganti 30 gol dan 13 assist, pemain-pemain baru tersebut bertugas untuk menambah pundi-pundi gol Arsenal, menaikkannya dari sekitar 77 gol musim lalu menjadi 85-90 musim ini (benchmark juara liga).

Akan jauh lebih mudah bagi Arsenal menarik pemain top seperti Mbappe atau Griezmann musim depan dengan status sebagai juara liga Inggris.

Dalam hal ini Wenger juga sedikit egois karena ia tak punya lagi banyak waktu (2 tahun masa percobaan). Ia yang selama ini selalu memikirkan masa depan klub, sekarang harus memikirkan masa depannya sendiri. Ia harus menghadirkan prestasi sekarang, berapapun biayanya. Kehilangan 70-80 juta pounds yang ditukar dengan peluang nyata menjadi juara liga, sangat pantas bagi Le Boss. Dan kita, fans Arsenal yang selalu mempertanyakan mengapa Arsenal menjual pemain terbaiknya, tidak pantas mempertanyakan keputusan mempertahankan Sanchez ini. Mengutip alter-ego Bergkamp:

Do you really like Arsenal with money, or do you like Arsenal with trophies?

ūüôā

Advertisements

Membaca Aktivitas Transfer Arsenal #Lacanewsigning

Lacazette

Welcome to Arsenal, Alexandre Lacazette!

Bergabungnya Alexandre Lacazette ke Arsenal dengan nilai transfer yang memecahkan rekor sebelumnya yang dipegang oleh Mesut Ozil membuat saya tertarik untuk menulis artikel ini, bagaimana aksi transfer Arsenal berikutnya?

Sesuai pemberitaan di media, Arsenal membeli Lacazette dari Lyon senilai 45 juta poundsterling yang bisa berkembang menjadi 52 juta poundsterling tergantung performa klub dan pemain. Dengan harga pasar yang menjulang tinggi akibat bertambahnya daya beli klub Premier League, 45 juta poundsterling (+7 juta add-ons) untuk Lacazette tidaklah mahal. Tidak heran Jean Michel-Aulas terkesan kesal harus berpisah dengan aset termahalnya Lyon dengan harga segitu. Ia berharap menjual Lacazette senilai 57 juta poundsterling (65 juta Euro) mengingat tawaran West Ham senilai 43 juta poundsterling musim lalu saja ditolaknya. Kompromi akhirnya dicapai dengan skema add-ons di mana bila Arsenal berprestasi maksimum karena kontribusi Lacazette, Lyon akan mendapatkan 52 juta, hanya kurang 5 juta dari ekspektasi Aulas. Tapi untuk saat ini, perbedaan 12 juta dari ekspektasinya tentunya cukup mengesalkan Aulas. Good bargain for Arsenal terutama mengingat harga yang beredar di pasaran saat ini: 65 juta untuk Moratta, 100 juta untuk Lukaku?

Masuknya Lacazette dan Kolasinac (free transfer) di awal jendela transfer sangat membantu aktivitas transfer Arsenal musim ini. Kebutuhan urgent di lini depan dan belakang sudah terpenuhi. Arsenal bisa lebih relax dalam memantau harga pasaran dan pemain yang tersedia untuk pembelian berikutnya. Namun sebelum bisa memutuskan untuk membeli lagi, Arsenal perlu menjual pemainnya dahulu. Mengapa? Karena saat ini Arsenal memiliki 34 pemain first team (silakan cek website Arsenal.com) dengan kembalinya pemain-pemain pinjaman sedangkan peraturan liga adalah mendaftarkan 25 pemain dengan minimum 8 home grown dan 17 non home grown. Kita perlu menjual/meminjamkan sekitar 9 pemain.

Menuju keseimbangan tim utama

Mari kita lihat daftar tim utama Arsenal sebagaimana yang tertulis di websitenya:

GK (4): Cech, Ospina, Martinez, Szczesny

DF (12): Mertesacker, Koscielny, Mustafi, Gabriel, Holding, Chambers, Monreal, Bellerin, Gibbs, Debuchy, Jenkinson, Kolasinac

MF (9): Ramsey, Wilshere, Ozil, Chamberlain, Cazorla, Xhaka, Coquelin, Elneny, Jeff

FW (9): Sanchez, Perez, Giroud, Walcott, Iwobi, Welbeck, Campbell, Akpom, Lacazette

Dari daftar di atas, terlihat kita punya lebih banyak DF daripada MF dan FW. Aneh bukan? Namun bila Wenger memilih formasi 3-4-3 musim depan, maka 6 pemain (Bellerin, Debuchy, Gibbs, Jenkinson, Kolasinac, Monreal) bisa masuk ke kategori MF daripada DF. Jadi kita akan punya komposisi 4 GK, 6 DF, 15 MF dan 9 FW. Lebih dari cukup untuk membuat 2 tim inti, dan kelebihan banyak pemain di posisi MF dan FW. Idealnya dalam komposisi 25 pemain dan formasi 3-4-3 kita punya 3 GK, 7 DF, 9 MF dan 6 FW. Maka mari kita menyusun pemain sesuai komposisi tersebut. Versi saya sebagai berikut:

3 GK: Cech, Szczesny, Martinez

7 DF: Mertesacker, Koscielny, Mustafi, Gabriel, Holding, Chambers, Monreal

9 MF: Ramsey, Xhaka, Coquelin, Elneny, Chamberlain, Wilshere, Bellerin, Kolasinac, Iwobi

6 FW: Sanchez, Ozil, Lacazette, Giroud, Welbeck, Walcott

Iwobi bisa bertukar antar lini MF dan FW dengan mudahnya. Monreal juga bisa jadi LWB ataupun LCB karena ia bisa tampil sama baiknya di kedua posisi tersebut. Dari daftar di atas maka 9 pemain yang tersisih adalah sbb:

Ospina, Gibbs, Debuchy, Jenkinson, Cazorla, Jeff, Perez, Campbell, Akpom.

Jeff dan Akpom akan dipinjamkan mengingat usianya yang masih muda walaupun Akpom ada kemungkinan untuk dijual. Cazorla cedera hingga tahun depan jadi tidak akan masuk daftar 25 pemain. Sisanya sangat mungkin dijual selama ada yang naksir. Maka kita akan menjual 6 pemain, dan pinjamkan 2 pemain untuk mencapai keseimbangan tim utama dengan 25 pemain yang siap berkompetisi.

Dari sini kita bisa menyimpulkan untuk membeli 1-2 pemain baru lagi, Arsenal harus mampu “menyingkirkan” 8 pemain di atas, ditambah menjual 1-2 pemain yang masuk dalam daftar 25 pemain sementara. Fokus transfer Arsenal setelah ini jelas pada penjualan pemain.

…untuk membeli 1-2 pemain baru lagi, Arsenal harus mampu “menyingkirkan” 8 pemain di atas, ditambah menjual 1-2 pemain yang masuk dalam daftar 25 pemain sementara.

Menghitung budget transfer Arsenal

Musim lalu Arsenal menghabiskan dana hampir 100 juta poundsterling untuk transfer pemain. Musim ini dengan dana tambahan dari hak siar Premier League namun dikurangi jatah dari Champions League, saya prediksi Arsenal punya budget transfer yang serupa. Menghitung budget transfer secara akurat agak sulit karena dana transfer dicatat sebagai biaya “amortization” dalam laporan keuangan. Jadi misalnya biaya 45 juta pembelian Lacazette dengan kontrak 5 tahun, maka dalam laporan keuangan Arsenal 2017/2018 akan dicatat sebagai biaya amortization 9 juta poundsterling (45 dibagi 5 tahun). Sebuah klub biasanya akan menggabungkan biaya gaji dan amortization dalam budget staf. Kenaikan gaji Ozil dan Sanchez otomatis akan mempengaruhi ketersediaan dana dari “budget staf” ini yang mengurangi dana transfer Arsenal. Anggap gaji Ozil dan Sanchez naik masing-masing 150K per minggu, dikali 52 minggu = 7,8 juta. Untuk keduanya Arsenal harus menyediakan tambahan dana +/-16 juta poundsterling untuk gaji yang hampir sama dengan biaya amortization transfer pemain senilai 80 juta poundsterling untuk kontrak 5 tahun.

Konklusinya, menggandakan gaji Ozil dan Sanchez dari kisaran 150K/minggu ke 300K/minggu sama dengan membeli pemain baru senilai 80 juta poundsterling. Bagaimana, sekarang sudah jelas kan keberatan Arsenal untuk menaikkan gaji pemain secara signifikan?

…menggandakan gaji Ozil dan Sanchez dari kisaran 150K/minggu ke 300K/minggu sama dengan membeli pemain baru senilai 80 juta poundsterling.

Namun ada cara lain untuk justifikasi kenaikan gaji Ozil dan Sanchez tersebut. Melepas 6 pemain yang disebut sebelumnya, anggap saja masing-masing gajinya 50K/minggu, sama dengan membebaskan dana 300K/minggu. Maka melepas 6 pemain tersebut, Arsenal bisa menggunakan dana yang terbebaskan itu untuk menaikkan gaji Ozil dan Sanchez menjadi masing-masing 300K/minggu. Belum lagi tambahan cash yang akan diterima dari penjualan. Anggap saja Ospina 5 juta, Gibbs 8 juta, Debuchy 5 juta, Jenkinson 3 juta, Perez 10 juta, Campbell 4 juta, total terkumpul 35 juta. Itu skenario terbaik. Skenario terburuk anggap saja 30 juta. Tambahan 30-35 juta yang sekaligus menyediakan budget untuk menaikkan gaji Ozil dan Sanchez menjadi validasi kuat mengapa kita perlu menjual ke-6 pemain tersebut. Ke-6 pemain tersebut juga bermain sangat jarang di tim utama Arsenal sehingga penjualannya tidak akan berdampak pada harmonisasi tim.

OK untuk hitung-hitungan sederhana mari kita abaikan budget gaji pemain dan asumsikan saja budget transfer (transfer murni, tidak termasuk gaji) Arsenal 100 juta poundsterling musim ini. Sudah dipakai untuk Lacazette 45 (add-ons tidak dihitung sekarang karena tidak langsung menjadi biaya saat ini) dan Kolasinac 0. Sisa 55 + 35 dari penjualan pemain = 90 juta. Cukup untuk membeli 2 Lemar/Mahrez tapi tidak cukup untuk 1 Mbappe. Bila salah satu dari Giroud/Walcott/Wilshere/Chamberlain dijual, Arsenal akan dapatkan tambahan 25 juta, budgetnya menjadi 115 juta, cukup untuk 1 Mbappe. Untuk jumlah pemain juga ok karena 1 out 1 in. Bila Sanchez yang jadi dijual, Arsenal akan dapatkan tambahan dana 50 juta, budgetnya menjadi 140 juta, cukup untuk beli paket combo Mbappe+Lemar (barangkali tawaran ini akan menggiurkan Monaco). Kehilangan Sanchez tapi kedatangan Lacazette+Mbappe+Lemar, maukah Wenger mengambil resiko ini? Saya rasa ia siap. Secara tim, Arsenal akan lebih seimbang dan komplet. Apalagi Sanchez juga bukan tidak ada kelemahannya (kehilangan bola, cenderung bermain egois, enggan menjadi striker murni, dll).

Kehilangan Sanchez tapi kedatangan Lacazette+Mbappe+Lemar, maukah Wenger mengambil resiko ini?

Namun strategi jual-beli ini hanya akan berjalan mulus kalau 6 pemain di atas sudah berhasil dijual. Kedatangan Lacazette sangat berpengaruh positif terhadap eksekusi strategi transfer Arsenal. Terpenuhinya kedua posisi urgent itu berarti Arsenal bisa lebih relax dan tidak buru-buru dalam mengejar target baru. Bahkan untuk menjual 6 pemain lama, Arsenal bisa memasang harga tinggi karena cukup punya waktu (2 bulan) untuk bernegosiasi dan mengundang kompetisi klub pembeli. Pendekatan terhadap pemain baru bisa tetap dilakukan namun final dealnya bisa dilakukan mendekati akhir jendela transfer untuk mendapatkan deal terbaik. Jadi saya prediksi dalam beberapa minggu ke depan akan terjadi aktivitas jual, namun pembelian 1-2 pemain baru akan terjadi di Agustus atau setelah musim dimulai. Jangan heran, kaget ataupun panik.

Prioritas posisi pemain baru

Wenger dan Gazidis mengatakan mereka hanya akan membeli pemain baru yang siap langsung masuk starting eleven bukan untuk squad depth. Hanya top-top player yang akan upgrade kualitas starting eleven Arsenal sekarang. Mari kita uji starting eleven Arsenal dengan 3-4-2-1:

Lacazette

Sanchez – Ozil

Kolasinac – Xhaka – Ramsey – Bellerin

Koscielny – Mertesacker – Mustafi

Cech

Dari formasi di atas, bila Sanchez tidak dijual, saya hanya akan menggantikan Xhaka atau Ramsey dengan pemain baru. Lini tengah tampaknya yang paling perlu di-upgrade. Xhaka dan Ramsey masih sering dilewati lawan dengan mudah saat counter attack. Keduanya tidak memiliki agility dan akselerasi untuk recovery yang mumpuni sehingga mudah ditinggal lawan yang counter atau dribbling dengan cepat. DM/CM menjadi satu posisi yang sangat memerlukan upgrade. Lalu siapa kandidat DM yang top top player? Naby Keita (Leipzig) yang sempat dikontak Wenger musim lalu? Jean Seri (Nice) yang digosipkan di awal jendela transfer?

Namun Sanchez dan Ozil juga tidak memiliki kompetisi yang sebanding. Saat salah satu dari Sanchez atau Ozil cedera, Wenger hanya punya opsi Chamberlain, Iwobi yang gaya permainannya mirip, atau memainkan Welbeck dan Walcott di sana namun mengubah sedikit formasinya menjadi 3-4-3 daripada 3-4-2-1. Lemar atau Mahrez akan merupakan upgrade atas Iwobi dan Chamberlain. Maka jangan heran kedua nama itu ditiupkan media sebagai target berikutnya Arsenal. Sangat masuk akal untuk Arsenal mengejar salah satu dari keduanya walaupun Sanchez bertahan. Kompetisi yang sepadan Sanchez-Ozil dibutuhkan.

Saat salah satu dari Sanchez atau Ozil cedera, Wenger hanya punya opsi Chamberlain, Iwobi yang gaya permainannya mirip…

Apakah Arsenal punya budget 90 juta atau 115 juta atau 140 juta untuk sisa transfer musim ini, sangat tergantung pada bertahan-tidaknya Sanchez, Wilshere dan Chamberlain (asumsi saya Ozil akan perpanjang kontrak), dan ada-tidaknya peminat Giroud dan Walcott. Saya prediksi minggu berikutnya Arsenal akan membuat tawaran kontrak take it or leave it kepada Sanchez. Bila Sanchez menolak gaji 300K/minggu + signing on fee, maka menjualnya senilai 50 juta adalah langkah tepat, kepada siapapun.

Bila Sanchez bertahan, maka salah satu pemain (Giroud/Walcott/Wilshere/Chamberlain) perlu dijual untuk menampung 1-2 pemain baru. Saya akan memilih menjual Walcott, tapi sayangnya tak ada peminat serius. Giroud, hanya akan saya lepas bila kita bisa mendapatkan Mbappe. Mbappe bisa bermain di posisi kiri 3-4-3 dan merupakan investasi jangka panjang. Ia pemain spesial yang hanya lahir 1 dalam 10 tahun. Bila kita melepas Wilshere/Chamberlain, maka Lemar/Mahrez wajib didatangkan, ditambah satu lagi DM. Saat ini Chamberlain lebih berpeluang untuk dijual karena penampilan rata-rata Wilshere di Bournemouth jelas turunkan harganya di pasaran. Namun bisa jadi Wilshere lebih ngotot untuk pindah daripada Chamberlain.

Tidak ada pemain yang tak tergantikan. Dan saat ini dengan didatangkannya Lacazette dan Kolasinac, Wenger punya banyak waktu dan dana untuk memilih. Ia perlu tegas karena pemain-pemain tersebut sudah sering mengecewakannya. Saatnya melepas pemain yang tinggal di PHP zone dan saatnya mencoba harapan baru. Paling tidak itu akan mencambuk pemain-pemain lainnya dengan pesan Arsenal baru ini adalah Arsenal yang berambisi. Arsenal yang tak punya banyak waktu untuk pemain yang memilih bersantai-santai dalam karirnya. Arsenal yang tidak lagi mengandalkan Youth Programme (untuk jelasnya mengapa, baca tulisan saya 2012 tentang Model Finansial Arsenal). Arsenal yang ruthless.

Kesimpulan

Prediksi sisa aktivitas transfer Arsenal bila berhasil menjual 6 pemain fringe:

Skenario 1: Sanchez dan semua pemain di luar 6 pemain fringe tersebut bertahan, dana 90 juta pound. Beli Lemar/Mahrez + Keita/Seri. Loan Chambers dan Martinez.

Skenario 2: Sanchez bertahan, Giroud/Chamberlain dijual, dana 115 juta pound. Beli Mbappe kalau Giroud dijual atau beli Lemar/Mahrez + Keita/Seri kalau Chamberlain dijual. Loan Chambers dan Martinez.

Skenario 3: Sanchez dijual, dana 140 juta pound. Beli Mbappe + Lemar. Loan Martinez.

Dari ketiga skenario di atas, maka jangan heran kalau Arsenal masih mengincar Mbappe. Kita siap dan mampu membelinya. Sekarang semua tergantung apakah Mbappe siap untuk menjadi the next Thierry Henry (yang menginspirasi pemain generasi berikutnya seperti Lacazette) atau memilih menjadi the next Anelka (legenda yang tak pernah jadi, habis karirnya saat pindah ke Real Madrid).

Tentang Rumor Transfer dan Piala Dunia (1)

Piala Dunia telah dimulai dan tim mana yang engkau dukung?

Kalau saya mudah: Arsenal. Tim nasional mana saja yang sedang bertanding bila ada pemain Arsenalnya maka itu yang didukung. Untuk saat ini masih mudah karena pemain-pemain Arsenal belum saling bertemu. Ada 11 pemain Arsenal yang mengikuti Piala Dunia ini. Sejauh ini hanya Inggris (Wilshere dan Chamberlain) dan Spanyol (Cazorla) yang gagal mendapatkan poin. Jerman (Ozil, Mertesacker, Podolski) menang, Perancis (Koscielny, Giroud) menang, Costa Rica (Campbell) menang mengejutkan, dan bahkan Swiss (Djourou) juga menang. Belgia (Vermaelen) belum bertanding.

Partai selanjutnya di babak penyisihan grup ketika Perancis bertemu Swiss dan Costa Rica ketemu Inggris baru hadirkan sedikit dilema. Tidak sulit juga sebenarnya. Tentunya lebih dukung Perancis mengingat Djourou statusnya belum jelas musim depan dan pegang Inggris mengingat Wilshere dan Chamberlain sosok penting di skuad tersebut dan di Arsenal walaupun saya akan sangat senang bila Campbell bisa mengejutkan kita untuk kedua kalinya. Harapannya semua tim yang beranggotakan pemain Arsenal dapat lolos ke babak knock out agar kita bisa lebih lama melihat mereka bermain.

Selain pemain Arsenal, yang menarik juga dalam mengikuti Piala Dunia ini adalah menyaksikan penampilan calon-calon pemain Arsenal yang mulai beredar rumor transfernya. Pemain-pemain seperti Griezmann, Benzema, Sanchez, Balotelli, Aurier, Khedira masuk dalam radar fans Arsenal karena kuatnya rumor yang beredar dan semuanya tampil sangat meyakinkan sejauh ini. Untungnya Wenger ada di Brasil menjadi komentator televisi. Tugas sampingan scouting final calon pemain baru Arsenal bisa dilakukannya dari jarak dekat. Fans Arsenal pasti bisa menerima bila satu-dua nama dari yang disebutkan tersebut bergabung dengan klubnya musim depan. Mereka memenuhi kriteria World Class dan posisi yang sedang dibutuhkan Arsenal, antara lain: Striker, Winger, DM dan Right Back. Selain empat posisi itu, kita masih butuh goalkeeper namun kualitas back up cukup untuk musim depan, tak perlu world class.

Scouting Seorang Armchair Fan

Hasil pantauan singkat sementara: Benzema, Griezmann dan Balotelli sangat menggiurkan. Terutama Benzema yang notabene berkontribusi di semua tiga gol Perancis ke kandang Honduras. Bila Wenger berhasil menariknya ke Arsenal, Giroud akan mendapatkan rival berat atau pendamping hebat (bila kita switch ke 4-4-2). Benzema terlihat lebih cepat dari Giroud dan tendangannya lebih akurat. Namun Giroud lebih unggul soal hold up play. Bila mereka mampu berkolaborasi dengan apik (dan rasanya akan bermain bersama di partai berikutnya), duet striker ini bisa saling melengkapi dan menakutkan.

Balotelli sedikit berbeda dari Benzema. Ia punya kualitas di udara yang mungkin sebanding dengan Bendtner (ya terpaksa disebut lagi pemain ini) namun juga punya kualitas tendangan sebaik Podolski dan Benzema. Ia juga punya kecepatan yang lebih daripada Benzema. Ia seperti versi sempurna dari Sanogo. Prospek menduetkannya dengan Giroud dan bermain one two di kotak penalti lawan juga tidak kalah menggiurkannya. Wenger mesti mendapatkan satu dari dua target ini setelah Piala Dunia. Klub pemilik tidak akan menjual kedua pemain ini sebelum Piala Dunia usai, untuk mendapatkan tambahan beberapa juta pounds. Fans Arsenal mesti bersabar soal transfer antara kedua striker ini. Untuk harga, Balotelli akan lebih murah daripada Benzema karena reputasinya yang sulit diatur. Namun secara kualitas, Balotelli punya potensi yang dahsyat yang mungkin bisa melebihi Benzema di puncaknya, bila ia mau diatur dan bisa dikendalikan oleh Wenger.

Griezmann dan Sanchez adalah tipikal winger idaman yang kita butuhkan musim yang lalu. Kita butuh outlet untuk Ozil dan keduanya bisa menjadi outlet tersebut. Keduanya cepat dan punya crossing yang bagus. Tidak heran beredar rumor kembalinya Cazorla ke Spanyol, bila Arsenal memang serius ingin membeli winger baru. Bila tidak, saya tidak melihat kemungkinan Cazorla dilepas karena baru saja tanda tangan kontrak baru. Namun tak bisa dipungkiri, Griezmann atau Sanchez adalah upgrade atas Cazorla yang mulai kesulitan menemukan posisi tetapnya musim lalu di Arsenal.

Serge Aurier, self proclaimed new Arsenal player ini sangat ingin menggantikan Sagna dan dua assist-nya sudah memberikan kesan pertama yang bagus. Namun ia juga terlihat sedikit rentan soal bertahan, kebalikan dari Sagna. Untuk yang satu ini rasanya penilaian mesti disimpan dulu hingga 2 partai berikutnya.

Untuk posisi DM, Khedira memenuhi syarat dan bukan rahasia lagi kalau ia kurang betah di Madrid dan adalah teman akrab Ozil. Selain Khedira, saya juga tertarik dengan penampilan Morgan Schneiderlin yang sayangnya belum tampil untuk Perancis. Ia tampil baik bersama Southampton, tapi bagaimana bila ia bermain dengan rekan-rekan World Class di pentas dunia? Schneiderlin bisa jadi alternatif yang lebih murah bagi Arsenal, lebih muda dan sudah pasti tak perlu lagi beradaptasi dengan kompetisi di Inggris.

The New Born Arsenal Star

Joel Campbell sang pembuat kejutan. Pemain yang dibeli di tahun 2011 namun selama 3 musim bermain di luar Inggris karena permasalahan izin kerja (akhirnya didapatkan tahun lalu) membuktikan kepercayaan Wenger saat membelinya dari Costa Rica. Tampil cemerlang dengan satu gol dan satu assist melawan klub juara ketiga Piala Dunia lalu, Uruguay bukan hal biasa. Ia sudah pasti kembali ke Arsenal musim ini dan masih punya kontrak 2 tahun. Ia akan menjadi bonus bagi Arsenal musim ini, bersaing dengan Yaya Sanogo dan calon striker baru Arsenal. Bila ia bisa tampil cemerlang lagi saat melawan Inggris, tak ragu lagi media di Inggris akan mengangkat bintang baru ini. Ia bisa membuktikan penampilan cemerlangnya melawan tim mediocre di Champions League musim lalu, Manchester United bukan kebetulan.

Selain daftar nama pemain di atas, siapa lagi yang menjadi perhatianmu? Silakan share di kolom komentar.

Mesut Ozil

Sedikit bahasan tentang  Ozil. Sekarang telah terungkap alasan Wenger menolak membeli kembali Cesc Fabregas. Dari mulutnya sendiri, Cesc mengatakan Wenger menolaknya karena posisinya telah diisi Ozil. Artinya Wenger tidak bisa mengakomodasi Cesc di tim Arsenal yang sekarang. Sangat masuk akal sesuai artikel sebelumnya. Tidak mungkin Cesc dibeli hanya untuk menjadi pemain skuad yang dirotasikan atau Ozil mesti digeser menjadi pemain sayap. Arsenal hanya butuh satu playmaker murni dan saat ini Wenger yakin posisi itu milik Ozil. Dalam pertandingan melawan Jerman kemarin, walaupun Ozil tidak menghasilkan gol namun gerakannya berkontribusi besar terhadap 2 gol pertama Jerman. Selain itu setiap Jerman melakukan counter attack, Ozil selalu menjadi pemain pertama di lini depan yang berperan utama. Ozil berlari dengan cepat, mendapatkan bola dan mengirim ke depan dengan operan kilat. Bila Arsenal mendapatkan striker atau winger yang cepat, berpotensi menjadi tim counter attack yang mematikan seperti era Invincibles. Ini adalah kualitas Ozil yang sedikit berbeda dengan Cesc karena ia juga punya kecepatan dan nyaman bergerak menyusuri sisi samping lapangan. Ini dapat menjadi gaya sepakbola Arsenal musim ini.

Keraguan fans Arsenal terhadap Ozil mestinya dapat dihapuskan di Piala Dunia ini. Silakan tanya Mourinho apakah ia mau menukar Ozil dengan Cesc? Saya mulai sedikit curiga Mourinho ingin membeli Cesc agar memancing Wenger untuk mengaktifkan buyback clause sehingga budget kita yang terbatas itu habis untuk Cesc daripada pemain depan. Aksi itu sekaligus untuk membuat gusar Ozil karena hadirnya pemain hebat lain di posisinya di Arsenal dan Chelsea menjadi lebih mudah meminangnya. Sayangnya Wenger cerdik dan dapat membaca gerakan licik Mourinho itu dan tidak terjebak. Hehe tentunya ini hanya spekulasi iseng, tapi paling tidak ini teori yang menyenangkan bukan? Agak membingungkan juga mengapa Mourinho membeli Cesc ketika ia menjual Mata paruh musim lalu yang notabene posisinya hampir sama.

Hapuskan Keraguan

Bila masih ragu dengan niat belanja Arsenal, bacalah komentar Draxler yang baru saja mengakui bahwa Arsenal memang mengajukan penawaran untuk membelinya di bulan Januari lalu namun masih ditolaknya. Itu adalah bukti ambisi Arsenal untuk membeli striker baru. Mungkin saja penawaran Arsenal masih di bawah permintaan Schalke, namun paling tidak budget untuk striker baru itu memang ada sejak Januari. Saya yakin Wenger masih punya budget tersebut dan akan ditambah tambahan dana baru dari sponsor Puma dan Emirates yang dimulai musim ini. Wenger tahu persis kekurangan Arsenal dibanding 3 tim top lainnya adalah striker top dan itu mesti menjadi prioritasnya di jendela transfer ini. Untuk itulah ia menolak membelanjakan 30 juta pounds untuk Cesc dan menyimpannya untuk striker di kisaran nilai tersebut. Permasalahannya hanyalah menemukan kesepakatan dengan klub yang mau menjual striker topnya.

Untuk hal itu terjadi, butuh reaksi berantai dari beberapa peristiwa (seperti kasus Ozil) karena sangat-sangat jarang sebuah klub kaya mau menjual striker kelas dunia. Mari kita bersabar menunggu kejutan sambil menyaksikan penampilan calon-calon pemain Arsenal tersebut di Piala Dunia. Sambil berkhayal tentang mereka berkostum merah-putih di musim baru nanti. Bahan untuk ngayal: Balotelli atau Benzema? ūüėÄ

Adios Bac, Cesc…

Selamat jalan Bacary Sagna. Best right back we’ve ever had. Pamitan Bac terkesan berkelas dengan posting tulus yang personal di Instagram (komplet dengan typo), tidak¬†seperti¬†surat¬†terbuka yang direview dan diedit secara legal oleh lawyer ala Van Persie. Bac berkelas, dan memberikan salam terakhir serta ungkapan terima kasihnya kepada fans Arsenal,¬†kepada Wenger, dari hatinya yang terdalam. Perasaan yang¬†emosional darinya dapat kita rasakan ketika membaca pesan tersebut.

Perpisahan dengan Sagna ini sudah diprediksi. Ia menolak memperpanjang kontrak karena Arsenal tak dapat menyamai penawaran dari City. Hal ini dapat dimengerti. Sagna mungkin hanya punya 2-3 tahun tersisa untuk karir sepakbolanya di level elit, dan Arsenal tidak ingin memecahkan plafon gaji pemainnya dengan membayar Sagna dengan gaji mendekati level Ozil lalu tetap harus mencari penggantinya di 1-2 musim berikutnya. City berbeda kelas soal budget pemain. Walau dijatuhi denda oleh UEFA, mereka sanggup membayar Sagna berapapun yang ia mau. Sagna bisa mendapatkan bayaran besar untuk fase terakhir dari karirnya. Ia mesti memikirkan pensiunnya. Kita paham, dan kita merelakan Sagna yang selama ini tak pernah kurang dari 100% membela Arsenal.

Mengganti Sagna bukan pekerjaan mudah. Jenkinson rasanya belum sanggup menggantikan peran Sagna yang solid di belakang dan selalu menjadi outlet saat menyerang. Beberapa musim terakhir ini Sagna mengubah pola serangan Arsenal yang umumnya lebih berat ke kiri menjadi berat ke kanan. Jenkinson tidak memiliki positional awareness, dan kemampuan bertahan selevel Sagna walaupun crossing-nya mungkin lebih baik. Tidak heran rumor seputar calon RB baru Arsenal lebih kencang daripada posisi lainnya. Siapapun yang didapatkan Wenger nanti, ia punya pekerjaan rumah berat untuk menggantikan legenda Arsenal, Bacary Sagna.

The King is Dead, Long Live the King! 

Selain Sagna, hari ini juga saatnya fans Arsenal mengucapkan Adios untuk Cesc Fabregas. Walaupun ia bukan pemain Arsenal sebelum bergabung dengan the dark side of London, Cesc selalu dianggap sebagai seorang Gooner dan Arsenal adalah rumah keduanya setelah Barca. Yang membantu memunculkan persepsi ini adalah diselipkannya klausul buyback (lebih tepatnya first refusal option, bisa buyback kalau Barca berkenan) di kontrak Cesc Fabregas saat ia pindah ke Barca. Mungkin Wenger sudah memprediksi Cesc tak akan lama di Barca dan akan kembali lagi ke London suatu hari nanti. Sayangnya kepulangannya saat ini tidak di saat yang tepat. Arsenal menolak menggunakan klausul itu dan membiarkan Chelsea membelinya. Fans Arsenal mungkin perlu bersimpati kepada Cesc, ia ditolak dua klub yang mungkin benar-benar dicintainya saat ini, Barca dan Arsenal. Pilihannya kepada Chelsea mungkin mirip dengan pilihan saya kepada capres Pemilu nanti, milih lesser evil, bukan memilih the worshiped, loved one karena pilihan tersebut tidak tersedia.

Fans Arsenal mungkin perlu bersimpati kepada Cesc, ia ditolak dua klub yang mungkin benar-benar dicintainya saat ini, Barca dan Arsenal

Sekarang mari¬†kita mengenang masanya Cesc di Arsenal agar perpisahan ini paripurna. Setelah kepergian Thierry Henry, Fabregas mestinya menjadi Raja Baru Arsenal.¬†Putera Mahkota, Pangeran Arsenal yang menjadi pusat permainan Arsenal ini¬†hanya berhasil “nyaris”¬†memberikan Arsenal trofi di musim 2007/2008 (memimpin di perburuan gelar juara liga) dan 2010/2011 . Walau minim gelar, semua fans Arsenal tahu betapa vitalnya Cesc dalam¬†sepakbola Arsenal pasca Invincibles, pasca bubarnya¬†The Three Musketeers (Henry, Vieira, Pires) dan pasca “pensiunnya”¬†God Bergkamp. Wenger bahkan mengubah formasi 4-2-2 Arsenal ke 4-3-3, menjual Vieira ke Juventus, demi¬†mengakomodasi¬†Fabregas sebagai pusat sepakbola¬†Arsenal. Wenger membelinya di usia 16 tahun, memainkannya di usia 17 tahun, dan¬†terpaksa merelakannya kembali ke “kampung”-nya di usia 24 tahun,¬†usia menuju puncaknya¬†seorang pemain tengah. Sesungguhnya Wenger¬†tidak rela sepenuhnya melepas Cesc, terbukti dengan masih sempatnya ia menyelipkan klausal “first refusal” ke kontrak transfer Cesc ke Barca. Klausal yang memungkinkan Arsenal membeli kembali Cesc dengan harga¬†lebih murah dari harga jual aslinya¬†bila Barca berniat menjualnya dan menerima tawaran dari klub lain.

Klausul ini pula yang sekarang menjadi sorotan utama di jendela transfer ini karena tersebar kabar Barca ingin menjualnya dan merenovasi susunan pemain di bawah manager baru mereka. Cesc menjadi bagian dari daftar surplus tersebut. Ironis mengingat Barca demikian susah payah mengambilnya dari Arsenal 3 tahun lalu. Cesc yang diprediksi menjadi pengganti Xavi malah duluan ditendang dari Barcelona daripada Song. Cesc yang dikatakan memiliki DNA Barca tidak pernah menjadi pusat di Barcelona. Ia mungkin bergabung di saat yang kurang tepat. Tiga pelatih berbeda di tiga musimnya bersama Barca dan tidak satupun benar-benar memahami posisi terbaiknya. Hanya Wenger yang mengerti betul bagaimana mengoptimalkan kemampuannya. Cesc bukan false nine, bukan pula second striker. Ia mestinya menjadi conductor di lapangan tengah. Di Arsenal ia memainkan peran ini dengan sangat baik, walaupun hanya ditemani pemain sekelas Denilson dan Diaby, atau Song. Bayangkan bila ia ditemani pemain sekelas Arteta saat itu. Cesc tidak pernah memiliki kesempatan bermain dengan pemain berpengalaman seperti Arteta di masa puncaknya. Ia mesti sendirian mengemban beban playmaker sekaligus beban sebagai kapten Arsenal. Ia pergi di saat Mertesacker, Arteta, pemain-pemain dengan jiwa leadership bergabung. Soal karir di sepakbola, Cesc mungkin termasuk pemain yang sial, tidak memiliki timing yang tepat, baik di Arsenal maupun di Barca.

Tiga pelatih berbeda di tiga musimnya bersama Barca dan tidak satupun yang benar-benar memahami posisi terbaiknya

Dan sekarang ia terpaksa bergabung dengan Chelsea, karena pacar dan bayinya tinggal di London.

Cesc tidak pernah benar-benar menjadi Raja di Arsenal. Henry, Bergkamp, Vieira, Adams adalah Raja di masa jayanya mereka. Semua menghantarkan trofi di puncak karir mereka. Semua menjadi pusat permainan Arsenal di karir mereka. Cesc menjadi pusat, namun tanpa trofi. Tim Arsenal yang saat ini sudah lebih beruntung daripadanya. Ramsey yang menjadi pusat permainan Arsenal musim ini, walaupun tidak sevital Cesc, berhasil mengantarkan trofi FA Cup. Tentunya Ramsey lebih beruntung. Ia memiliki Ozil, Cazorla, Arteta, Mertesacker, Koscielny bahkan Giroud di sekitarnya. Pemain-pemain matang yang di era Cesc sangat langka. Ramsey belum menjadi Raja, paling tidak belum untuk musim ini. Perebutan gelar Raja Arsenal baru untuk musim depan mungkin akan terjadi antara ia dan Ozil, atau dengan pemain baru Arsenal nantinya.

Kayanya pemain tengah ofensif di Arsenal saat ini menjadi satu-satunya alasan Arsenal menolak Cesc. Kita baru saja membeli Ozil dengan rekor transfer 42 juta pounds musim lalu. Ramsey, Wilshere dan Chamberlain sedang memperebutkan satu posisi di CM dan posisi DM sendiri akan diperebutkan Arteta, Flamini dan bakal pemain baru. Tentunya Cesc tidak kalah bagus dengan semua pemain tersebut. Namun saat ini dana sebesar 30 juta pounds lebih baik digunakan Arsenal untuk membeli pemain di posisi yang dibutuhkan: Striker, DM, RB daripada membeli tambahan pemain yang tidak akan mengubah banyak kualitas tim, karena posisi lini tengah yang sudah cukup berkualitas. Misalkan dana 30 juta pounds itu digunakan untuk membeli pemain sekelas Javi Martinez misalnya, kualitas tim akan jauh berubah. Atau untuk striker sekelas Benzema, Balotelli, Arsenal akan menjadi tim yang jauh lebih menakutkan. Membeli Cesc seperti menukar mobil Panther dengan Kijang, sedangkan membeli seorang striker atau DM baru seperti mengganti mobil Panther tersebut dengan mobil SUV 3000 cc yang baru.

Namun saat ini dana sebesar 30 juta pounds lebih baik digunakan Arsenal untuk membeli pemain di posisi yang dibutuhkan: Striker, DM, RB daripada membeli tambahan pemain yang tidak akan mengubah banyak kualitas tim, karena posisi lini tengah yang sudah cukup berkualitas.

Dengan bergabungnya Cesc ke Chelsea, fans Arsenal bisa menutup satu babak tentang pemain favorit mereka yang satu ini. Hilang sudah klausul buyback tersebut, hilang sudah pintu kembali untuk Cesc, paling tidak sebagai seorang pemain bola (ia sangat mungkin menjadi manager yang baik). Saya pribadi memiliki ikatan emosional yang cukup dalam terhadap Cesc. Meneteskan air mata ketika ia memilih kembali ke Barca dan memprediksi masa sulit Arsenal setelah ditinggalkannya. Cesc bagi saya adalah pemain sekelas Bergkamp, Henry, Vieira dan Pires. Di usia yang sangat muda, ia sudah jauh meninggalkan rekan-rekan angkatannya. Golnya di Milan dan pelukannya kepada Wenger saat itu tak mungkin terlupakan. Saat ia memimpin comeback melawan Barca di Emirates. Saat ia grogi dan akhirnya melakukan kesalahan di Nou Camp dan kita harus kalah. Saat ia mengumpan tanpa melihat, dengan ujung kaki, samping kaki, atau bahkan dengan tumit kaki, matanya seakan ada di semua bagian kakinya. Cesc the football quarterback, the master of time and space. Tidak ada conductor Arsenal yang se-influential dirinya, baik di masa lampau maupun di masa kini.

Cesc mungkin termasuk pemain yang sial, tidak memiliki timing yang tepat, baik di Arsenal maupun di Barca

Mungkin kembali ke Barca adalah kesalahan terbesar yang pernah ia lakukan di dalam hidupnya. Kita selalu mengerti dan memaafkannya, menyimpan harapan untuk ia kembali suatu hari nanti, sebagai pemain Arsenal. Namun pertimbangan logis mengenai masa depan Arsenal dan komposisi skuad Arsenal saat ini mengharuskan kita mengabaikan perasaan emosional ini. Bergabungnya ia dengan Mourinho, specialist in failure, akan memudahkan kita memutuskan ikatan emosional ini. Cesc bukan lagi calon legenda Arsenal. Ia hanyalah seorang pemain yang pernah bermain di Arsenal dan ia sekarang bermain untuk tim musuh. Ia telah mati di memory saya, sebagai pemain Arsenal.

The King is Dead…¬†Adios Cesc Fabregas!

Resolusi 2014 Arsenal: Lebih Baik daripada 2013

Sebelumnya mohon maaf tidak sempat blogging di akhir Desember dan awal Januari tentang Arsenal karena berbagai hal yang sifatnya pribadi. Ayah yang sakit, sidang pribadi saya (silakan googling kasus hukum @benhan) dan project baru di kantor tidak meluangkan sejam-dua jam bagi saya untuk menulis sebuah artikel review maupun preview. Nonton Arsenal tentunya tidak boleh dilewatkan namun menulis artikel yang perlu sedikit memutar otak terpaksa saya lewatkan. Sekali lagi maaf bagi yang sudah menunggu-nunggu… ūüôā Sungguh senang ada yang mengapresiasi blog ini.

Back to business, Arsenal tercatat sebagai tim terbaik di tahun 2013 di Inggris. Baik dari posisi puncak sementara di kompetisi 2013/2014 ataupun dari prestasi sepanjang tahun kalender 2013, Arsenal tak dapat dibantah lagi memperoleh poin terbanyak. Hanya satu kata yang dapat melukiskan prestasi tanpa trofi ini: “Konsistensi”. Tim Wenger yang satu ini berhasil mematahkan kutukan inkonsistensi tim Arsenal lainnya sejak era Invincibles, hanya sayangnya belum dilakukan pada durasi waktu yang tepat. Dari Januari ke Desember daripada dari Agustus ke Mei tahun berikutnya. Tantangan untuk membuktikan konsistensi tim ini ada pada paruh musim kompetisi ini: bagaimana dalam waktu 5 bulan tim ini bisa menjaga konsistensinya. Sejauh ini, lumayan.

Hanya satu kata yang dapat melukiskan prestasi tanpa trofi ini: KONSISTENSI

Arsenal memulai tahun baru 2014 dengan memberikan fansnya kemenangan demi kemenangan. Tanpa Ozil, Ramsey dan Giroud yang menjadi tiga pemain paling berpengaruh di paruh musim pertama, Arsenal tetap menang di dua kompetisi. Bahkan Tottenham yang baru saja memecat pelatih yang membelanjakan (walaupun yang belanja sebenarnya duet Baldini dan Levy) 100 juta pounds dana hasil penjualan Bale (You Sold Bale, We Signed Mesut Ozil, Mesut Ozil, Mesut Ozil – chant) dikalahkan dengan meyakinkan. Tiba-tiba model tim dengan manajemen Director of Football dan Head Coach dicela oleh para pundit yang sebelum musim ini dimulai memuji-muji model tersebut (dan mencela era tradisional ala Arsenal-Wenger). Para pundit itu memang tidak konsisten, maka abaikanlah prediksi mereka akan inkonsistensi Arsenal. Tidak mungkin kita percaya pada “maling yang teriak maling” bukan?

You Sold Bale,

We Signed Mesut Ozil, Mesut Ozil, Mesut Ozil.

Analisa taktik menjadi insignifikan ketika sebuah tim bermain konsisten. Tim yang sedang dipenuhi kepercayaan diri akan bermain dengan sepakbola dominan gaya mereka dan menghancurkan lawan yang berimprovisasi seperti apapun. Strategi > Taktik. Tim seperti Barcelona, Muenchen melakukan itu. Arsenal sedang ke arah tersebut. Arsenal yang dulu bisa dikalahkan dengan taktik ala Stoke City misalnya, dan selalu enggan bertandang ke klub-klub di utara sana yang terkenal dengan permainan fisiknya. Arsenal tahun 2013 konsisten mendulang poin justru dari tim-tim yang mengandalkan fisik dan taktik long ball untuk melawan strategi attacking football dengan mengandalkan operan cepat Arsenal. Arsenal hanya kalah dari Villa (kontroversi wasit), United (kelelahan fisik setelah melawan Liverpool dan Dortmund) dan City (lagi-lagi kelelahan fisik setelah dua pertandingan melawan Everton dan Napoli). Dua kekalahan Arsenal tersebut punya kesamaan: sama-sama setelah partai tandang Champions League, dan secara kebetulan sama-sama setelah menjamu klub Merseyside (hehe yang ini bisa diabaikan). Jadi bukan masalah taktik, tapi lebih soal kelelahan satu tim (akibat minim rotasi) yang dieksploitasi oleh tim lain yang memiliki lini depan maut secara penuh.

Secara pribadi saya merasa kekuatan Arsenal terutama di lini tengah dan belakang setara atau sedikit lebih kuat dibanding rival terkuat seperti City dan Chelsea. Di lini depan mungkin Arsenal sedikit lebih lemah daripada City. Faktor yang akan menentukan persaingan tiga klub ini di akhir kompetisi adalah: cedera, penambahan kekuatan ataupun peningkatan penampilan. Dari tiga poin ini Arsenal sudah lemah di poin pertama, cedera. Jawaban dari pertanyaan mampukah Arsenal konsisten dan menjadi juara liga ada pada kemampuan Wenger dan timnya menjawab poin kedua dan ketiga.

Faktor yang akan menentukan persaingan tiga klub ini di akhir kompetisi adalah: cedera, penambahan kekuatan ataupun peningkatan penampilan

Penambahan Kekuatan Skuad

Cedera Walcott terjadi di saat yang salah bagi dirinya. Di saat ia mulai menemukan performa terbaiknya, ia harus cedera dan melupakan mimpi plesiran di Brasil dengan dalih berkompetisi untuk Piala Dunia. Hanya sebagai peserta-penonton di Piala Dunia 2006 di usia ke-17, diabaikan dan tidak dibawa oleh Capello di Piala Dunia 2010, dan sekarang terpaksa tidak tampil di Piala Dunia 2010 di usia yang notabene sedang mencapai puncak (25 tahun). Di Piala Dunia berikutnya Walcott akan telah berusia 29 tahun. Simpati untuknya yang mungkin tidak akan merasakan masa puncak kejayaan di kompetisi dunia tersebut (bukan berarti kehilangan kesempatan untuk jaya bersama Arsenal). Perlu mandi kembang mungkin, Theo.

Satu hal yang mungkin dapat menghibur dirinya adalah Inggris bukan tim terbaik dan tidak dalam kondisi tim yang akan menjuarai kompetisi ini. Jerman, Spanyol, Brasil dan Argentina mungkin. Yang sedkit dapat menghibur fans adalah Gnabry dan Chamberlain akan dapatkan kesempatan langka bersaing untuk mengesankan Wenger di sisa kompetisi ini di posisi yang notabene sudah milik Walcott. Arsenal akan kehilangan kontribusi gol-gol dari Walcott dan harus mencari gantinya. Pertanyaannya dari Podolski, Gnabry, Chamberlain atau pemain baru?

Momen AHA! Podolski

Bila Wenger ingin mendorong Podolski untuk lebih haus gol, maka sisi kanan Arsenal akan mengimbangi dengan pemain yang lebih kreatif daripada “direct”. Gnabry, Rosicky, Cazorla dan mungkin Chamberlain akan digeser ke sisi ini. Bila Wenger tidak yakin dengan Podolski, maka ia akan membeli pemain sayap baru striker-winger ala Suarez. Tidak banyak pemain seperti ini yang terlintas di kepala saya, apalagi yang tersedia di transfer window pertengahan kompetisi. Jadi biarkan itu jadi PR Wenger dan tim daripada cape-cape mikirin dan belum tentu pula sesuai dengan benak mereka.

Wenger tidak akan membeli pemain yang bertipe sama dengan Giroud karena katanya: 

I looked for a striker last summer to play with Giroud and without Giroud,

In my mind, it was absolutely not to replace Giroud, it was to play with or without him.

After, we took [Mesut] Ozil, who is a bit off-the-striker, but we could have taken someone who plays up front and play in a 4-4-2.

Kutipan di atas menarik karena Wenger mengatakan mempertimbangkan memainkan dua striker dengan formasi 4-4-2 (kemungkinan ini yang dipikirkan ketika ia hendak membeli Suarez). Selain bermain di formasi 4-3-3, Podolski dapat bermain dengan formasi 4-4-2 dan mungkin ia akan lebih menikmatinya dengan berada lebih dekat kepada Giroud yang artinya lebih banyak kesempatan untuk mencetak gol dan bebas dari tugas “tracking back” pemain lawan yang tidak disukai striker.

Dengan latar belakang pemikiran tersebut maka beberapa pertandingan di bulan Januari ini akan menjadi audisi bagi Podolski. Villa, Fulham, Southampton, dan Coventry City (FA Cup) akan menjadi ajang uji coba Podolski. Bila ia gagal, Wenger akan membeli (atau meminjam) pemain di akhir Januari ini. Bila ia berhasil dengan posisi sayap kiri-cum-strikernya di formasi 4-3-3 ataupun posisi second striker di 4-4-2, kemungkinan besar Wenger akan menunggu pembelian pemain versi jangka panjang di transfer window awal musim depan. Ini prediksi saya.

Selain itu Arsenal mungkin akan mencari right back untuk cover kepergian Sagna (please don’t) dan mungkin beberapa pemain muda untuk persiapan regenerasi Rosicky, Arteta yang sudah tidak muda lagi. Mimpi transfer besar bisa kita simpan setelah Piala Dunia 2014 saja, lebih realistis dan pasti lebih seru.

Peningkatan Penampilan

Pembelian striker baru di tengah musim tidak selalu akan langsung memberikan kontribusi. Lebih penting adalah pemain-pemain sekarang dapat mempertahankan performanya atau malah meningkatkannya. Karena itu performa Giroud dan Podolski (dan juga Bendtner jika ia fokus) lebih penting daripada potensial performa calon pemain baru Arsenal. Giroud terutama karena sudah nyetel dengan pemain lainnya, dan sangat vital dalam permainan Arsenal sekarang. Wenger sendiri mengatakan, Giroud memberikan keseimbangan pada tim:

We have small players who combine quickly, so to find someone who can hold it, keep the ball, make some room for other players. well he does that very well. He gives us a very good balance.

Saat ini Giroud sudah mencetak 11 gol secara total, hanya selisih 6 gol dari total gol (17) yang ia cetak musim lalu. Bila ia bisa mengulang mencetak 11 gol lagi di paruh musim kedua ini, maka ia akan punya lebih dari 20 gol dan itu angka yang cukup bagus.

Podolski mencetak 16 gol musim lalu, dan musim ini baru 3 gol karena cedera panjang. Tiga gol itu hasil dari 3 start dan 3 subs. Bayangkan bila ia bisa start terus di 18 pertandingan liga sisa, mungkin ia bisa mencetak 20 gol liga musim ini? ūüôā

Peluru Podolski dan Giroud, ditambah amunisi dari Ozil, Cazorla dan Rosicky yang belakangan makin fenomenal, serta suntikan darah segar dari Gnabry dan Chamberlain akan menentukan hasil akhir Arsenal musim ini. Semoga daftar cedera Arsenal musim ini cukup berhenti di Walcott saja.

Lini tengah dan belakang, no comment. Mereka fenomenal dan sudah menjelma menjadi pertahanan yang dapat memberikan gelar juara liga.

Lawan Villa

Saatnya membuktikan kekalahan perdana Arsenal musim ini adalah fluke, sesuatu anomali, kejadian luar biasa yang kontroversial. Saatnya restore order, mengembalikan tatanan yang seharusnya: kemenangan bagi Arsenal dan kembali ke puncak klasemen. Tidak ada pertandingan mudah di Premier League, seperti kata Ozil tapi tim yang sekarang pasti sangat paham tidak ada pertandingan yang tidak penting di Premier League apalagi dengan kondisi rival-rival terkuat menguntit dekat di belakang, siap menyalip kapan saja.

Giroud akan kembali tampil malam ini. Dan juga Ozil. Yang absen adalah Ramsey, Gibbs dan Vermaelen tapi Arsenal punya pengganti yang cukup mumpuni. Prediksi line up Arsenal:

Szczesny – Sagna, Mertesacker, Koscielny, Monreal – Arteta, Wilshere, Ozil – Cazorla, Giroud, Podolski

Subs: Fabianski, Jenkinson, Flamini, Rosicky, Chamberlain, Gnabry, Ryo

Bendtner masih cedera, dan rasanya Wenger akan memainkan Podolski daripada Gnabry malam ini. Sebagai audisi untuknya.