Pelajaran Mahal di Waktu yang Tepat

Manchester City 6 – 3 Arsenal 

Sebagaimana yang diprediksi, pertandingan antara dua tim yang terkenal dengan sepakbola menyerang ini berlangsung dengan tempo cepat dan permainan terbuka. Sayangnya satu tim tampil di bawah standar sehingga pertandingan berjalan berat sebelah. Bila di artikel preview saya menulis ini adalah Pertandingan antara Penyerangan Terbaik dan Pertahanan Terbaik, di akhir pertandingan sub judul yang lebih cocok adalah Pertandingan antara Penyerangan Terbaik dan Pertahanan Terburuk. Bagaimana Arsenal bisa bermain seburuk itu dalam hal yang justru merupakan kekuatan mereka musim ini? Mumpung masih panas di kepala, saya coba tuangkan satu-satu.

Axis Wilshere-Monreal

Line up Arsenal hampir sesuai dengan prediksi di artikel preview dengan satu perbedaan: Wilshere yang dimainkan bukan Cazorla. Dan itu ternyata menjadi kesalahan fatal Wenger. Axis Wilshere-Monreal menjadi titik lemah Arsenal dalam pertandingan ini dan dieksploitasi habis-habisan oleh Man City. Berbeda dengan dugaan awal kalau City akan menyerang sisi kanan Arsenal karena Walcott akan cenderung lebih maju, City malah menyerang sisi kiri Arsenal. Zabaleta berkali-kali memberikan crossing rendah yang efektif dan City mencetak 3 gol (satu secara tidak langsung dari CK) dari sisi tersebut. Tiga gol yang membuat posisi Arsenal tertinggal yang lalu terpaksa meninggalkan pertahanan demi mengejar ketertinggalan. Sayangnya gambling tersebut gagal dan berakhir dengan skor yang lebih buruk lagi.

Mengapa saya cenderung memainkan Cazorla di awal daripada Wilshere karena dua hal: 1. Cazorla lebih baik dalam ball possession sehingga ia lebih bisa mengatur tempo permainan Arsenal dan 2. Duet Cazorla-Monreal lebih baik daripada Wilshere-Monreal yang belum teruji. Permainan Wilshere adalah soal dribbling dan penetrasi. Dalam pertandingan ini sayangnya dribblingnya banyak yang gagal dan turn over sering terjadi berawal dari dirinya. City lalu menyerang balik dengan cepat dan Arsenal gagal mempertahankan penguasaan bola di tengah.

Kelemahan lainnya dari Wilshere yang berkontribusi pada gol adalah kecenderungannya untuk ke tengah karena secara natural ia adalah pemain tengah yang dikaryakan di sayap. Berbeda dengan Cazorla dan Rosicky yang lebih nyaman bermain di sayap, Wilshere jarang bergerak sepanjang sisi lapangan. Gol pertama dan kedua City notabene berawal dari jauhnya Wilshere dari garis tepi lapangan yang otomatis membuat ia juga berada jauh dari fullback City yang melakukan overlapping. Akibatnya City dapatkan corner kick dari serangan hasil overlapping Zabaleta dan Aguero mencetak gol pertama. Gol kedua terjadi saat Wilshere gagal lagi mengantisipasi overlapping Zabaleta.

Gol keempat City terjadi saat Monreal gagal menghalangi Navas memberikan crossing kepada Silva. Monreal dan Wilshere tampil buruk di pertandingan hari ini. Kombinasi keduanya membuat sisi kiri Arsenal sangat rentan setiap kali diserang.

Dilema Flamini-Arteta

Wenger drop Arteta dan memilih Flamini. Sayangnya Flamini tampil tidak sesuai harapan. Gol ketiga City terjadi karena kesalahan elementer yang dilakukannya. Umpan Ozil yang mestinya aman-aman saja gagal diantisipasinya dan Fernandinho memanfaatkannya untuk langsung mencetak gol. Perbedaan Flamini dan Fernandinho sangat terlihat di pertandingan ini. Bila City mempunyai pondasi batu kali kokoh di tengah dengan adanya Fernandinho dan Yaya Toure, Flamini dan Ramsey bak “pondasi tahu” yang gampang diterobos lawan.

Mengapa Wenger drop Arteta? Karena di dua pertandingan sebelumnya kekurangan kecepatan Arteta sangat terasa. Bahkan saat melawan Napoli dua kartu kuning diterimanya karena kekurangan kecepatan tersebut membuat ia harus melakukan foul. Wenger berpikir Flamini dan Ramsey cukup untuk menahan City. Sayangnya mereka berdua tidak memiliki kemampuan mengatur tempo ala Arteta. Arteta mungkin lemah dalam hal tackling dan penjagaan pemain yang lebih cepat, tapi soal ball retention, distribusi bola sambil mengatur tempo permainan, ia jauh lebih unggul. Arsenal terus terhanyut dengan tempo cepat yang menguntungkan City karena Ramsey dan Wilshere setiap mendapatkan bola langsung ingin membawanya ke depan, berakhir dengan kehilangan bola dan City menyerang kembali. Arteta akan mendistribusikannya secara horizontal, ke belakang, atur tempo baru menyerang. Inilah kekuatannya Arteta yang tidak dimiliki pemain-pemain muda Arsenal yang sering terburu nafsu. Lihat Wilshere yang beberapa kali kesal sendiri karena passingnya tidak menemukan rekannya atau tidak mendapatkan operan dari rekannya. Ketidakmatangan seperti ini dapat ditenangkan bila Arteta ada di lapangan.

Idealnya dalam pertandingan seperti ini Arteta berpasangan dengan Ramsey. Ramsey dengan jumlah tackling terbanyak di liga bisa menutup kekurangan kecepatan Arteta dan Arteta bisa mengatur tempo pertandingan saat Arsenal menguasai bola. Sayangnya faktor kelelahan dan jadwal yang padat tidak memungkinkan hal itu terwujud hari ini.

Setelah ketinggalan 4-2, Wenger terpaksa gambling untuk menyerang total, nothing to lose, kalah 4-2 dan 6-3 ya sama saja. Ia memasukkan Gnabry dan menarik Flamini yang tampil buruk keluar. Tanpa Flamini, lapangan tengah Arsenal bak karpet merah yang mengundang marching band City. City bisa mencetak beberapa gol tambahan di periode ini dan Wilshere serta Ramsey gagal sama sekali menjadi poros tengah. Bisa dimengerti keinginan Arsenal untuk mengejar ketertinggalan tapi naluri menyerang Wilshere dan Ramsey membuat mereka mengabaikan sama sekali pertahanan di lini tengah. Terjadinya gol kelima dan keenam City adalah akibatnya.

Kesalahan individu

Gol-gol City terjadi akibat kesalahan individu Arsenal dalam bertahan. Dari Koscielny saat gol pertama, Wilshere gol kedua, Flamini gol ketiga, Monreal gol keempat, Mertesacker gol kelima dan terakhir semua pemain tengah, belakang, kiper Arsenal untuk gol keenam. Kesalahan individu ada penjelasannya: konsentrasi yang kurang atau faktor kelelahan. Kombinasi keduanya mungkin yang menjadi penyebabnya kali ini. Walaupun tidak semua pemain tersebut bermain penuh di Napoli namun perjalanan yang harus ditempuh membuat mereka tidak memiliki waktu cukup untuk recovery. Kamis terbang dari Napoli ke London, Jumat istirahat dan mesti terbang Sabtu pagi ke Manchester. Bahkan waktu untuk latihan penuh pun tidak tersedia. City diuntungkan istirahat satu hari dan beberapa pemain intinya yang tidak dimainkan saat lawan Muenchen. Intinya persiapan City lebih baik di Arsenal dan mereka diuntungkan dengan tak perlu melakukan perjalanan jauh karena bermain di kandang. Hal kecil seperti ini sering jadi pembeda ketika dua tim kuat bertemu.

Faktor kelelahan ini juga yang mungkin membuat Wenger urung menurunkan Cazorla ataupun Rosicky yang bermain di Napoli kemarin. Rosicky dan Cazorla akan lebih cocok di formasi yang memainkan Walcott daripada Wilshere. Cazorla yang bermain berturut-turut perlu istirahat dan Rosicky tidak muda lagi. Wilshere dan Ramsey yang tidak memulai pertandingan di Napoli dirasakan akan lebih segar di pertandingan ini. Mungkin itu benar, namun taktik yang dimainkan Pellegrini mengeksploitasi posisi Wilshere yang tidak nyaman ini.

Mesin Gol Arsenal

Kenyataan ini terwujud sedikit tertunda dari artikel saya sebelumnya: “Kembalinya Mesin Gol Arsenal”. Satu-satunya hal positif dari pertandingan ini adalah tajamnya Theo Walcott. Gol pertamanya diambilnya dengan sangat baik, tendangan mendatar namun terarah dan dengan sedikit bending sehingga kiper City tak mampu bergerak, terhipnotis. Gol kedua ala Henry, di posisi kiri dan bending ke pojok jauh kanan gawang. Mungkin semasa ia rehabilitasi, ia dapat satu dua petunjuk dari King Henry yang masih berlatih di training ground Arsenal. Penampilannya hari ini otomatis mengamankan posisi sayap kanan untuk dirinya di pertandingan melawan Chelsea.

Perbedaan kualitas striker City dan Arsenal begitu ketara saat Aguero dan Negredo mencetak gol dari sedikit peluang yang tersedia sementara Giroud gagal menyundul crossing Sagna, offside saat menembak (dan bolanya masuk) dan gagal mengumpan dengan kaki kanannya di depan gawang. Giroud mesti lebih efektif lagi di depan gawang jika ia tak ingin Wenger mencari striker utama di Januari nanti. Link up play dan holding up-nya memang bagus namun ia butuh lebih clinical di depan gawang sebagai striker utama. Sudah lama ia tidak mencetak gol dari open play dan kini saatnya ia lebih ganas dan egois di depan gawang. Walcott bisa mengejar jumlah golnya bila ia terus tampil seperti ini. Kegeraman Wenger terhadapnya terlihat saat ia sudah diganti Bendtner di menit ke-75. Wenger seakan memberikan sinyal kalau ia lebih percaya kepada Bendtner daripada Giroud untuk dapat mencetak gol di 15 menit terakhir (dan memang ia lakukan hanya sayang masih offside gara-gara ukuran sepatunya yang demikian besar).

Sembilan Hari

Walaupun kekalahan ini menyesakkan dada dan akan membuat orang-orang kembali meragukan kemampuan Arsenal menjadi juara liga, banyak hikmah yang masih bisa kita petik. Kita beruntung sudah menabung poin dari hasil melawan tim-tim papan tengah dan bawah sebelumnya sehingga pertandingan ini hanya membuat City selisih 3 poin, belum menyusul Arsenal. Hal lain adalah walaupun kalah telak, kesalahan-kesalahan Arsenal di pertandingan ini tidak sulit untuk diperbaiki dan secara permainan Arsenal sebenarnya masih dapat mengimbangi City dengan beberapa serangan yang gagal menjadi gol dan tiga gol yang dicetak dengan cukup indah. Kekalahan ini membuka mata akan kelemahan Arsenal yang masih perlu dibenahi dan untungnya ini terjadi masih di paruh musim pertama. Masih banyak waktu untuk membenahinya. Dan untungnya untuk pertandingan berikutnya kita masih punya waktu sembilan hari untuk memulihkan diri dari kelelahan fisik dan mental.

Sembilan hari ini mesti digunakan Wenger dan para pemain dengan maksimal. Menganalisa kelemahan di pertandingan hari ini, memperbaiki komunikasi tim, mengasah permainan yang mengandalkan kecepatan Walcott, dan Giroud bisa latihan tembakan dengan Henry setiap hari. Dengan hasil buruk melawan Everton dan City, tidak ada hasil lain yang dapat diterima sembilan hari kemudian selain menang melawan Chelsea. Pelajaran mahal dari City ini mestinya mencambuk para pemain untuk bermain lebih baik lagi. Lebih konsisten, lebih fokus, lebih haus dan ganas. Bila kita melihat beberapa penampilan terbaik Arsenal musim ini (bukan di pertandingan ini), Arsenal bisa menang atas Chelsea yang tak lebih baik daripada City selama hal ini selalu diingat: kemenangan akan lahir dari suasana yang harmonis. Kemarahan Mertesacker kepada Ozil di akhir pertandingan yang tampak frustrasi dan menolak ke arah penonton tandang tidak perlu dibesar-besarkan. Itu hanya tanda betapa pemain sangat kecewa dengan kekalahan ini. Mertesacker mempunyai hati yang besar dan mengerti perasaan fans Arsenal setelah kekalahan besar ini, sedangkan Ozil terlalu kecewa dengan dirinya sendiri dan dengan kekalahan kali ini. Keduanya terhanyut dengan emosi setelah kekalahan. Besok mereka akan bertemu kembali di training ground dan akan kembali harmonis. Tugas Wenger selama 9 hari ini untuk mengembalikan tim ke kondisi fisik dan mental terbaik sebelum melawan Chelsea.

Victoria Concordia Crescit

Advertisements

Manchester City: Six Pointer Pertama

Setelah dua hasil yang tidak terlalu menggembirakan melawan Everton dan Napoli, Arsenal akan berkunjung ke kandang Manchester City. Selain Chelsea, Manchester City adalah pesaing terkuat Arsenal musim ini. Dan kedua pertandingan melawan rival terkuat tersebut adalah pertandingan Six-Pointer. Di tulisan sebelumnya saya menuliskan hasil pertandingan Six-Pointer akan menjadi penentu posisi Arsenal di bulan Desember ini. Memenangkan pertandingan ini, Arsenal akan membungkam kecerewetan para pundit bola yang tak henti-hentinya meragukan kemampuan tim ini. Menang selisih poin jadi 9, kalah jadi 3, seri selisih poin tetap. Sebelum membahas pertandingan lawan Man City, mari kita bahas sedikit dua pertandingan sebelumnya yang tidak sempat ditulis di blog ini.

Everton

Everton di bawah Roberto Martinez tampil lebih dinamis daripada saat di bawah Moyes. Tak lagi mengandalkan Baines dan Fellaini, serangan yang dilancarkan Everton lebih dinamis dan lebih menyerupai tim-tim papan atas. Ross Barkley tampil lebih cemerlang daripada pemain muda andalan Arsenal seperti Wilshere hari itu. Everton menguasai bola di babak pertama dan Arsenal baru dapat melancarkan serangan berbahaya di lima menit terakhir babak pertama. Gol Ozil di babak kedua dibalas dengan tidak kalah cantiknya oleh Deulofeu, juga pemain muda, yang dipinjam dari Barcelona. Fakta menarik adalah tiga pemain terbaik Everton musim ini selain Barkley adalah pemain pinjaman: Deulofeu, Barry dan Lukaku. Ternyata selain pintar meracik taktik permainan, Martinez juga piawai soal transfer pemain. Mungkin Manchester United merekrut manajer Everton yang salah. Kepergian Moyes ternyata lebih menguntungkan Everton, paling tidak hingga saat ini.

Arsenal sendiri tidak bermain buruk di pertandingan ini, namun juga tidak sebaik pertandingan-pertandingan sebelumnya. Pressing Everton yang intens di babak pertama membuat Arsenal berkali-kali kehilangan bola. Ramsey dan Wilshere tak mampu menemukan permainan mereka. Namun di lima menit babak kedua, dua peluang emas Ramsey dan Giroud hasil pergerakan bola yang cepat di kotak penalti lawan masih berhasil ditahan Howard. Wenger memasukkan Walcott dan Rosicky di saat yang tepat. Umpan lambung diagonal Rosicky di-knock down oleh Walcott yang kemudian disambar Giroud namun tidak kena. Untungnya Ozil berada tepat di sampingnya dan “mengajarkan” Giroud bagaimana caranya melakukan volley yang benar di depan gawang.

Sayangnya unggul 1-0, Arsenal memilih bertahan. Mungkin karena mengingat fixture bulan Desember yang padat. Deulofeu yang baru masuk dan segar memanfaatkan perpindahan ke gigi mundur Arsenal ini. Umpan lambung Everton dari sisi kiri yang juga gagal disambar Lukaku (sepanjang pertandingan ini ia dikawal dengan baik oleh Koscielny), mendarat ke kaki Deulofeu. Gibbs mencoba menutup jalur tembakan Deulofeu. Sayangnya pemain yang dihadapinya ini bukan pemain biasa. Dengan short backlift, bola ditendang dengan cepat, sedikit melengkung tanpa bisa ditahan oleh Szczesny. Hilanglah rekor clean sheet kebanggaannya seiring dengan hilangnya kesempatan meraih tiga poin di minggu yang mana para kompetitor Arsenal pada kehilangan poin.

Hasil yang sedikit mengecewakan namun jika sedikit perspektif kita letakkan, City yang seri dengan Southampton, Chelsea kalah dari Stoke City dan Man United kalah dari Newcastle, maka hasil seri ini tidaklah buruk. Paling tidak lawan Arsenal berada di posisi yang lebih tinggi di klasemen daripada lawan para rival tersebut.

Napoli

Jujur saya tidak sempat menonton pertandingan ini dikarenakan kesibukan pekerjaan. Hanya sempat melihat highlight pertandingan. Memimpin grup hingga pertandingan terakhir dan kemudian mesti puas lolos sebagai runner up tentunya mengecewakan. Namun bila kita diberikan pilihan saat undian grup UCL, asal lolos dari Group of Death ini pun sudah cukup bagus. Napoli mesti tersingkir walaupun memiliki angka 12 poin, sama dengan Dortmund dan Arsenal. Tidak ada grup yang lebih ketat di Champions League daripada grup ini, bahkan sejak beberapa musim terakhir ini.

Perbedaan antara Napoli dan Arsenal di pertandingan ini ada pada ketajaman strikernya. Giroud sudah membuktikan diri sebagai striker yang dapat diandalkan dan menjadi kunci permainan Arsenal musim ini. Namun dalam pertandingan ini terlihat perbedaan “ketajaman” dan naluri “haus gol” seorang striker antara ia dan Higuain. Saat Giroud menembak, ia tak punya “short backlift”-nya yang membuat tembakannya sedikit mudah ditebak. Bandingkan dengan gol pertama Napoli di mana tembakan Higuain mengejutkan Szczesny karena dilakukan dengan cepat saat ia membalikkan badan. Dan bola juga mengarah ke pojok gawang. Unsur kejutan, kecepatan, short backlift (ayunan kaki ke belakang yang pendek), menjadi pembeda striker tajam dengan striker biasa. Mesti diakui dalam hal ini Giroud masih kalah dari Higuain.

Arteta diusir dari lapangan karena dua kartu kuning yang terlalu mudah diberikan wasit. Dalam posisi ketinggalan 1 gol dan kehilangan 1 pemain, mudah ditebak kalau Arsenal secara psikologis akan memilih bertahan daripada menyerang. Pokoknya bagaimana caranya agar tidak kebobolan lagi dan strategi itu memang berhasil. Gol kedua Napoli baru dapat terjadi di menit ke-92, dan saat bola dikembalikan ke tengah lapangan, waktupun habis. Arsenal selamat dan lolos ke Liga Champions. Undian berat menanti di depan dengan calon lawan seperti Real Madrid, Barcelona, Bayern Muenchen, Atletico Madrid, atau PSG. Namun kita bisa pikirkan itu nanti karena pertandingan baru akan berlangsung di bulan Februari. Masih ada kesempatan untuk menambah daya tempur di bulan Januari dengan pembelian baru ataupun dengan menyelaraskan Podolski, Walcott dan Chamberlain dengan permainan tim inti.

Tuan Rumah yang Tak Pernah Kalah

Manchester City tak pernah kalah di kandangnya di liga, bahkan selalu meraih nilai sempurna. Satu-satunya kekalahan mereka di kandang diderita dari Bayern Muenchen di Champions League. Namun itupun sudah mereka balas di Allianz Arena dengan skor 2-3. Dengan kondisi mental yang lagi tinggi sehabis mengalahkan juara UCL musim lalu, Manchester City akan berada pada kondisi terbaik saat menjamu Arsenal nanti.

Bagaimana dengan Arsenal? Tidak begitu meyakinkan di dua pertandingan sebelumnya. Kelelahan mulai mendera beberapa pemain seperti Ramsey, dan Ozil. Cazorla juga telah bermain di dua pertandingan berturut-turut. Menarik siapa yang akan dipilih Wenger untuk hari ini. Apakah Walcott akan diturunkan sejak menit pertama? Apakah Wenger akan memilih double pivot Arteta dan Flamini untuk memberikan rasa aman di belakang?

Wenger sebelum pertandingan mengatakan bahwa menyerang adalah pertahanan terbaik. Jika memang itu yang ingin ia buktikan dalam pertandingan hari ini, ia mesti memainkan Ramsey dan mendudukkan salah satu antara Flamini dan Arteta di bangku cadangan. Rencana memainkan mereka berdua di Napoli sedikit banyak menurunkan daya serang Arsenal. Ramsey-Arteta atau Ramsey-Flamini? Saya akan memilih Ramsey-Flamini di pertandingan ini. Kita butuh sedikit kecepatan dari Flamini untuk menjaga pergerakan pemain-pemain sayap City yang cepat.

Bila Ramsey dan Flamini yang dipasang, siapa yang akan menemani di sayap? Ozil rasanya akan dimainkan. Ia terlalu penting untuk didrop di pertandingan ini. Ia akan punya kurang lebih 9 hari untuk beristirahat sebelum Chelsea nanti. Lalu siapa yang menemani di kiri dan kanan? Bila Wenger belum yakin dengan Walcott ia akan memasang Rosicky dan Wilshere. Bila Walcott siap, maka Walcott dan Cazorla akan jadi pilihan yang lebih baik. Dengan adanya Walcott, maka Cazorla, Ozil dan Ramsey bisa konsentrasi pada menjaga possession bola sambil menunggu waktu tepat untuk memberikan through ball kepadanya. Tanpa Walcott, kita butuh tusukan Wilshere dan Rosicky.

Di belakang, kabar Sagna fit adalah yang sangat dibutuhkan Arsenal. Jenkinson sulit untuk mengatasi kecepatan kecerdikan dan trick-trick dari Nasri, Navas ataupun Silva. Dua pertandingan tanpa Sagna dan Arsenal kebobolan gol yang dimulai dari sisi kanan Arsenal. Di kiri Monreal atau Gibbs sama mumpuni.

Maka prediksi line ups saya sebagai berikut:

Szczesny – Sagna, Mertesacker, Koscielny, Monreal – Flamini, Ramsey, Ozil – Walcott, Giroud, Cazorla

Cadangan: Fabianski, Vermaelen, Gibbs, Arteta, Wilshere, Rosicky, Bendtner

Penyerangan Terbaik vs Pertahanan Terbaik

Bagaimana caranya mengatasi penyerangan terbaik di Premier League? Dengan menampilkan pertahanan terbaik. Navas, Nasri, Aguero, Negredo adalah kuartet paling berbahaya di liga saat ini. Belum lagi ditambah dengan tusukan Yaya Toure lalu overlapping dua fullback City, Kolarov dan Zabaleta. City menyerang lewat sayap dengan sangat baik. Untuk itu fullback dan pemain sayap Arsenal mesti bekerja keras menjaga sisi lapangan. Flamini juga akan sangat membantu. Ramsey mesti siap turun setiap saat untuk meng-cover lubang yang ditinggalkan Flamini. Bila berpikir untuk menahan serangan City, maka Arteta juga sepertinya diperlukan. Namun seperti kata Wenger tadi, Arsenal mesti menyerang. City memang berbahaya, namun selama bola lebih banyak dipegang Arsenal, selama itu pula bahaya tersebut tak akan muncul.

Cazorla, Ozil dan Ramsey adalah tiga pemain yang sangat dapat diandalkan untuk ball possession. Mereka akan mendistribusikan bola dengan sabar. Kecepatan Walcott akan sangat berguna agar Kolarov tidak sering overlapping dan membuat garis belakang City tidak terlalu maju. Pertarungan akan terjadi di sisi kanan Arsenal dan kecepatan Walcott akan menjadi penentu. Kedua tim akan saling menyerang dan pasti menjadi tontonan yang menyenangkan. Tentunya tontonan ini baru sempurna bila Arsenal mampu mendapatkan tiga poin di akhir pertandingan.

Mengalahkan tim yang belum kalah di kandang musim ini adalah salah satu ciri tim juara. Tantangan dengan bonus “six pointer” ini akan menguji kadar kelayakan tim Arsenal ini untuk memimpin klasemen hingga akhir tahun. Semoga kita bisa.

Victoria Concordia Crescit